Rawan Pangan, Concern Publik Massachuset Terhadap Efek Pandemi Corona


Rawan Pangan, Concern Publik Massachuset Terhadap Efek Pandemi Corona

Rawan Pangan, Concern Publik Massachuset Terhadap Efek Pandemi Corona – Dalam sebuah iklan surat kabar satu halaman penuh yang diterbitkan di The Washington Post, New York Times dan Demokrat-Gazette pada hari Minggu, Tyson Foods – yang menjual produk mulai dari nugget ayam beku hingga potongan daging babi mentah – mengatakan bahwa pandemi coronavirus dapat mengganggu AS rantai pasokan makanan dan menaikkan harga daging. Perusahaan ini lalu memohon bantuan pemerintah agar lebih banyak upaya memasok makanan.

“Rantai pasokan makanan putus,” tulis John Tyson, ketua dewan eksekutif perusahaan. “Kami memiliki tanggung jawab untuk memberi makan warga negara. Ini sama pentingnya dengan perawatan kesehatan. Ini adalah tantangan yang tidak boleh diabaikan. Pabrik kami harus tetap beroperasi sehingga kami dapat memasok makanan untuk keluarga di Amerika. Ini adalah keseimbangan yang sulit karena Tyson Foods menempatkan keselamatan anggota tim juga sebagai prioritas utama. “

Perusahaan memperingatkan bahwa menutup pabrik pengolahan akan menyebabkan “jutaan kilo daging” menghilang dari pasar, mengurangi apa yang tersedia di rak-rak toko kelontong dan menaikkan harga. Peternak mungkin harus membunuh dan membuang sapi, babi, dan ayam yang dikembangbiakkan karena rumah pemotongan hewan tertutup, perusahaan juga mengklaim daging hewan-hewan itu akan menjadi limbah tak termanfaatkan.

Masalahnya berasal dari wabah coronavirus baru, yang telah merobek-robek pabrik pengemasan daging, membuat ratusan pekerja sakit dan memaksa penutupan pabrik pengolahan daging di rumah jagal milik Tyson, Smithfield Foods, dan JBS. Seruan meminta bantuan pemerintah dalam menemukan “cara untuk memungkinkan karyawan pengolahan daging bekerja dengan aman tanpa rasa takut, panik atau khawatir.”

Kekhawatiran yang diangkat oleh Tyson telah tumbuh di dalam industri selama berminggu-minggu karena setidaknya 13 pabrik telah tutup sejak Maret, menurut Serikat Pekerja Internasional dan Pekerja Makanan Komersial, yang mewakili lebih dari 350.000 pekerja di industri pengemasan dan manufaktur daging. Tyson Foods menutup pabrik pemrosesan daging babi terbesar di Iowa minggu lalu. Perusahaan juga menghentikan produksi di pabrik pengolahan daging sapi di negara bagian Washington, dan pabrik ketiga di Indiana minggu lalu.

The Washington Post melaporkan pada hari Minggu bahwa banyak dari pabrik pengolahan daging yang sekarang ditutup, termasuk fasilitas daging babi di Iowa, manajemen gagal memberikan masker kepada para pekerja pada bulan Maret dan awal April, meskipun coronavirus baru sudah menyebar di antara para karyawan dengan klip yang mengejutkan. Beberapa pekerja dari perusahaan agen bola mengatakan kepada The Post bahwa mereka diberi instruksi yang membingungkan tentang kapan harus kembali bekerja atau disuruh masuk saat sakit.

Concern Publik Massachuset Terhadap Efek Pandemi Corona

Tyson Foods sebelumnya mengatakan kepada The Post bahwa perusahaan telah mewajibkan karyawan untuk mengenakan masker sejak 15 April. Dalam iklan satu halaman penuh, perusahaan juga mengatakan telah mendorong pekerja untuk tinggal di rumah jika mereka merasa sakit dan menerapkan praktik sosial distance di dalam pabrik mereka, setelah membentuk satuan tugas coronavirus pada bulan Januari. Industri daging terbesar ini juga mendorong bantuan pemerintah karena rumah pemotongan hewan telah ditutup. Tyson mendesak “badan pemerintah di tingkat nasional, negara bagian, kabupaten, dan kota” untuk menemukan cara untuk membantu industri melewati pandemi.

Negara bagian Massachuset sendiri telah berbagi derita dengan dua negara bagian lain sebagai tiga besar negara bagian yang terdampak Corona. Ditambah lagi dengan rantai pasokan makanan yang tersendat ini, derita mereka menjadi bertambah besar atau menambahi krisis yang ada.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *