Data Terbaru Korban Virus Corona Di Conneticut Lewati 50 Ribu Kasus

Data Terbaru Korban Virus Corona Di Conneticut Lewati 50 Ribu Kasus

Data Terbaru Korban Virus Corona Di Conneticut Lewati 50 Ribu Kasus – Pejabat kesehatan Massachusetts melaporkan adanya 104 kematian COVID-19 baru pada hari Senin, membawa jumlah kematian di negara bagian tersebut sejak pandemi mulai merangkak ke angka 3.003. Negara juga melaporkan 1.524 kasus baru, dengan total lebih dari 56.400 kasus. Analisis terbaru dari The Boston Globe menunjukkan juga bahwa tingkat kematian keseluruhan itu mungkin lebih tinggi lagi, karena total kematian di Amerika Serikat sendiri naik 11% bulan lalu dibandingkan dengan rata-rata pada bulan Maret selama 20 tahun terakhir bahkan ketika ada penurunan tajam dalam kecelakaan fatal dan bunuh diri. .

Dalam gambaran tentang korban baru ditimbulkan oleh virus tersebut di negara bagian Massachusset, Boston Globe Massachuset sebagai harian publik pada hari Minggu memuat 21 halaman pemberitahuan kematian berbayar. Pada hari Minggu yang sama tahun lalu, Globe memuat hanya tujuh halaman pemberitahuan kematian. Hampir 1.700 dari kematian di Massachusetts adalah penghuni fasilitas perawatan jangka panjang, seperti panti jompo, dan lebih dari 98% dari semua orang yang meninggal memiliki masalah kesehatan lain, kata pejabat kesehatan. Usia rata-rata orang yang meninggal adalah 82 tahun.

Bagi kebanyakan orang, coronavirus menyebabkan gejala ringan atau sedang, seperti demam dan batuk, yang hilang dalam dua hingga tiga minggu. Bagi sebagian orang, terutama orang dewasa yang lebih tua dan orang sakit, penyakit ini dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah, termasuk pneumonia. Ada lebih dari 55.000 kematian di AS, menurut Johns Hopkins University. Jumlah infeksi dianggap jauh lebih tinggi karena banyak orang belum diuji, dan penelitian menunjukkan orang dapat terinfeksi tanpa merasa sakit.

Massachusetts memiliki jumlah kasus COVID-19 terkonfirmasi ketiga tertinggi di antara A.S. menyatakan, di belakang New York dan New Jersey. ‘Masih dalam gelombang’: Virus tetap bertahan di Massachusetts. Virus corona ini terus mencengkeram Massachusetts, dengan tambahan 1.000 kematian baru hanya dalam lima hari terakhir dalam puncak pandemi di negara bagian Amerika Serikat itu.

Pihak pemerintah sendiri, Negara bagian Massachuset, atau tetangganya negara bagian Conneticut, khususnya kota Boston berharap banyak hal ini bisa berubah, tetapi tanda ancaman tetap terlihat tampak saat koran lokal selalu mencetak halaman demi halaman pemberitahuan kematian. Negara “masih dalam gelombang perang mealwan wabah, dan sangat banyak yang gugur dalam pertempuran melawan COVID-19. Wakil pemerintah dari Partai Republik, Charlie Baker mengatakan kepada wartawan, “Kami akan terus berjuang sampai akhir, mengetahui bahwa ketika kami keluar dari sisi pemenang, dan akan ada masa yang lebih baik juga hari yang lebih cerah.”

Situasi di Rawat inap sendiri mulai tunjukan tren stabil, dan lebih dari 50% tempat tidur rumah sakit negara bagian tetap tersedia untuk pasien. Tetapi para pejabat kesehatan dan ilmuwan memperingatkan butuh waktu banyak, sebelum angka di seluruh papan meningkat secara dramatis. Walau begitu para politiis tetap optimis. “Kami meratakan kurva, Tampaknya sudah naik, tergantung di bagian Massachusetts mana kamu berada. Harapan dan harapan adalah itu akan mulai turun, tetapi mungkin akan jatuh perlahan.” kata Baker yang merupakan pemain  dengan optimis.

Berbeda dengan optimisme politisi, angka yang dipaparkan di media itu tidak berikan penghiburan apapun bagi warga Cambridge. Rich Stevens misalnya, pamannya meninggal karena COVID-19. Dia menyatakan secara skeptis. “Saya ragu bibi dan sepupu saya bisa bahagia saat melihat angka-angka ini, saya sendiri tidak bahagia.” Jelasnya.

Puluhan Peristiwa Kecelakaan Dilaporkan di Sekitar Massachusetts
Berita

Puluhan Peristiwa Kecelakaan Dilaporkan di Sekitar Massachusetts

Puluhan Peristiwa Kecelakaan Dilaporkan di Sekitar Massachusetts – Massachusetts Department of Transportation (MassDOT) mendesak orang-orang untuk melanjutkan dengan sangat hati-hati di tengah pembekuan kilat setelah puluhan kecelakaan dilaporkan di seluruh negara bagian pada hari Jumat. Bagi mereka yang tidak perlu pergi, MassDOT juga mengimbau masyarakat untuk menjauhi jalan.

Puluhan Peristiwa Kecelakaan Dilaporkan di Sekitar Massachusetts

yourpublicmedia – Saat ini ada pembatasan kecepatan 40 mph dan larangan perjalanan untuk trailer traktor, tandem dan kendaraan izin khusus di Interstate 90. Di Interstate 93, jalur kendaraan hunian tinggi ke selatan dari Boston ke Quincy akan ditutup sore ini.

Baca Juga : Boston Massachusetts Terkubur Setelah Nor’easter Membuang 23,8 inci Salju

“Ini adalah badai yang menantang dengan campuran hujan, hujan beku, hujan es, dan salju dan sementara kru MassDOT telah berpatroli, merawat dan mengasinkan jalan raya sejak pagi hari, itu. ix curah hujan yang dikombinasikan dengan suhu rendah akan menyebabkan kondisi licin,” kata Administrator Jalan Raya Jonathan Gulliver.

“Pengemudi tidak boleh tertipu ketika mereka melihat trotoar basah di depan rumah mereka, karena air akan membeku di banyak daerah dengan penurunan suhu yang tajam yang sudah terjadi.” Pernyataan itu muncul setelah puluhan kecelakaan dilaporkan terjadi di sekitar Massachusetts.

Pada hari Jumat sekitar pukul 18:30, Kepolisian Negara Bagian Massachusetts menanggapi kecelakaan fatal yang melibatkan sebuah traktor-trailer dan sebuah mobil di Interstate 495 di Chelmsford. Nama korban belum dirilis.

“Patroli kami telah menanggapi banyak kecelakaan dan putaran yang disebabkan oleh kondisi flash freeze. Jauhi jalan jika memungkinkan, dan pelan-pelan jika tidak,” cuit Kepolisian Negara Bagian Massachusetts.

Ahli Meteorologi WBZ Jacob Wycoff juga men-tweet peringatan.

“Tidak berlebihan bahwa jalan di utara Mass Pike * BERBAHAYA *. Puluhan kecelakaan di 495, 95, 93, Rt 2, Rt 3, 128. Jalan basah bisa cepat jadi jalan es,” ujarnya.

Departemen Kepolisian Burlington menanggapi tweet yang menulis, “Berikut adalah daftar semua orang yang meminta Anda untuk tinggal di rumah hari ini: @MassEMA @MassDOT dan setiap ahli meteorologi, departemen kepolisian, pemadam kebakaran, DPW lokal, dan pekerja ruang gawat darurat di Massachusetts Timur dan New Hampshire Selatan .”

MBTA terus memantau badai, kata para pejabat, dan akan melakukan penyesuaian layanan sesuai kebutuhan. Pelancong harus mengantisipasi penundaan, terutama pada rute bus. MBTA juga telah menggantikan troli Mattapan dengan bus antar-jemput dan telah menarik semua bus sepanjang 60 kaki dari layanan. MassDOT memiliki sekitar 3.900 peralatan negara bagian dan vendor yang tersedia untuk operasi salju dan es, yang mencakup lebih dari 1.400 bajak dan kombo penyebar, 2.100 bajak, dan 460 pemuat front-end.

Flash Freeze diharapkan di Massachusetts, National Weather Service memperingatkan; Lebih dari 1.000 peralatan MassDot dikerahkan. Layanan Cuaca Nasional memperingatkan tentang pembekuan kilat di seluruh New England pada hari Jumat, karena hujan, salju, dan es memenuhi suhu beku.

“Jalanan basah dapat membeku dengan cepat di malam hari atau ketika ada penurunan suhu yang cepat di belakang front yang dingin,” badan tersebut memperingatkan. “Ini akan mengakibatkan perjalanan berbahaya karena kondisi jalan yang tertutup es.”

Untuk tips keselamatan, agensi meminta orang untuk memperlambat, menghindari penggunaan cruise control dan meninggalkan banyak jarak antara mobil Anda dan kendaraan lain.

Departemen Transportasi Massachusetts mengatakan memiliki 1.125 peralatan yang dikerahkan di seluruh negara bagian untuk operasi salju dan es pada hari Jumat. Ada juga larangan perjalanan di Interstate 90 untuk trailer traktor, truk tandem dan kendaraan izin khusus dan pembatasan kecepatan 40 mph pada semua kendaraan dari perbatasan New York ke Bandara Logan.

“Suhu terus turun, menyebabkan kondisi perjalanan yang berbahaya. Saat suhu berada pada atau di bawah titik beku, perlakukan titik-titik yang tampak basah di jalan raya seolah-olah itu adalah es … kemungkinan besar, ”tweet MassDOT.

Layanan Cuaca Nasional juga men-tweet peta jenis curah hujan yang diprediksi di seluruh Massachusetts. Hujan es dan beku diperkirakan akan terjadi di seluruh negara bagian pada sore hari, berubah menjadi salju di malam hari.

Lebih dari 300 penerbangan dibatalkan di Logan, Bradley selama dua hari ke depan karena hujan yang membekukan, salju

Arlines membatalkan hampir 5.000 penerbangan AS pada hari Kamis, termasuk 143 di Bandara Internasional Logan Boston dan 17 di Bandara Internasional Bradley di Hartford, dengan lebih dari 300 penerbangan dihentikan di Massachusetts dan Connecticut akhir pekan ini saat badai musim dingin menuju New England.

Pelacak FlightAware menunjukkan hampir 1.600 penerbangan telah dibatalkan Jumat di seluruh AS, dengan hub utama Pantai Timur mengharapkan hujan beku dan suhu dingin. Setidaknya 290 penerbangan yang dibatalkan pada hari Jumat masuk atau keluar dari Logan, sementara hampir dua lusin tiba atau berangkat Bradley sudah dibatalkan dari jadwal, menurut FlightAware.

Setidaknya 69 penerbangan AS sudah dibatalkan untuk hari Sabtu, termasuk tujuh sejauh ini di Logan, tetapi berdasarkan badai baru-baru ini dan pembatalan akhir pekan, jumlah itu kemungkinan akan meningkat selama 24 jam ke depan. Tepat sebelum pukul 16:30. Kamis, Layanan Cuaca Nasional di Boston mencatat peringatan pembekuan kilat berlaku hingga Jumat malam, memperingatkan para pelancong tentang perjalanan yang licin dan dingin sepanjang hari.

Hujan yang akan berubah menjadi “campuran musim dingin antara hujan es dan hujan es” akan melanda perjalanan Jumat, dan “suhu yang turun akan dengan cepat membekukan air dan lumpur,” badan tersebut memperingatkan. Beberapa daerah mungkin menerima beberapa jam hujan es, yang dapat menumpuk beberapa inci, Layanan Cuaca Nasional mengatakan Kamis pagi.

Bersama-sama, kondisi ini dapat menciptakan perjalanan pagi yang basah dan dingin bagi pengemudi yang berangkat ke kantor dan bus yang menuju ke sekolah. Pejabat cuaca memperingatkan para penumpang untuk merencanakan perjalanan yang lebih lambat dari biasanya pada Jumat, terutama di pagi hari. Jalan yang tampak basah mungkin sebenarnya tertutup es, kata mereka.

Akhir pekan lalu, Badai Musim Dingin Kenan mengguncang jadwal pelancong udara saat menghantam hub di Timur Laut, membawa lebih dari 2 kaki salju dan mematikan listrik di sebagian besar New England karena memaksa maskapai penerbangan untuk membatalkan ribuan penerbangan di seluruh AS.

Hampir seperlima dari sekitar 5.000 penerbangan AS yang dibatalkan Sabtu dan Minggu berada di Logan, sementara hampir 150 dibatalkan di Bradley, menurut FlightAware. Perjalanan licin dan sedingin es diperkirakan terjadi di Massachusetts pada Jumat karena Layanan Cuaca Nasional mengeluarkan peringatan badai musim dingin untuk beberapa bagian negara bagian

Campuran musim dingin dari hujan yang membekukan, salju dan hujan es diperkirakan akan meluncur di atas Massachusetts pada Jumat, memicu peringatan badai musim dingin di beberapa bagian negara bagian dan pemberitahuan dari pejabat cuaca tentang perjalanan pagi yang berpotensi berbahaya.

Dimulai sebagai hujan, kemudian akan berubah di pagi hari menjadi campuran hujan es dan hujan beku, menurut perkiraan Layanan Cuaca Nasional. Pembekuan kilat dimungkinkan, dengan jalan yang cepat membeku dalam waktu singkat. Saat suhu yang lebih dingin tiba, beberapa daerah mungkin mengalami hujan es selama beberapa jam, yang dapat menumpuk setinggi beberapa inci, kata Badan Cuaca Nasional.

Bersama-sama, kondisi ini dapat menciptakan perjalanan pagi yang basah dan dingin bagi pengemudi yang berangkat ke kantor dan bus yang menuju ke sekolah. Pejabat cuaca memperingatkan para penumpang untuk merencanakan perjalanan yang lebih lambat dari biasanya pada Jumat, terutama di pagi hari. Jalan yang tampak basah mungkin sebenarnya tertutup es, kata mereka.

Peringatan badai musim dingin akan berlaku mulai pukul 1 pagi hingga 7 malam. Jumat di sebagian besar wilayah utara Massachusetts Turnpike dan barat Interstate 495. Di sana, para peramal memperkirakan salju dan hujan es akan menumpuk setinggi 3-6 inci, es yang melapisi jalan dan perjalanan akan terkena dampak yang lebih signifikan. Sisa negara bagian berada di bawah peringatan cuaca musim dingin, dengan salju dan hujan es hingga 2 inci dan lapisan es tipis diharapkan.

Massachusetts Utara akan menjadi yang pertama melihat perubahan dari hujan menjadi hujan es dan hujan beku di pagi hari, perkiraan badan tersebut. Pergeseran itu akan tiba nanti sore ke daerah-daerah lebih jauh ke selatan. Pada sore atau malam hari, kondisi dapat berubah menjadi salju tipis, yang akan mengantarkan cuaca akhir pekan yang lebih dingin dan lebih kering, kata para pejabat. Pengawasan badai musim dingin yang dikeluarkan oleh National Weather Service di Massachusetts karena kemungkinan salju dan hujan es pada Jumat pagi

National Weather Service mengeluarkan peringatan badai musim dingin di Massachusetts karena kemungkinan salju dan hujan es, flash membeku dan jalan licin selama perjalanan pada Jumat pagi. Hari itu diperkirakan akan dimulai dengan hujan, berubah menjadi hujan es dan salju, dengan kemungkinan akumulasi dua hingga enam inci. Bagian utara Massachusetts diperkirakan akan mengalami curah hujan terbanyak. “Jalan bisa menjadi licin dengan cepat selama perjalanan Jumat pagi. Kondisi ini dapat berlangsung hingga perjalanan malam hari, ”tulis agensi. “Rencanakan waktu perjalanan ekstra Jumat, terutama untuk perjalanan pagi. Nantikan ramalan terbaru.”

Kota Massachusetts ini mendapat 30,9 inci salju akhir pekan lalu; Berikut adalah jumlah salju tertinggi menurut wilayah

Selama akhir pekan, nor’easter bersejarah turun lebih dari dua kaki salju di beberapa bagian Massachusetts. Stoughton memiliki total tertinggi di kedua negara bagian dan negara dengan 30,9 inci. Sharon, dengan 30,4 inci dan Quincy dengan 30 inci mengikuti di belakang di Norfolk County. Boston juga mengikat rekor hujan salju satu hari terbesar, menurut National Weather Service, dengan 23,6 inci jatuh pada hari Sabtu saja.

Di bawah ini adalah total hujan salju tertinggi yang terdaftar berdasarkan kabupaten, menurut data yang diberikan oleh Layanan Cuaca Nasional. Tidak semua kabupaten terdaftar. Layanan Cuaca Nasional juga memposting pembaruan total hujan salju musiman setelah badai akhir pekan. Boston berada di atas rata-rata saat ini, dengan Worcester di bawah rata-rata tetapi mendapatkan daya tarik. “Kami masih memiliki cara untuk pergi. Akhir Jan-Feb adalah waktu paling bersalju sepanjang tahun!” tulis agensi.

Badai Musim Dingin Kenan memberi jalan untuk peringatan dingin dan angin sepoi-sepoi saat pembersihan berlanjut. Setelah Badai Musim Dingin Kenan melanda sebagian besar Massachusetts Timur dengan lebih dari 2 kaki salju, Dinas Cuaca Nasional mendesak Bay Staters untuk bersiap menghadapi suhu yang menggigit pada hari Minggu.

Sementara siang hari akan melihat sinar matahari dan suhu di atas 10-an hingga pertengahan 20-an, Layanan Cuaca Nasional mengeluarkan peringatan angin dingin pada Minggu malam, mempersiapkan penduduk beberapa kota di wilayah Worcester untuk hembusan angin setinggi 40 mil per jam dan angin dingin. yang akan membuatnya terasa seperti 20 di bawah nol.

Pejabat cuaca mendesak agar berhati-hati saat bepergian ke luar, dan mengenakan topi dan sarung tangan, karena angin dingin dapat menyebabkan radang dingin secepat 30 detik. Upaya pembersihan bisa berlangsung hingga Senin, Gubernur Charlie Baker mengatakan dalam konferensi pers hari Sabtu. Dia mengutip hembusan angin kencang semalam berdampak pada upaya pemulihan bagi mereka yang mengalami pemadaman listrik. Beberapa masyarakat pesisir terus mengalami banjir kecil dan sedang.

Mengemudi berbahaya melintasi Massachusetts saat cuaca berubah dari hujan, menjadi hujan yang membekukan, menjadi hujan es, menjadi salju, para pejabat memperingatkan

Peramal cuaca Jumat memperingatkan bahwa jalan-jalan di Massachusetts akan licin, terutama selama perjalanan pagi hari, karena suhu yang turun mengubah hujan menjadi hujan yang membekukan, kemudian menjadi hujan es, dan akhirnya menjadi salju. Hujan yang telah tiba di negara bagian itu pada Kamis sore akan mulai berubah menjadi hujan beku yang lebih berbahaya karena udara dingin merayap di seluruh negara bagian itu sepanjang hari, kata Badan Cuaca Nasional.

Sebelum jam 7 pagi, suhu antara Boston dan Springfield sudah berada tepat di atas titik beku, sementara udara yang lebih dingin berada di dekat Fitchburg, Greenfield, Pittsfield, dan komunitas lain di Massachusetts Utara dan Barat. Cape Cod dan South Shore, sementara itu, tetap hujan karena suhu udara tetap mendekati 50 derajat, kata prakiraan Dinas Cuaca Nasional.

Tetapi menjelang pagi, udara di sebagian besar negara bagian diproyeksikan turun di bawah nol, kata para pejabat, menciptakan pembekuan kilat yang dapat meletakkan titik-titik es tersembunyi di jalan-jalan yang terlihat basah.

“Mengemudi akan berbahaya,” kicau Departemen Perhubungan negara bagian itu. “Hindari jika Anda bisa.” Kemudian pada hari itu, suhu diperkirakan turun ke 20-an rendah, mengubah campuran musim dingin menjadi salju, kata badan tersebut. Dengan jalan-jalan yang diperkirakan paling berbahaya selama jam-jam perjalanan pagi, sekolah-sekolah di seluruh Massachusetts ditutup pada hari Jumat.

Pada pukul 6 pagi, MassDOT menggunakan lebih dari 600 peralatan salju dan es. Tetapi departemen memperingatkan bahwa karena hujan mendahului salju, para pekerja tidak dapat meletakkan bahan kimia di jalan yang membantu memperlambat pembekuan — hujan malah akan menghilangkan perawatan. Sebaliknya, MassDOT mengatakan akan mengasinkan jalan dan mengatasi es dan dan salju saat tiba.

Berita

Boston Massachusetts Terkubur Setelah Nor’easter Membuang 23,8 inci Salju

Boston Massachusetts Terkubur Setelah Nor’easter Membuang 23,8 inci Salju – Badai salju, atau paskah, topan bom? Tidak peduli apa Anda menyebutnya, Timur Laut dihantam oleh sistem badai “jahat” yang kuat yang menjatuhkan salju setinggi dua setengah kaki dan membuat jutaan orang menggali sehari kemudian.

Boston Massachusetts Terkubur Setelah Nor’easter Membuang 23,8 inci Salju

 

yourpublicmedia – Sebuah nor’easter ganas , yang dengan cepat meningkat menjadi topan bom , menghantam daerah-daerah dari Atlantik tengah ke Maine Jumat malam hingga Sabtu dengan salju lebat dan angin topan, mengakibatkan badai salju yang menghasilkan kondisi pemadaman listrik dan menurunkan jarak pandang hingga mendekati nol. di banyak daerah. Para pejabat telah menyalahkan setidaknya tiga kematian pada kondisi yang disebabkan oleh badai.

Baca Juga : Connecticut Mengakhiri 2021 Dengan 70.000 Pekerjaan Lebih Sedikit Daripada Sebelum Pandemi 

Badai musim dingin, yang telah diperingatkan oleh para peramal AccuWeather sejak awal minggu ini dapat melepaskan hujan salju besar di selatan New England dan wilayah pesisir lainnya, menghasilkan hujan salju terberat di sepanjang pantai, dengan total hujan salju mencapai 30 inci di bagian timur Massachusetts. Pada Minggu pagi, total hujan salju tertinggi yang dilaporkan adalah 30,9 inci di Stoughton, Massachusetts, sekitar 20 mil barat daya Boston.

Boston, di mana darurat salju berlaku pada hari Sabtu, dihantam oleh hujan salju yang lebat dengan kecepatan 2-4 inci per jam. Kira-kira 20 mil barat daya kota di beberapa bagian Norfolk County, tingkat hujan salju melebihi 4 inci per jam di pita salju paling kuat. Pemuat depan dan truk bajak yang digunakan oleh departemen pekerjaan umum kota dikerahkan dengan kekuatan penuh untuk menjaga jalan sebersih mungkin.

Layanan Cuaca Nasional (NWS) di Boston mengatakan mengukur hujan salju terbukti sulit berkat angin kencang yang meniup salju ke dalam hantaman yang menjulang tinggi. Banyak lokasi memecahkan rekor hujan salju harian pada hari Sabtu saat nor’easter menghantam New England, termasuk Boston. Sebuah laporan 23,6 inci mengikat total hujan salju satu hari tertinggi yang ditetapkan oleh Blizzard bersejarah tahun 2003. Selain itu, Boston menghapus rekor hujan salju maksimum harian sebelumnya untuk 29 Januari sebesar 3,7 inci, rekor yang telah berdiri sejak 1928.

Beantown selesai dengan total 23,8 inci salju dari badai, setelah 0,2 inci diukur pada hari Jumat sebelum salju tebal bergerak masuk. Menurut analisis AccuWeather, total akumulasi 23,8 inci membuat peristiwa hujan salju terbesar ketujuh di sejarah Boston. Di tempat lain di New England, Providence, Rhode Island, memecahkan rekor hujan salju harian setelah melaporkan 18,8 inci pada hari Sabtu.

Nor’easter juga membombardir wilayah pesisir selatan New England, menurunkan hujan salju yang sangat lebat di Islip, New York , dengan total hujan salju harian 22,9 inci. Islip, yang berada di sebelah timur New York City di Long Island dan lokasi kantor NWS New York City, naik 24,7 inci di seluruh badai. Menurut NOAA, 100% New England tertutup salju setelah badai.

Lebih jauh ke timur di Long Island, di dusun Cutchogue, polisi mengatakan seorang pria tewas saat menyekop salju pada hari Sabtu. Pria itu jatuh ke kolam renang dan petugas pertolongan pertama tidak dapat menyelamatkannya. Tidak ada rincian lebih lanjut tentang korban yang tersedia dengan polisi yang dilaporkan menggambarkan pria itu sebagai orang tua.

Selain itu di Long Island, dua pria tewas saat menyekop salju dalam insiden terpisah. Insiden pertama terjadi pada Sabtu sore dan melibatkan seorang pria berusia 75 tahun yang pingsan saat menyekop salju di Syosset, ia kemudian meninggal di rumah sakit. Pada Sabtu malam, seorang pria berusia 53 tahun ditemukan tidak sadarkan diri dan berbaring telentang dengan sekop di sampingnya. Dia juga dinyatakan meninggal di rumah sakit.

Ada apa yang disebut para ahli meteorologi sebagai gradien hujan salju yang sangat rapat dengan nor’ paskah ini. Central Park, lokasi resmi New York City untuk catatan cuaca, mengambil total 8,3 inci salju dari badai, hanya sekitar 50 mil sebelah barat Islip, yang tingginya 2 kaki.

Di New York City, Reporter Nasional AccuWeather Jillian Angeline berbicara dengan seorang pria yang berada di jalan selama puncak badai karena tuntutan pekerjaannya. Kemphon McIntosh, seorang kontraktor umum, menggambarkan pemandangan yang dia saksikan di Brooklyn Queens Expressway, salah satu jalan raya tersibuk di kota itu dan dikenal oleh penduduk setempat sebagai “BQE.”

“Truk kotak di BQE berputar,” kata McIntosh, saat angin dan salju menerpa mikrofon Angeline. “BQE sarat dengan salju.” Gradien ketat itu adalah tema naik turun Pantai Timur. Bandara Internasional Philadelphia, misalnya, menghitung total 7,5 inci salju selama durasi badai, tetapi hanya sekitar 50 mil ke timur, total hujan salju lebih dari dua kali lipat.

Kondisi badai salju dikonfirmasi di Atlantic City, yang bersalju setinggi 16 inci, dan Cape May, New Jersey, serta pantai Delaware oleh National Weather Service. Kriteria badai salju, yang didefinisikan oleh peramal sebagai badai yang membawa angin berkelanjutan atau hembusan angin 35 mph atau lebih besar dan jarak pandang kurang dari seperempat mil selama tiga jam berturut-turut, juga ditemukan di Long Island di Suffolk County, New York, dan bagian dari Connecticut, Rhode Island, dan Massachusetts, termasuk Boston. Secara total, delapan negara bagian mengalami kondisi badai salju.

Badai itu membuat perjalanan terhenti karena menyebabkan ribuan penerbangan dibatalkan di seluruh wilayah, dan banyak lagi yang tertunda, menurut layanan pelacakan penerbangan FlightAware. Hampir 1.000 penerbangan dibatalkan pada hari Minggu di beberapa bandara tersibuk di Timur Laut. Amtrak membatalkan layanan pada rute Washington ke Boston hingga Minggu.

Di Interstate 95, dua traktor-trailer terbalik di New Rochelle, New York, tepat di utara New York City pada hari Sabtu ketika kondisinya memburuk, NBC New York melaporkan , menyebabkan jalan raya ditutup untuk sementara waktu. Sejauh selatan Maryland, badai mendatangkan malapetaka di jalan. Polisi Negara Bagian Maryland mengatakan petugas menanggapi lebih dari 150 kecelakaan di seluruh negara bagian pada hari Sabtu dan lebih dari 120 kendaraan cacat atau tanpa pengawasan. Banyak lokasi mencapai akumulasi salju dua digit di Maryland, termasuk sebanyak 14 inci di Ocean Pines, tepat di barat laut Ocean City.

Pemadaman listrik tidak meluas di Timur Laut, tetapi jumlah pemadaman mencapai lebih dari 120.000 di Massachusetts pada satu titik Sabtu malam, menurut PowerOutage.US . Pada Minggu sore, listrik telah dipulihkan untuk banyak rumah tangga, dengan pemadaman di seluruh Massachusetts sekitar 45.000. Pada Minggu malam, pemadaman listrik di seluruh negara bagian itu di bawah 15.000.

Badai tersebut menjadi siklon bom ketika dengan cepat menguat, atau mengalami bombogenesis , selama 24 jam dari pukul 1 siang hari Jumat hingga pukul 1 siang pada hari Sabtu saat badai itu menyusuri Pesisir Timur. Menjelang badai blockbuster, gubernur di New York, New Jersey, Massachusetts, dan beberapa negara bagian lain mengeluarkan deklarasi keadaan darurat. Para pejabat mendesak penduduk untuk menghindari perjalanan yang tidak perlu dan beberapa negara bagian menerapkan pembatasan kendaraan komersial.

Nor’easter mengemas pukulan paling signifikan untuk tenggara New England, di mana angin yang lebih besar dari kekuatan badai (74 mph atau lebih tinggi) tercatat pada beberapa pengamatan pantai. Ahli Meteorologi Ekstrim Reed Timmer berada di jantung badai pada hari Sabtu di Truro di Cape Cod , di mana hembusan angin dengan kecepatan 99 mph, atau setara dengan badai Kategori 2, telah dikonfirmasi. Di sana, Timmer menangkap pemandangan liar angin ganas yang melemparkan pasir dan salju dan juga mengatakan badai itu menyebabkan erosi pantai yang signifikan, mengancam beberapa properti dalam proses tersebut.

Saat matahari terbit Minggu pagi, gambar menakjubkan yang ditangkap oleh Timmer menunjukkan sejauh mana kemarahan nor’easter menyebabkan erosi pantai di sepanjang pantai Cape Cod. Timmer ditempatkan di dekat titik paling utara tanjung.

Langit cerah di sana pada Minggu pagi, tetapi setidaknya satu rumah di tepi pantai Ballston dibiarkan berdiri dengan genting setelah ombak besar menghanyutkan sebagian besar pantai. Hujan salju dapat terlihat menumpuk di bagian pantai yang tidak terhempas ke laut oleh ombak yang kuat. Timmer melaporkan bahwa banyak pondok di daerah itu telah rusak atau hancur.

Rumah yang terlihat dalam rekaman video Timmer telah menjadi pusat sengketa zonasi dalam beberapa hari terakhir. Menurut outlet berita lokal Cape and Islands , pemilik telah meminta izin untuk memindahkan rumah dari tepi air. Foto-foto terbaru menunjukkan struktur itu sudah berisiko dari erosi pantai sebelum badai ini dan rencana untuk memindahkan rumah telah disetujui. Tapi, rencana itu tertunda minggu ini ketika Dewan Zonasi Truro memutuskan bahwa pemilik rumah perlu meminta izin tambahan sebelum memindahkan struktur tersebut.

Di tempat lain di pesisir Massachusetts, badai telah meninggalkan bekasnya dengan cara yang berbeda. Rekaman drone dari Brant Rock, sebuah kota pesisir sekitar 30 mil tenggara Boston, menunjukkan rumah-rumah di tepi pantai benar-benar terbungkus es setelah nor’easter bertiup melalui daerah itu sehari sebelumnya .

Gubernur Massachusetts Charlie Baker mengatakan pada konferensi pers Rabu malam bahwa hari Minggu akan menjadi hari yang panjang untuk upaya pembersihan, dan pemindahan salju “mungkin” akan berlanjut hingga Senin. Angin kencang dan ombak tinggi juga berkontribusi terhadap banjir parah di sekitar pulau Nantucket , Massachusetts. Foto-foto dari Departemen Kepolisian Nantucket menunjukkan jalan-jalan digenangi air es.

Banjir pesisir di sepanjang Massachusetts Cape menghasilkan banyak laporan tentang jalan raya yang tidak dapat dilewati di dekat Plymouth, Norfolk, Nantucket, dan Yarmouth. Selain hujan salju, petugas kebersihan harus menangani kabel dan pohon yang tumbang akibat badai. Di dekat Sandwich, Massachusetts, ada laporan kerusakan banjir pantai di sepanjang Rute 6A ketika sebagian jalan pecah.

Gubernur Connecticut Ned Lamont menyebut badai itu sebagai “jahat” dalam bahasa klasik New England, pada hari Sabtu. Saat kondisi membaik pada hari Sabtu, Lamont mengatakan larangan traktor-trailer akan dicabut pada pukul 11:59 malam, Sabtu. Dalam hal catatan, beberapa halaman penting lainnya dalam buku catatan ditulis ulang di sepanjang Pantai Timur.

Kondisi badai salju membantu Atlantic City membuat rekor hujan salju baru untuk bulan Januari. Pada 30 Januari, kota pesisir telah mengambil 33,2 inci salju untuk bulan itu, dengan mudah menggulingkan Januari bersalju sebelumnya 20,3 inci dari tahun 1987. Total 16 inci dilaporkan di bandara kota Sabtu saja. Awal bulan ini, badai musim dingin turun 13 inci di Bandara Internasional Atlantic City.

Di sebelah utara Atlantic City, Bandara Internasional Philadelphia melaporkan 5,8 inci salju pada hari Sabtu, melampaui jumlah rekor harian lama 5 inci dari tahun 1904. Kota Cinta Persaudaraan berakhir dengan total badai 7,5 inci.

Central Park Kota New York mencatat rekor hujan salju harian baru sebesar 7,3 inci, memecahkan rekor lama 4,7 yang dibuat lebih dari 100 tahun yang lalu pada tahun 1904. Di Bandara LaGuardia, yang terletak di wilayah kota Queens, rekor hujan salju sebesar 9,4 inci diukur , memecahkan rekor harian lama 0,9 inci yang dibuat pada tahun 1966. Walikota Big Apple, Eric Adams, menghabiskan beberapa waktu Sabtu menyekop bagian depan propertinya , dan mendesak warga New York untuk tinggal di rumah jika mereka tidak harus keluar .

Untuk beberapa waktu pada hari Sabtu, tagar #blizzard2022 menjadi tren teratas di Twitter saat badai membawa salju ke beberapa negara bagian sekaligus, menarik perhatian orang-orang di Pesisir Timur serta di seluruh negeri. Tapi #blizzard2022 tersingkir dari puncak tren ketika berita besar lainnya dengan koneksi New England meletus. Laporan yang saling bertentangan mengenai masa depan gelandang Tampa Bay Buccaneers karir Tom Brady mengirim media sosial, dan dunia media pada umumnya, ke dalam kegelisahan, sebentar membayangi nor’easter.

Setelah nor’easter, kondisi akan menjadi lebih tenang di Timur Laut, tetapi ahli meteorologi AccuWeather mengatakan masih akan ada efek yang tersisa yang harus dihadapi dari badai seperti angin sedingin es dan suhu rendah yang berbahaya.

Connecticut Mengakhiri 2021 Dengan 70.000 Pekerjaan Lebih Sedikit Daripada Sebelum Pandemi
Berita Informasi

Connecticut Mengakhiri 2021 Dengan 70.000 Pekerjaan Lebih Sedikit Daripada Sebelum Pandemi

Connecticut Mengakhiri 2021 Dengan 70.000 Pekerjaan Lebih Sedikit Daripada Sebelum Pandemi – Dengan Connecticut masih lebih lambat untuk memulihkan pekerjaan yang hilang dalam pandemi daripada banyak negara bagian tetangga, data baru menunjukkan bahwa gaji yang dibawa pulang untuk banyak pekerja tidak mengimbangi inflasi pada tahun lalu – meskipun perusahaan mengakui bahwa mereka membayar lebih untuk merekrut karyawan baru.

Connecticut Mengakhiri 2021 Dengan 70.000 Pekerjaan Lebih Sedikit Daripada Sebelum Pandemi

yourpublicmedia – Connecticut menambahkan bersih 51.200 pekerjaan tahun lalu, menurut perkiraan berdasarkan survei yang dirilis Senin oleh Departemen Tenaga Kerja negara bagian. Itu menempatkan jumlah pekerjaan di seluruh negara bagian di lebih dari 1,62 juta pekerjaan – sekitar 71.000 lebih sedikit dari dua tahun lalu sebelum dimulainya pandemi COVID.

Baca Juga : Massachusetts Meluncurkan Tes COVID di Rumah Setiap Minggu Untuk Siswa 

Tingkat pengangguran Connecticut turun menjadi 5,8 persen pada Desember, menurut perkiraan DOL. Tingkat pengangguran AS adalah 3,9 persen pada Desember. DOL melaporkan kenaikan rata-rata 1 persen dalam upah mingguan Desember di Connecticut dari tahun sebelumnya — dengan keuntungan yang dihasilkan dari sedikit peningkatan rata-rata jam kerja. Indeks Harga Konsumen, sebaliknya, naik 7 persen pada Desember dari tahun sebelumnya, dan 4,7 persen pada basis tahunan.

“Mengingat pertumbuhan pendapatan nominal, mengingat inflasi, mengingat skenario pajak – apa yang dikatakan kemungkinan besar adalah bahwa daya beli konsumen di Connecticut mungkin naik sekitar 1 hingga 2 persen maks,” kata Don Klepper-Smith, seorang ekonom dengan Mitra DataCore yang berfokus pada ekonomi negara bagian. “Jumlah pekerjaan mendorong pendapatan.”

Minggu pertama Januari, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan jumlah terendah penduduk Connecticut yang menerima tunjangan pengangguran untuk setiap awal tahun sejak akhir 1980-an. Dengan menghitung mereka yang tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan tunjangan karena berbagai alasan, DOL memperkirakan bahwa sekitar 105.000 orang tidak bekerja yang dapat bergabung dengan kelompok tenaga kerja, dibandingkan lebih dari 69.000 orang yang tidak bekerja pada Desember 2019.

“Sangat penting bahwa pembuat kebijakan menghindari mandat tenaga kerja dan kebijakan pajak yang telah menahan ekonomi kita terlalu lama,” Chris DiPentima, CEO Connecticut Business & Industry Association, mengatakan dalam komentar tertulis setelah laporan pekerjaan Senin. “Mereka harus menjadikan pekerjaan dan pertumbuhan ekonomi sebagai fokus utama dari sesi legislatif 2022 sehingga kita dapat mewujudkan potensi ekonomi Connecticut yang luar biasa.”

Tingkat pengangguran resmi Connecticut sedikit surut dari perkiraan 6 persen DOL pada November, sementara tetap jauh di atas tingkat pengangguran 3,6 persen negara bagian pada Desember 2019 sebelum dimulainya pandemi COVID. Terhadap perkiraan 600 pekerjaan Connecticut ditambahkan pada bulan Desember, New York melaporkan kenaikan lebih dari 45.000 pekerjaan, sementara Massachusetts ditempelkan pada 20.000 dan New Jersey 10.000.

Pengusaha rekreasi dan perhotelan memiliki rebound terbesar dalam pekerjaan Connecticut tahun lalu dengan kenaikan 13,4 persen, diikuti oleh sektor konstruksi sebesar 7,1 persen. Sektor keuangan dan informasi Connecticut adalah satu-satunya dua yang mencatat penurunan lapangan kerja di industri besar yang dilacak oleh DOL.

Perusahaan terus merekrut, termasuk produsen besar di Connecticut seperti ASML, yang membuat mesin besar yang mencetak sirkuit pada semikonduktor dan layar datar. Perusahaan mempekerjakan lebih dari 6.000 orang secara global tahun lalu, dengan tenaga kerja Wilton berjumlah lebih dari 2.000 orang. CEO Peter Wennink memuji pabrik Wilton karena membantu mengambil pekerjaan tambahan setelah kebakaran merusak pabrik ASML di Jerman.

“Tantangan terbesar yang kami lihat saat ini adalah bahwa permintaan secara signifikan melebihi kapasitas kami — saya pikir ini belum pernah terjadi sebelumnya, saya belum pernah melihat ini sebelumnya,” kata CEO ASML Peter Wennink pekan lalu dalam tinjauan hasil perusahaan tahun lalu dan prospeknya di bulan-bulan ke depan. “COVID — kami tidak dapat memprediksinya, tetapi masih ada. Tingkat infeksi di seluruh dunia melonjak dan itu pasti juga akan menyebabkan beberapa ketidakhadiran.”

Selama pertemuan puncak ekonomi CBIA pada hari Jumat, Gubernur Ned Lamont mengakui tantangan yang dihadapi perusahaan dalam merekrut orang untuk mengisi posisi terbuka. Yang lain juga mempertimbangkan masalah ini, termasuk Senator negara bagian Norm Needleman, D-Essex, yang memiliki perusahaan manufaktur.

“Masalah rantai pasokan dan kekurangan tenaga kerja adalah masalah utama yang besar,” kata Needleman selama panel CBIA pada hari Jumat. “Di seluruh negara bagian Anda mendengar itu sebagai pengulangan umum – dan itu memicu banyak masalah yang merupakan konsekuensi yang tidak diinginkan dari pandemi.”

Saat inflasi melonjak, keluarga Connecticut berjuang untuk membayar tagihan, kata para pejabat

Ketika pemerintah federal melaporkan inflasi tertinggi selama 40 tahun, pejabat Connecticut mengatakan keluarga berjuang untuk memenuhi kebutuhan, terutama dalam hal sewa, minyak pemanas, dan biaya lain untuk menjaga atap tetap di atas kepala. Pada hari Rabu, Biro Statistik Tenaga Kerja AS melaporkan Indeks Harga Konsumen naik setengah poin pada Desember 2021, mendorong kenaikan 12 bulan menjadi 7 persen, angka tertinggi dalam 40 tahun. Perusahaan produk dan vendor terus menyebutkan kekurangan staf dalam menyampaikan biaya yang lebih tinggi kepada konsumen dan bisnis.

Harga yang lebih tinggi memukul pada saat ada banyak lowongan pekerjaan di Connecticut dan secara nasional, tetapi banyak program bantuan pandemi mereda dan tuan tanah meningkatkan sewa saat masa sewa berakhir. Menambah tekanan bagi orang tua yang bekerja adalah gangguan lanjutan dalam program sekolah dan penitipan anak ketika para pejabat berusaha untuk membatasi penularan COVID-19.

Berbicara pada hari Rabu selama konferensi pers online yang merinci perluasan program kredit pajak penghasilan yang diperoleh Connecticut, seorang pejabat Connecticut Voices for Children mengatakan banyak keluarga terus berjuang karena harga yang lebih tinggi dan peluang pendapatan yang terbatas.

“Data survei menunjukkan bahwa 646.000 orang dewasa Connecticut mengalami kesulitan menutupi pengeluaran rumah tangga biasa,” kata Emily Byrne, direktur eksekutif Connecticut Voices for Children. “Sebelas persen orang tua dan wali – yaitu 90.000 orang tua dan wali Connecticut – melaporkan bahwa anak-anak mereka tidak cukup makan karena mereka tidak mampu membayar makanan.”

Lonjakan harga didominasi oleh bensin dan bahan bakar minyak, dengan harga gas naik setengah secara nasional dari Desember 2020 dan minyak pemanas naik 41 persen, menurut data Indeks Harga Konsumen yang diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja.

AAA menghitung rata-rata Connecticut sebesar $3,49 untuk satu galon reguler pada Rabu pagi, naik $1,12 dari tahun lalu. Untuk banyak mobil, pengemudi harus mengeluarkan biaya tambahan $ 13 hingga $ 15 di pompa, dan lebih banyak lagi untuk SUV dan truk pikap dengan tangki yang lebih besar.

Di Connecticut, harga minyak pemanas naik 44 persen dari Desember 2020, dan melonjak 10 sen lagi memasuki Januari menjadi rata-rata $3,36 per galon. Untuk rumah Connecticut yang membakar 700 galon minyak musim dingin ini, itu akan meningkatkan biaya hampir $800 untuk rumah tangga itu.

Harga minyak pemanas masih jauh di bawah level mereka pada bulan-bulan musim dingin 2012 hingga 2014, ketika mereka secara rutin mencapai $4 per galon dan mencapai $4,35 pada pertengahan Februari 2014. Bagi mereka yang berada di pasar kendaraan, harga mobil baru naik hampir 12 persen dari tahun lalu, dan harga mobil bekas naik 37 persen karena beberapa pembeli mencari alternatif.

Harga bahan makanan naik 6 persen secara nasional tahun lalu, didorong oleh kenaikan protein secara menyeluruh. Daging sapi dan babi melonjak rata-rata 8 persen hingga 10 persen tergantung pada varietas atau potongannya, dengan unggas dan makanan laut naik rata-rata sekitar 5 persen.

Namun, anggaran rumah tangga mendapat jeda dalam beberapa kategori produk lainnya, termasuk sayuran segar, yang naik rata-rata sekitar 1,5 persen meskipun biaya bahan bakar dan tenaga kerja lebih tinggi yang dikeluarkan oleh banyak petani; dan susu, yang hanya naik satu atau dua persen secara nasional.

Dalam perkiraan Desember, Departemen Pertanian AS melihat harga “makanan di rumah” naik lebih jauh tahun ini, tetapi pada tingkat yang jauh lebih moderat hingga 2,5 persen di semua kategori. Harga alkohol juga tetap terkendali secara nasional, sebagian karena distributor meningkatkan stok untuk mengantisipasi gangguan pandemi. Menurut Blake Leonard, wakil presiden Stew Leonard’s Wines di Norwalk, pengiriman dari Selandia Baru sekarang rata-rata lebih dari 20 hari dari jendela normal sekitar delapan hari.

Dengan klaim pengangguran di titik terendah dalam sejarah, Lamont yakin dengan ekonomi Connecticut

Ketika Gubernur Ned Lamont menyatakan keyakinannya pada hari Jumat dalam prospek ekonomi Connecticut dengan pandemi COVID-19 yang mendekati dua tahun, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan daftar tunjangan pengangguran negara bagian itu berada pada level terendah untuk minggu pertama setiap tahun kalender sejak 1988. Lamont memberikan pidato utama Jumat pagi di pertemuan puncak ekonomi yang diselenggarakan oleh Asosiasi Bisnis & Industri Connecticut. Dengan tingkat infeksi COVID-19 yang masih tinggi, CBIA mengadakan acara tersebut secara virtual.

Mengakui tantangan pandemi yang sedang berlangsung, gubernur memberikan pandangan optimis untuk anggaran negara dan ekonomi saat ia bersiap untuk tawaran pemilihan kembali, dengan saingan potensial termasuk Bob Stefanowski dari Partai Republik , yang dikalahkan Lamont pada 2018.

Lamont mengatakan dia akan berusaha menemukan cara untuk mengurangi pajak properti bagi penduduk di sesi Majelis Umum Connecticut yang dimulai pada Februari. Dia tidak menawarkan proposal baru tentang cara membuat lebih banyak orang masuk kembali ke dunia kerja, tetapi berjanji untuk terus membangun inisiatif yang ada seperti pelatihan kerja dan magang.

“Banyak dari itu adalah kepercayaan diri untuk membuat orang kembali bekerja – kami terpukul cukup keras,” kata Lamont, Jumat. “Kami memiliki banyak investasi, dimulai dengan infrastruktur transportasi, infrastruktur lingkungan — saya pikir itu akan mewakili puluhan ribu pekerjaan.” Connecticut telah melihat penurunan yang lebih tajam dalam tingkat “partisipasi” orang yang secara aktif mempertimbangkan pekerjaan daripada banyak negara bagian secara nasional, menurut Ezra Greenberg, mitra McKinsey & Co. yang berbicara pada hari Jumat selama konferensi CBIA.

“Orang-orang mengevaluasi kembali apa prioritas mereka dalam hal pekerjaan,” kata Greenberg, Jumat. “Mereka telah menunjukkan, dengan apa yang telah mereka lalui selama pandemi, bahwa ada cara lain untuk membantu keluarga mereka.” Sementara program bantuan federal memberikan bantalan uang tunai untuk beberapa keluarga yang akan hilang di tahun mendatang, Greenberg menambahkan, pandemi mengkristal bagi beberapa pekerja keinginan untuk meninggalkan karir yang ada untuk peluang yang lebih baik.

Setelah lonjakan lebih awal dari biasanya setelah Natal dalam klaim awal untuk bantuan pengangguran, pengajuan telah mundur di Connecticut. Pengusaha terus memberikan bonus untuk meningkatkan prospek mereka dalam mempekerjakan orang untuk pekerjaan, terutama perusahaan pergudangan dan pengiriman yang berjuang untuk memenuhi pesanan. Hampir 5.500 pekerja Connecticut mengajukan klaim awal untuk bantuan pengangguran pekan lalu, menurut Departemen Tenaga Kerja AS, sekitar 2.400 lebih sedikit dari minggu pertama Januari.

Dengan 32.600 orang mengajukan tunjangan mingguan pada awal Januari, Connecticut memiliki sekitar 15.000 lebih sedikit pekerja yang menganggur daripada dua tahun lalu ketika pandemi melanda Amerika Serikat. Tidak sejak tahun 1988 negara bagian memulai tahun dengan daftar pengangguran pada tingkat yang setara. DOL mencatat penghitungan mingguan terendah untuk Connecticut tahun sebelumnya, ketika 13.459 orang mengajukan tunjangan pada pertengahan Oktober 1987.

Dengan banyaknya pembuat kebijakan yang bingung tentang cara meningkatkan lapangan kerja industri logistik untuk menormalkan pengiriman produk ke toko dan bisnis, perusahaan terus berjuang untuk mengisi pekerjaan dengan skala gaji yang lebih tinggi.

Memasuki hari Jumat, papan lowongan kerja online Indeed memposting lebih dari 27.000 lowongan di Connecticut di atas $75.000 per tahun, mendekati pendapatan rumah tangga rata-rata negara bagian yang dihitung oleh Biro Sensus AS. Hanya sekitar 4.000 penduduk Connecticut yang menerima bantuan setelah berpisah dari pekerjaan yang dibayar setidaknya $75.000 per tahun, menurut penghitungan berjalan oleh Departemen Tenaga Kerja Connecticut.

Sementara penghitungan bantuan pengangguran tidak mencakup semua orang yang kehilangan pekerjaan di Connecticut sejumlah pekerja yang tidak diketahui mengambil jeda karena berbagai alasan karena pandemi atau faktor lain dewan pekerjaan juga tidak menangkap peluang penuh.

Pada halaman karirnya Jumat pagi, anak perusahaan General Dynamics Electric Boat mendaftarkan hampir 1.000 lowongan pada hari Jumat di galangan kapal Groton dan kantor teknik New London. Itu beberapa kali lipat lebih banyak daripada jumlah yang ditangkap oleh Memang, karena praktik Electric Boat merinci di situs webnya sendiri berapa banyak orang yang dicari untuk setiap deskripsi pekerjaan dalam beberapa kasus, lusinan untuk posisi seperti masinis atau tukang pipa.

Berbicara hari Jumat kepada audiens CBIA, presiden Electric Boat Kevin Graney mengatakan galangan kapal memiliki 11 atau 12 kapal selam dalam berbagai tahap penyelesaian di Groton dan galangan tambahan di Rhode Island pada titik mana pun. Dia mengatakan sekitar seperempat kegiatan Electric Boat hari ini dipusatkan pada kapal selam rudal balistik kelas Columbia baru yang akan menggantikan armada kelas Ohio Angkatan Laut AS yang ada.

Graney mengatakan 86 persen pekerja Electric Boat telah divaksinasi terhadap COVID-19, menambahkan perusahaan menghindari melembagakan mandat karena khawatir Electric Boat mungkin kehilangan “sebagian besar” tenaga kerjanya. Meski demikian, kata dia, Electric Boat sangat terpukul oleh varian omicron COVID-19, baik di office suites maupun di lini produksi.

Massachusetts Meluncurkan Tes COVID di Rumah Setiap Minggu Untuk Siswa
Berita

Massachusetts Meluncurkan Tes COVID di Rumah Setiap Minggu Untuk Siswa

Massachusetts Meluncurkan Tes COVID di Rumah Setiap Minggu Untuk Siswa – Siswa, guru, dan staf di sekolah-sekolah Massachusetts akan memiliki akses ke tes COVID cepat mingguan di bawah program baru yang diumumkan oleh administrasi Baker hari ini, yang dirancang untuk mempertahankan pembelajaran langsung.

Massachusetts Meluncurkan Tes COVID di Rumah Setiap Minggu Untuk Siswa

yourpublicmedia – Program ini akan bertindak sebagai pengganti program Baker’s Test and Stay, meskipun distrik dapat memilih untuk ikut atau keluar dari salah satu program.

Baca Juga : Rawat Inap COVID Connecticut Mendekati Puncak Pandemi

“Program pengujian baru ini berdasarkan percakapan dengan administrator sekolah adalah cara terbaru yang dapat kami lakukan untuk membantu anak-anak tetap bersekolah,” kata Gubernur Charlie Baker. “Penyebaran di sekolah sangat jarang, dan seperti yang kita semua tahu, kaum muda memiliki risiko yang jauh lebih rendah untuk sakit akibat COVID, pada kenyataannya, mereka adalah populasi dengan risiko terendah dari semuanya.”

Sekolah akan dapat mendaftar untuk program minggu ini. Staf akan mulai menerima tes pada minggu 24 Januari, dan siswa dapat memulai program pada minggu 31 Januari.

Program baru akan menggantikan pelacakan kontak dan program Test and Stay untuk distrik, siswa dan staf yang memilih, meskipun program itu akan tetap tersedia untuk distrik alih-alih program rapid test. Program pengujian ini akan berjalan bersamaan dengan inisiatif pengujian gabungan sekolah, dan akan meningkatkan pengujian secara keseluruhan, menurut administrasi.

Baker merekomendasikan Selasa agar distrik mengadopsi sistem baru ini.

Siswa yang ikut serta akan menerima satu kotak berisi dua tes setiap dua minggu, dan akan diperintahkan untuk mengambil satu tes setiap minggu. Program ini dijadwalkan berlangsung hingga liburan sekolah April, setelah itu pemerintah akan menilai kembali keberhasilannya.

Komisaris Pendidikan Dasar dan Menengah Jeffrey C. Riley mengatakan dia yakin dengan pasokan tes cepat untuk memberi makan program ini. Pasokan untuk program baru akan datang dari kesepakatan yang diumumkan minggu lalu untuk 26 juta test kit iHealth, yang akan mengalir ke negara bagian selama tiga bulan ke depan.

Orang tua yang menemukan kasus positif pada anak mereka akan diminta untuk melaporkan kasus tersebut ke sekolah anak, yang akan melaporkan jumlah kasus ke negara bagian, menjaga penghitungan kasus COVID tetap akurat.

Baker menambahkan bahwa, dari sekitar 500.000 tes COVID yang diberikan kepada kontak dekat siswa selama program Test and Stay, “pada dasarnya kami kembali dengan hampir 500.000 tes negatif terhadap anak-anak yang merupakan kontak dekat dari anak-anak yang dites positif,” katanya. “(Itu) adalah indikator yang cukup jelas bahwa penularan di sekolah tidak terlalu sering terjadi.”

Poros dibuat sebagian untuk mengimbangi tahap pandemi dan fokus pada kasus-kasus yang bergejala, kata Riley. Dia mencatat, pada saat program Test and Stay digulirkan, siswa tidak memenuhi syarat untuk menerima vaksin COVID-19. Sekarang, semua anak usia sekolah berhak. Juga pada saat itu, tes antigen cepat COVID tidak tersedia secara luas.

“Kini saatnya kita kembali memimpin dan mengubah strategi untuk beradaptasi dengan kondisi pandemi saat ini. Kita perlu beralih dari strategi yang berhasil di musim gugur ke kebijakan yang lebih selaras dengan bagaimana segala sesuatunya telah berubah,” katanya, seraya menambahkan bahwa strategi baru ini ditujukan untuk “mitigasi.”

Pemerintah juga mengakui bahwa keputusan itu sebagian karena tekanan pada staf sekolah, terutama perawat, untuk melakukan program tes dan tinggal. “Menyediakan opsi untuk tes cepat di rumah ini akan memungkinkan perawat sekolah menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengidentifikasi individu yang bergejala dan memfokuskan upaya mereka pada aspek lain dari manajemen COVID-19 di sekolah kami,” kata Riley.

Dia menambahkan bahwa dia telah mendengar dari perawat dan distrik di seluruh Persemakmuran, yang meminta perubahan pada program pengujian yang ada.

Sekolah Massachusetts akan menerima tes mingguan di rumah untuk guru dan siswa

Siswa K-12 Massachusetts, guru sekolah, dan staf akan segera menerima tes virus corona cepat di rumah gratis yang dilakukan seminggu sekali. Program baru, dibantu oleh pembelian massal 26 juta tes di rumah oleh negara bagian bulan ini, akan menggantikan pelacakan kontrak dan program pengujian kontak dekat “Uji dan Tetap” yang saat ini digunakan.

Distrik sekolah yang ikut serta dalam program pengujian di rumah yang baru di negara bagian dapat mengharapkan alat tes tiba minggu depan. Sekolah dapat mulai mendistribusikan persediaan kepada siswa yang keluarganya telah mendaftar untuk program pada minggu 31 Januari.

“Kami memiliki alat untuk menjaga sekolah tetap aman dan terbuka dan akan terus bekerja dengan pengawas dan pejabat lokal serta staf sekolah untuk melakukan apa yang perlu kami lakukan untuk memastikan bahwa sekolah terus menjadi tempat yang sehat dan aman untuk di sekolah, di -orang belajar,” kata Gubernur Charlie Baker pada konferensi pers State House Selasa pagi.

Baker juga mengatakan bahwa data pengujian air limbah menunjukkan varian virus omicron di Massachusetts mungkin berkurang. “Satu hal yang akan saya katakan tentang COVID, secara umum, adalah Anda tidak pernah tahu, tetapi itu jelas terlihat seperti kita berada di sisi belakang lonjakan omicron di Massachusetts,” kata Baker.

Negara bagian akan mewajibkan sekolah yang berpartisipasi dalam program di rumah untuk melanjutkan program pengujian kolam renang dan untuk menguji siswa yang menunjukkan gejala. Komisaris Pendidikan Dasar dan Menengah Jeffrey Riley menyebut tes tersebut sebagai “pengubah permainan” yang akan memungkinkan perawat sekolah berkonsentrasi untuk mengidentifikasi individu yang bergejala.

“Kini saatnya kita kembali memimpin dan mengubah strategi untuk beradaptasi dengan kondisi pandemi saat ini,” ujarnya. Siswa dan staf yang mendaftar untuk program ini akan menerima satu kit, berisi dua tes, setiap dua minggu langsung dari sekolah mereka. Siswa dan staf yang dinyatakan positif akan diminta untuk melaporkan hasilnya ke sekolah, yang kemudian akan melaporkan hasilnya ke Dinas Pendidikan Dasar dan Menengah.

Dalam siaran pers dari Departemen Kesehatan Masyarakat dan Departemen Pendidikan Dasar dan Menengah, pemerintahan Baker mengatakan negara bagian New England lainnya, termasuk Connecticut dan Vermont, telah beralih menggunakan pengujian di rumah sebagai pertahanan utama mereka melawan virus dan memfokuskan sumber daya pengujian di sekolah pada individu yang bergejala.

“Opsi baru ini akan memberi distrik sekolah Massachusetts lebih banyak fleksibilitas dan lebih banyak sumber daya dalam pengujian COVID-19 yang memiliki dampak paling cepat untuk menjaga sekolah tetap buka,” tulis pejabat kesehatan dan sekolah dalam rilisnya.

Administrasi Baker juga menggembar-gemborkan apa yang mereka sebut data pengujian virus corona yang jelas yang menunjukkan gedung sekolah aman. Data menunjukkan bahwa siswa dan staf yang diidentifikasi sebagai kontak dekat tanpa gejala dengan individu yang terinfeksi dites negatif lebih dari 90 persen.

“Data mengungkapkan bahwa tingkat kepositifan individu secara signifikan lebih rendah daripada tingkat kepositifan di seluruh negara bagian. Minggu lalu, meskipun tingkat kepositifan meningkat di sekolah K-12, perkiraan tingkat kepositifan individu masih kira-kira seperlima dari tingkat kepositifan di seluruh negara bagian,” rilis menyatakan.

Baker mengumumkan pembelian 26 juta tes antigen cepat

Sebelum bersaksi di depan komite manajemen darurat COVD-19 Badan Legislatif Massachusetts Selasa, Gubernur Charlie Baker mengumumkan panggilan tambahan 500 anggota Garda Nasional untuk layanan kesehatan dan pembelian 26 juta tes antigen cepat. Itu adalah pertunjukan otot manajemen. Ketika datang ke kesaksiannya di kemudian hari, Baker tidak menyerah banyak kepada anggota parlemen berharap untuk menekan dia pada proses pengambilan keputusannya.

Baker menawarkan beberapa penjelasan dan membela manajemen pandemi dengan memutar pertanyaan tentang mandat masker, pengujian sekolah, dan masalah lainnya kembali ke serangkaian kebijakannya yang telah berlaku selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Senator Cindy Freidman melihat secara langsung betapa mahirnya Baker dalam memusatkan perhatian pada poin-poin yang ingin dia sampaikan saat dia mendesaknya untuk mengatakan mengapa dia tidak akan menerapkan kembali mandat masker dalam ruangan di seluruh negara bagian atau menerapkan permintaan lain dari para pemimpin rumah sakit tentang membatasi kontak sosial di restoran, bar, dan ruang dalam ruangan lainnya.

“Bisakah kita melakukan sesuatu dengan rasa urgensi yang layak? Dan apakah Anda akan berkomitmen untuk melakukan hal itu untuk rumah sakit? Dan jika tidak, mengapa tidak?” Freidman bertanya. Dia tidak mendapatkan banyak jawaban langsung.

“Kami telah memilih untuk fokus pada mandat masker di tempat-tempat di mana kami pikir populasinya berisiko atau kami percaya itu adalah alat penting untuk memberikan beberapa tingkat kenyamanan dan kepuasan dan keamanan bagi orang-orang,” jawab Baker, mengulangi posisinya bahwa dia akan melakukannya. tidak mempertimbangkan kembali ke mandat masker dalam ruangan di era pasca-vaksin pandemi.

Namun, anggota parlemen berharap kesaksian Baker dan korespondensi dari timnya akan membantu mereka menyusun undang-undang untuk mengelola pandemi dalam jangka panjang. Di bawah tekanan dari panel tentang mengapa negara bagian tidak lagi menetapkan tujuan khusus untuk memvaksinasi populasi karena mereka memenuhi syarat untuk dosis, Baker mengatakan itu lebih sulit daripada yang dia harapkan untuk membuat anak-anak divaksinasi.

“Hal anak-anak khususnya adalah penjualan yang lebih sulit bagi banyak orang daripada yang saya kira, dan saya pikir itu karena ada begitu banyak kebisingan di luar sana tentang vaksin, secara umum,” kata Baker. Dia menambahkan bahwa wacana publik seputar vaksin telah mempersulit pejabat terpilih dan pakar kesehatan masyarakat untuk membuat kasus vaksinasi.

Negara membeli 26 juta tes virus corona cepat

Sebelum dipanggang oleh anggota parlemen, Baker mengumumkan pembelian 26 juta tes virus corona cepat di rumah, terutama untuk mendukung sekolah dan pusat penitipan anak. “Tes cepat adalah alat yang hebat, dan dengan kesepakatan untuk mengamankan 26 juta tes tambahan, itu akan sangat membantu upaya kami di sini di Massachusetts,” kata Baker pada konferensi pers dari State House.

Pesanan dengan laboratorium pemasok iHealth, produsen dari 2,1 juta tes yang dibeli negara bagian bulan lalu untuk didistribusikan ke kota-kota besar dan kecil, datang ketika pemerintahan Baker mencoba membuat negara bagian itu melalui gelombang virus musim dingin yang telah menciptakan kekurangan staf di seluruh perekonomian.

Baker juga mengumumkan perubahan pedoman Departemen Kesehatan Masyarakat mengenai tes cepat, mendorong pengusaha untuk menerima hasil negatif dari tes antigen di rumah yang lebih murah daripada bersikeras pada tes PCR yang dilakukan di tempat medis atau di pusat pengujian massal. Pusat-pusat pengujian tersebut telah menunggu lama karena negara berjuang untuk memenuhi permintaan.

Sekretaris Baker dan Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Marylou Sudders mengatakan tes antigen lebih dari cukup untuk mendeteksi viralitas dan menjaga karyawan tetap aman. Baker mengatakan DPH, pemerintah federal dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit semua setuju bahwa orang tidak memerlukan tes PCR lengkap untuk kembali bekerja, sekolah atau penitipan anak. “Kami percaya tes antigen, yang sangat akurat, terutama di bagian belakang penularan, adalah solusi yang sangat cocok,” kata Baker.

Baker juga mengumumkan tambahan 500 anggota Garda Nasional akan dikerahkan untuk membantu rumah sakit dan pusat perawatan kesehatan lainnya dengan pekerjaan non-medis seperti transportasi, layanan makanan dan observasi. Saat varian omicron melonjak di seluruh negeri, penyedia layanan kesehatan telah berjuang untuk menjaga agar karyawan mereka sendiri cukup sehat untuk mengelola fasilitas mereka. “Tidak diragukan lagi pada saat ini kepegawaian tetap menjadi tantangan besar bagi banyak penyedia ini,” kata Baker. “Aktivasi ini akan mengurangi beberapa tekanan di tempat-tempat itu.”

Baker dengan tegas menentang kembali ke pembelajaran jarak jauh, mendorong sistem verifikasi vax baru

Gubernur Charlie Baker berpegang teguh pada kebijakan negara bagian bahwa distrik sekolah tidak boleh kembali ke pembelajaran jarak jauh, bahkan jika sekolah mengalami kekurangan staf karena infeksi COVID-19. Baker mengatakan bahwa jika distrik perlu menutup sekolah karena masalah kepegawaian, mereka harus menggunakan hari pengembangan profesional yang ditentukan atau hari salju, dan hari yang dihabiskan dari jarak jauh tidak akan dihitung dalam 180 hari pembelajaran di kelas yang dibutuhkan negara bagian.

“Mereka semua memiliki hari-hari yang tersedia untuk berbagai kegiatan non-instruksi yang mereka simpan di awal setiap tahun ajaran dan kebanyakan dari mereka memiliki sebagian besar hari-hari itu tersedia untuk mereka sekarang,” kata Baker dalam sebuah Senin. konferensi pers sore.

Walikota Boston Michelle Wu telah memberi isyarat bahwa kota itu mungkin akan mengalihkan beberapa kelas ke pembelajaran jarak jauh jika memiliki masalah kepegawaian. Baker mengatakan negara bagian akan bekerja dengan BPS untuk menyelesaikan apakah hari-hari terpencil akan diperhitungkan dalam persyaratan 180 hari tetapi dia ingin anak-anak sekolah negara bagian di dalam kelas.

“Tempat terbaik untuk anak-anak adalah di sekolah dan itu karena, dalam banyak hal, setiap ahli kesehatan masyarakat yang dihormati di Amerika telah mengatakan bahwa tempat teraman – dan, omong-omong, tempat tersehat – untuk anak-anak adalah di sekolah,” Baker mengatakan ketika ditanya tentang Boston yang berpotensi kembali ke pembelajaran jarak jauh.

Baker juga menyatakan dukungan untuk adopsi sistem verifikasi vaksinasi COVID-19 negara bagian yang baru , kode QR berbasis situs web yang dapat membantu bisnis dan entitas lain mengelola status vaksinasi pelanggan.

Rawat Inap COVID Connecticut Mendekati Puncak Pandemi
Berita

Rawat Inap COVID Connecticut Mendekati Puncak Pandemi

Rawat Inap COVID Connecticut Mendekati Puncak Pandemi – Jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 di Connecticut terus meningkat pada hari Rabu dan meskipun mereka tampaknya akan segera melampaui batas tertinggi negara bagian, pejabat perawatan kesehatan mengatakan mereka sekarang lebih siap untuk memerangi virus.

Rawat Inap COVID Connecticut Mendekati Puncak Pandemi

yourpublicmedia – Selama konferensi pers sore, Gubernur Ned Lamont mengatakan kepada wartawan bahwa 19 pasien COVID lainnya dilaporkan dirawat di rumah sakit, sehingga total di seluruh negara bagian menjadi 1.939. Itu hanya 33 persen dari rekor yang dibuat selama pandemi terburuk pada 22 April 2020.

Baca Juga : Kasus COVID Pediatrik Meningkat Pesat di Connecticut 

Namun, dalam acara terpisah Rabu, dokter Hartford HealthCare mengatakan ada sejumlah faktor yang meringankan yang membuat lonjakan rawat inap saat ini, didorong oleh varian omicron yang sangat menular, kurang serius daripada yang dialami negara bagian hampir dua tahun lalu.

Untuk satu hal, dari 535 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID di fasilitas Hartford HealthCare, sekitar 30% tidak disengaja, atau mencari pengobatan untuk beberapa penyakit lain, kata Chief Clinical Officer Ajay Kumar.

“Banyak pasien mencari perawatan untuk alasan yang berbeda dari COVID dalam kondisi akut sehingga jumlahnya terkadang bisa menyesatkan,” kata Kumar.

Itu tidak berarti bahwa infeksi COVID tidak berdampak negatif pada hasil pasien, yang cenderung mengalami lebih banyak komplikasi, dan staf rumah sakit, yang harus mengambil tindakan pencegahan tambahan untuk memberikan perawatan, kata Kumar. Tetapi lebih sedikit pasien COVID yang membutuhkan tempat tidur ICU atau ventilasi, katanya.

Dr Ulysses Wu, kepala epidemiologi Hartford HealthCare, mengatakan kasus insidental berkontribusi pada “peningkatan palsu” dari jumlah rawat inap. Dia menghubungkan banyak kasus tanpa gejala dengan perlindungan yang ditawarkan oleh vaksinasi dan suntikan booster.

“Pasien-pasien itu ada di sini untuk alasan yang biasanya berbeda dan berada di sini untuk COVID yang parah akan menambah beban,” kata Wu. “Jadi saya senang bahwa vaksinasi dan booster kami berhasil dan orang-orang ini tidak menunjukkan gejala pada saat ini.”

Pada hari Rabu, Departemen Kesehatan Masyarakat negara bagian mengatakan bahwa lebih dari 68% pasien rumah sakit Connecticut dengan COVID tidak sepenuhnya divaksinasi.

Selama acara Live Facebook sore hari dengan Senator AS Chris Murphy, Kepala Dokter Anak Connecticut Juan Salazar mendorong orang tua untuk memvaksinasi anak-anak mereka jika memenuhi syarat. Salazar mengatakan Rumah Sakit Anak Connecticut memiliki 17 anak dirawat di rumah sakit dengan virus minggu lalu, tertinggi sejak pandemi dimulai.

“Lebih dari 90% dari anak-anak itu tidak divaksinasi,” kata Salazar, mencatat bahwa beberapa di antaranya berusia di bawah 5 tahun dan belum memenuhi syarat. “[Mendapatkan vaksinasi] mencegah penyakit pada anak-anak – mencegah rawat inap pada anak-anak dan tentu saja mencegah kematian pada anak-anak.”

Profesor Institut Teknologi Massachusetts Dimitris Bertsimas mengatakan kepada wartawan di panggilan Hartford HealthCare bahwa vaksin dan suntikan penguat mewakili senjata melawan virus yang tidak tersedia terakhir kali rawat inap melonjak setinggi ini.

“Kami sebagai masyarakat jauh lebih siap untuk mengatasi krisis kesehatan yang sangat serius dan saya ingin menekankan lagi betapa pentingnya bagi populasi untuk divaksinasi dan ditingkatkan,” kata Bertsimas. “Sayangnya, saya tidak percaya kita keluar dari hutan.”

Bertsimas, dekan analitik bisnis di MIT’s Sloan School of Management, mengatakan model yang dia kembangkan menunjukkan Connecticut kemungkinan masih tiga minggu lagi dari puncak lonjakan omicron saat ini, mematahkan beberapa harapan bahwa negara bagian itu mendekati dataran tinggi kasus di Amerika Serikat. beberapa hari kedepan.

“Untuk mengatakan bahwa dalam 15 hari — beberapa hari dari sekarang kita akan memilikinya — model kami tidak mengharapkan itu. Mereka mengharapkan peningkatan lebih lanjut, ”kata Bertsimas. “Mungkin dalam waktu beberapa minggu dibandingkan dengan minggu ini. Sayangnya, saya mengharapkan lebih banyak kasus.”

Gubernur, selama konferensi pers yang tidak terkait, mengatakan tingkat infeksi negara bagian itu sedikit turun pada Rabu menjadi sekitar 21% setelah rata-rata lebih dari 23% untuk minggu lalu. Lamont mengatakan dia berharap negara bagian itu mendekati “tikungan di kurva.” Namun, dia mengatakan pemerintahannya telah melakukan kontak dengan rumah sakit negara bagian tentang cara menghemat kapasitas.

“Sejumlah dari mereka sudah membatasi pilihan non-darurat dan apa yang dilakukan untuk membebaskan tempat tidur bagi orang-orang yang sakit dengan cara yang lebih kritis,” kata Lamont. “Jadi kami masih memiliki saklar redup dalam hal bagaimana kami mengontrol rawat inap dan khususnya ICU.”

Pembaruan virus corona harian: Kasus COVID-19 di Connecticut dapat mencapai puncaknya pada akhir pekan.

Meskipun rawat inap COVID-19 di Connecticut mendekati rekor tertinggi dan penularan virus masih meningkat, seorang ahli epidemiologi Hartford HealthCare mengatakan pada hari Selasa bahwa ia memperkirakan metrik COVID-19 negara bagian akan mulai mereda akhir pekan ini.

Selama empat minggu terakhir, rawat inap karena COVID-19 telah meningkat lebih dari tiga kali lipat di Connecticut, meskipun dalam beberapa hari terakhir, tingkat peningkatan mulai agak melambat. Pada hari Selasa, tingkat positif tes COVID-19 mingguan Connecticut menurun untuk pertama kalinya dalam empat minggu.

Ulysses Wu, kepala ahli epidemiologi di Hartford HealthCare, mengatakan dia mengantisipasi bahwa kasus COVID-19 di negara bagian itu akan memuncak sekitar 15 Januari dan rawat inap beberapa waktu kemudian, sekitar 21 Januari. Para ahli lain telah menunjuk pertengahan Januari hingga akhir Januari sebagai puncak lonjakan arus.

Wu mengatakan bahwa dataran tinggi kasus dan rawat inap baru-baru ini di New York City merupakan tanda yang menggembirakan bagi Connecticut.

“Sama seperti kita yang cenderung tertinggal dari Inggris dalam beberapa bulan, kita juga tertinggal dari New York satu hingga dua minggu,” katanya. “Jika kasus mereka menurun, kita harus segera menindaklanjutinya.”

Untuk saat ini, rumah sakit Connecticut terus merawat sejumlah besar pasien COVID-19. Hingga Selasa, Hartford HealthCare memiliki 522 pasien dengan penyakit tersebut, sekitar 30% di antaranya telah dirawat karena alasan non-coronavirus. Gejala terus menjadi yang paling parah untuk pasien yang tidak divaksinasi, kata para pejabat.

Kasus dan tingkat positif

Connecticut melaporkan 6.751 kasus COVID-19 baru Selasa dari 28.312 tes yang dilakukan, dengan tingkat positif harian 23,85%. Tingkat kepositifan tujuh hari negara bagian sekarang berada di 23,53%, sedikit penurunan dari tingkat hari Senin 23,55%, yang merupakan titik tertinggi sejak pengujian luas dimulai lebih dari 18 bulan yang lalu. Tingkat positif tujuh hari Selasa menandai penurunan pertama metrik sejak awal Desember.

Kedelapan kabupaten Connecticut – bersama dengan hampir seluruh negara bagian lainnya – mencatat tingkat penularan COVID-19 yang “tinggi” seperti yang didefinisikan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit federal. Dengan tingkat penularan ini, CDC menyarankan orang untuk memakai masker di tempat umum di dalam ruangan.

Rawat inap

Hingga Selasa, Connecticut memiliki 1.920 pasien dirawat di rumah sakit dengan COVID-19, naik 31 dari Senin. Pejabat rumah sakit mengatakan beberapa dari pasien tersebut dirawat karena alasan non-coronavirus sebelum dites positif pada saat kedatangan tetapi mayoritas memiliki gejala COVID-19 yang signifikan.

Connecticut sekarang hanya tinggal 52 pasien yang dirawat di rumah sakit untuk mencapai angka tertinggi sepanjang masa dari 1.972 rawat inap yang tercatat pada 22 April 2020.

Menurut data negara, 67,3% orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 tidak sepenuhnya divaksinasi. Pejabat rumah sakit mengatakan angka itu secara signifikan lebih tinggi ketika mempertimbangkan hanya pasien dengan gejala parah.

Meninggal

Connecticut melaporkan kematian COVID-19 pada hari Kamis. Pekan lalu, negara bagian itu mencatat 121 kematian, sehingga totalnya selama pandemi menjadi 9.281. Amerika Serikat kini telah mencatat 840.513 kematian akibat COVID-19, menurut Pusat Sumber Daya Coronavirus di Universitas Johns Hopkins.

Vaksinasi

Pada hari Selasa, 90,3% dari semua penduduk Connecticut dan 95% dari mereka yang berusia 12 tahun ke atas telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, sementara 75,3% dari semua penduduk dan 84,1% dari mereka yang berusia 12 tahun ke atas telah divaksinasi penuh, menurut CDC. Selain itu, sekitar 46,2% penduduk Connecticut yang divaksinasi lengkap berusia 18 tahun atau lebih telah menerima dosis booster.

CDC memperingatkan bahwa suntikan booster terkadang salah diklasifikasikan sebagai dosis pertama, kemungkinan menggelembungkan jumlah cakupan dosis pertama yang dilaporkan dan mengecilkan jumlah sebenarnya orang yang telah menerima booster.

Puncak omicron negara bagian bisa beberapa minggu lagi

Penularan COVID-19 di Connecticut berada pada level tertinggi selama pandemi, dan mungkin akan bertambah buruk sebelum menjadi lebih baik.

Sejak membanjiri Kota New York pada akhir Desember, varian omicron yang sangat menular telah merembes ke Connecticut, menyebar dengan cepat melalui bagian selatan negara bagian itu dan kemudian ke sudut-sudut lainnya juga. Pada Kamis, kabupaten Hartford, New Haven dan Fairfield semuanya rata-rata setidaknya 200 kasus harian per 100.000 penduduk.

Mengingat seberapa cepat jumlah COVID-19 naik dan turun di negara-negara lain di mana omicron telah terjadi, para ahli mengatakan Connecticut dapat memperkirakan wabahnya akan memuncak pada pertengahan hingga akhir Januari. Sampai saat itu?

“Kami berada dalam beberapa minggu yang sulit,” kata Dr. Scott Roberts, direktur medis asosiasi pencegahan infeksi di Yale New Haven Health, Kamis.

Inilah yang dapat diharapkan oleh penduduk Connecticut dalam beberapa hari mendatang: Jumlah kasus COVID-19 akan terus meningkat, kemungkinan hingga setidaknya pertengahan Januari

Connecticut sudah melihat rekor jumlah kasus COVID-19 dan tingkat tes positif tertinggi sepanjang masa, serta tingkat rawat inap yang mendekati yang dialami pada musim semi 2020.

Untuk saat ini, lonjakan tidak menunjukkan tanda-tanda perlambatan yang jelas, yang berarti lebih banyak orang akan terus sakit dan rumah sakit akan terus terisi.

“Kami menguatkan sebagai sistem kesehatan dan benar-benar sebagai negara untuk meningkatkan kasus positif dan meningkatkan orang dengan COVID selama beberapa minggu ke depan hingga puncak ini,” kata Roberts, Kamis.

Jika ada kabar baik untuk Connecticut, tempat lain yang pernah mengalami wabah varian omicron serupa telah melihat kasus melambat secepat mereka meningkat. Di Afrika Selatan, tempat omicron pertama kali terdeteksi, kasus melonjak kurang dari sebulan sebelum menurun. Denmark telah melihat pola yang sama, sementara Inggris dan bahkan New York City telah melihat beberapa tanda yang menggembirakan dalam beberapa hari terakhir.

Jadi, kapan Connecticut dapat mencapai puncak COVID-19 dan mulai melihat kasusnya melambat? Para ahli mengatakan itu bisa datang paling cepat minggu depan atau tidak sampai akhir bulan ini.

Dr. Ajay Kumar, kepala petugas klinis di Hartford HealthCare , mengatakan dia memperkirakan jumlahnya akan turun dengan cepat.

“Kami pikir kami akan terus mengalami peningkatan dalam rawat inap dan penyebaran komunitas kami selama beberapa hari ke depan dan setelah beberapa hari – bukan minggu – kami akan melihat penurunan jumlah itu,” katanya.

Pedro Mendes, ahli biologi komputasi di UConn Health yang telah memodelkan pandemi COVID-19, mengatakan modelnya memperkirakan rawat inap COVID-19 di Connecticut akan melampaui tingkat musim semi 2020 sebelum mencapai puncaknya antara 15 dan 20 Januari.

Dr. Ulysses Wu, kepala ahli epidemiologi di Hartford HealthCare, setuju bahwa puncak di negara bagian itu kemungkinan akan terjadi setidaknya satu atau dua minggu lagi.

“Pertengahan Januari adalah saat kami benar-benar berharap melihat angka mulai menurun,” katanya.

Baca Juga : Meningkatnya Masyarakat Ekuador Amerika Selatan Yang Terdampak Pandemi

Wu mengatakan banyak variabel membuat prediksi menjadi sulit. Apakah lebih sedikit orang yang berkumpul dalam kelompok besar di dalam ruangan sekarang setelah liburan berakhir? Dan sejauh mana varian omicron — yang lebih mudah menular tetapi menghasilkan penyakit yang lebih ringan bagi individu yang divaksinasi — mendorong peningkatan rawat inap lebih lanjut?

Dr. David Banach, ahli epidemiologi rumah sakit di UConn Health, mengatakan sulit membandingkan Afrika Selatan dengan Amerika Serikat karena demografi yang berbeda, tingkat vaksinasi yang berbeda, dan tingkat kekebalan alami yang berbeda.

“Ada beberapa optimisme yang mungkin mencerminkan apa yang kita lihat di Afrika Selatan, tapi saya pikir terlalu dini untuk membuat kesimpulan pasti tentang itu,” katanya.

Kasus COVID Pediatrik Meningkat Pesat di Connecticut
Berita

Kasus COVID Pediatrik Meningkat Pesat di Connecticut

Kasus COVID Pediatrik Meningkat Pesat di Connecticut – Rawat inap coronavirus anak di Connecticut telah meningkat secara dramatis dalam beberapa pekan terakhir, dan pejabat kesehatan melaporkan ruang gawat darurat yang penuh sesak di rumah sakit anak-anak.

Kasus COVID Pediatrik Meningkat Pesat di Connecticut

yourpublicmedia – Rata-rata 21 anak per hari dirawat di rumah sakit di seluruh negara bagian minggu lalu, menggandakan jumlah rata-rata pasien virus corona anak selama satu minggu, menurut data dari Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS.

Baca Juga : Pengiriman Connecticut untuk Tes COVID-19 Cepat Di Rumah Tertunda

Pada 3 Januari, negara bagian memiliki 27 anak dengan COVID-19 yang dikonfirmasi di rumah sakit dan enam tambahan dirawat di rumah sakit yang diduga memiliki virus.

Sebaliknya, ada rata-rata sekitar dua anak dirawat di rumah sakit per hari selama minggu Thanksgiving dan rata-rata sekitar sembilan anak per hari selama minggu Natal.

Peningkatan tersebut mencerminkan tren nasional. Rata-rata 672 anak dirawat di rumah sakit setiap hari dengan COVID-19 selama minggu yang berakhir Minggu, jumlah pandemi tertinggi, CNN melaporkan .

Sejak 1 Desember, Rumah Sakit Anak Yale New Haven telah menerima 49 anak dengan COVID-19. Pada hari Selasa, rumah sakit memiliki 18 kasus anak, dengan lima di unit perawatan intensif. Tidak ada yang menggunakan ventilator, meskipun pejabat rumah sakit mengatakan beberapa anak sebelumnya membutuhkan perangkat tersebut.

“Pada musim semi 2020, ketika pandemi dimulai, ada spekulasi bahwa anak-anak memiliki kekebalan alami karena kasus di antara anak-anak sangat, sangat rendah. Pada beberapa hari, kami memiliki dua atau tiga kasus,” kata Cynthia N. Sparer, direktur eksekutif Rumah Sakit Anak Yale New Haven. “Sekarang kami memiliki tiga, empat, lima kali lipat jumlah anak yang membutuhkan perawatan di rumah sakit. Sejak Thanksgiving, jumlahnya telah mencapai puncaknya.”

Beberapa anak masih sangat kecil – di bawah 5 tahun dan karena itu tidak memenuhi syarat untuk divaksinasi. Banyaknya anak-anak yang dirawat di rumah sakit bulan ini memenuhi syarat untuk divaksinasi tetapi tidak, kata Sparer. Hanya lima yang dirawat di rumah sakit yang divaksinasi lengkap.

Sparer mengatakan dia melihat anak-anak datang ke rumah sakit dalam dua cara “penemuan insidental,” ketika anak-anak dibawa untuk prosedur lain dan dinyatakan positif COVID-19, dan mereka yang sakit dengan gejala virus corona, seperti demam tinggi, gangguan pernapasan. dan masalah perut.

Tak satu pun dari kasus baru-baru ini yang dikaitkan dengan Multisystem Inflammatory Syndrome in Children (MIS-C) yang muncul pada anak-anak selama gelombang pertama COVID. Secara keseluruhan, Yale telah menerima 262 anak sejak pandemi dimulai, dan 63 telah didiagnosis dengan MIS-C. Tidak ada kematian.

“Kami memiliki anak-anak yang datang ke ruang gawat darurat dengan gejala dan sangat sakit sehingga mereka berakhir di ICU,” kata Sparer. “Sebagian besar anak-anak dipulangkan setelah dua atau tiga hari, tetapi kami khawatir tentang anak-anak yang berakhir dengan COVID yang lama.”

Di Connecticut Children’s Medical Center, 17 anak dirawat di rumah sakit karena COVID-19 pada Selasa, tiga di antaranya di unit perawatan intensif. Tidak ada yang menggunakan ventilator.

Sebagian besar dari mereka yang dirawat di rumah sakit tidak divaksinasi terhadap virus corona, kata pejabat rumah sakit. Antara Minggu tengah malam dan Senin tengah malam, lebih dari 240 anak datang ke unit gawat darurat. Dari mereka, 65 dinyatakan positif virus corona, meskipun tidak semuanya dirawat.

“Kami benar-benar memiliki peningkatan yang sangat nyata dan signifikan dalam COVID-19 pada kelompok usia anak-anak,” kata Dr. Juan Salazar, kepala dokter di Connecticut Children’s. “Pada puncak kami sebelumnya, kami memiliki 11, 12 anak [dirawat di rumah sakit]. Suatu hari kita mungkin memiliki 13. Tapi ini adalah jumlah terbesar. Dan tidak hanya untuk hari ini tetapi dipertahankan pada angka-angka itu.

“Hal lain yang belum kami lihat adalah jumlah anak positif yang datang ke unit gawat darurat, ke fasilitas perawatan darurat. Ini benar-benar proporsi pandemi anak-anak yang belum pernah kita lihat sebelumnya.”

Selama gelombang terbaru COVID-19, dokter melihat penyebaran penyakit yang lebih luas, menginfeksi bayi baru lahir hingga anak berusia 18 tahun. “Pada awalnya, kami tidak melihat itu,” kata Salazar. “Tentu saja, kami tidak melihatnya pada bayi yang baru lahir.”

Gejala pada anak-anak mirip dengan flu – sakit tenggorokan, pilek, sakit kepala, demam dan batuk. Beberapa gejala mirip dengan croup, infeksi saluran napas bagian atas. “Penyakit seperti croup tidak boleh sepenuhnya dianggap sebagai croup dan bukan COVID,” kata Salazar. “Covid dapat muncul sebagai croup sekarang dan kemudian. Itu adalah perubahan dalam virus ini, yang belum pernah kita lihat sebelumnya.”

Beberapa keluarga yang mengunjungi unit gawat darurat telah muncul untuk mencari tes virus corona. Salazar mendesak orang tua untuk tidak menggunakan ruang gawat darurat untuk pengujian.

“UGD memang harus disediakan untuk anak-anak yang membutuhkan layanan,” katanya. “Itu akan membantu kami, dan itu akan membantu mempercepat anak-anak yang memiliki hal-hal lain yang bukan COVID yang sebenarnya membutuhkan perawatan darurat.”

Ketika kasus pediatrik meningkat, beberapa penyedia melihat permintaan yang lebih tinggi untuk vaksin virus corona untuk anak berusia 5 hingga 11 tahun. Ketika suntikan pertama kali diluncurkan untuk kelompok usia itu, dokter mengatakan beberapa orang tua tidak ingin memvaksinasi karena mereka menganggap penyakit itu ringan atau tidak mungkin menginfeksi anak-anak.

Baca Juga : Meningkatnya Masyarakat Ekuador Amerika Selatan Yang Terdampak Pandemi

“Orang tua benar-benar tidak boleh berpuas diri, karena meskipun saya memberi tahu mereka bahwa sebagian besar kasusnya ringan, kami tidak tahu semua potensi efek jangka panjang dari virus tersebut,” kata Salazar. “Kami tidak tahu potensi komplikasi virus, meskipun ringan, termasuk sindrom inflamasi. Saya pikir mereka memiliki tanggung jawab dengan anak-anak mereka untuk mencoba menjaga mereka tetap aman dan menghindari COVID sejak awal. Vaksin bekerja dan bekerja dengan baik.”

Tingkat vaksinasi negara bagian untuk anak berusia 5 hingga 11 tahun telah meningkat selama beberapa minggu terakhir, menjadi 34% pada 30 Desember, naik dari 30%. Tingkat vaksinasi untuk anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun tetap berada di kisaran 75% sepanjang Desember.

Pengiriman Connecticut untuk Tes COVID-19 Cepat Di Rumah Tertunda
Berita

Pengiriman Connecticut untuk Tes COVID-19 Cepat Di Rumah Tertunda

Pengiriman Connecticut untuk Tes COVID-19 Cepat Di Rumah Tertunda – Pengiriman tes COVID-19 cepat di rumah Connecticut telah ditunda, menurut pernyataan dari kantor gubernur. Pengujian dimaksudkan untuk distribusi guna membantu meringankan kesulitan dengan akses pengujian saat permintaan melonjak.

Pengiriman Connecticut untuk Tes COVID-19 Cepat Di Rumah Tertunda

yourpublicmedia – “Karena keterlambatan pengiriman dan gudang di luar kendali Negara Bagian Connecticut, pengiriman tes cepat COVID-19 di rumah yang diantisipasi negara bagian kami saat ini tertunda untuk tiba di Connecticut. Staf saya dan beberapa lembaga negara telah menghabiskan beberapa hari terakhir bekerja sepanjang waktu untuk mempercepat pergerakan pengujian kami melalui apa yang jelas-jelas merupakan hambatan pengiriman dan distribusi di Pantai Barat di tengah permintaan internasional yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk pengujian,” bunyi pernyataan itu sebagian.

Baca Juga : Ribuan Anak Kehilangan Tempat Tinggal di Massachusetts Karena COVID 

The distribusi tes dimaksudkan untuk memulai hari Kamis. 500.000 kit iHealth masing-masing berisi dua tes dan disisihkan untuk masyarakat umum. Penundaan akan berarti kota-kota dan kota-kota mungkin harus menunda rencana distribusi. Pemimpin Minoritas DPR Vincent Candelora mengkritik kantor gubernur, mengatakan para pejabat bisa lebih mempersiapkan kotamadya untuk kemungkinan penundaan pengiriman.

“Tantangan rantai pasokan dan pengiriman telah menjadi bagian utama dari siklus berita selama setahun terakhir, dan fakta itu, dikombinasikan dengan peningkatan permintaan untuk tes saat ini, berarti tidak mengherankan jika Connecticut tidak menerima tes ini tepat waktu. Apa Namun yang mengejutkan adalah bahwa Gubernur dan timnya berani tidak hanya mengumumkan Senin, tetapi juga mendesak pejabat kota untuk memobilisasi meskipun tes belum tiba di sini. siaran pers—dia terlalu berlebihan dalam hal ini, dan itu akan menyebabkan banyak sakit kepala bagi para pemimpin lokal yang memaksakan diri dan staf mereka untuk mengatur acara distribusi ini.”

Tambahan Tes COVID-19 Akan Didistribusikan ke Sekolah

Dua juta tes tambahan akan didistribusikan ke sekolah K-12 di seluruh negara bagian mulai Januari dan berlanjut sepanjang tahun ajaran, kata kantor Gubernur Ned Lamont. Negara juga akan mendistribusikan hingga enam juta masker N95 kepada masyarakat umum dan sekolah.

Gubernur Minta Bantuan Garda Nasional

Gubernur Ned Lamont meminta tentara Garda Nasional dan penerbang untuk membantu mendistribusikan tes cepat di rumah dan masker N95 yang dibeli negara. Gubernur meminta hampir 100 prajurit untuk membantu. Para prajurit juga akan melakukan misi untuk meringankan efek yang disebabkan oleh lonjakan varian Omicron saat ini, menurut Lamont.

“Ketika tes di rumah ini tiba di Connecticut selama beberapa hari dan minggu ke depan, Garda Nasional akan membantu memberikan dukungan atas nama negara bagian untuk memastikan bahwa tes tersebut didistribusikan ke setiap kotamadya dan distrik sekolah,” kata Lamont. “Garda Nasional Connecticut telah memberikan jumlah dukungan yang luar biasa selama pandemi ini, dan saya berterima kasih kepada mereka atas komitmen berkelanjutan mereka kepada penduduk negara bagian kita,” lanjutnya. Aktivasi Garda Nasional didanai federal, menurut pejabat negara.

Bagaimana Conn. Cities & Towns Berencana Mendistribusikan Tes Cepat COVID-19 Di Rumah

Kantor gubernur telah mengumumkan pengiriman tes COVID-19 cepat di rumah Connecticut telah ditunda , yang memengaruhi jadwal distribusi. Kota dan kota akan memberikan pembaruan saat mereka mengetahui kapan mereka akan menerima kiriman mereka.

Satu juta tes cepat COVID-19 di rumah dan jutaan masker N-95 akan tersedia untuk didistribusikan ke masyarakat umum di Connecticut mulai akhir pekan ini. 500.000 kit iHealth masing-masing berisi dua tes dan disisihkan untuk masyarakat umum. Distribusi dapat dimulai pada Kamis, 30 Desember dan akan berlanjut hingga minggu pertama Januari, kata kantor gubernur.

Bloomfield

Test kit akan dibagikan kepada warga Bloomfield pada Jumat, 31 Desember mulai pukul 09.00 hingga 12.00 atau hingga persediaan habis. Ini akan didistribusikan dalam proses drive-thru di jalan barat dari Sekolah Menengah Carmen Arace di Park Avenue. Akan ada batas 2 kit per rumah tangga dan bukti tempat tinggal Bloomfield akan diperlukan.

Bristol

Kota Bristol akan membagikan alat tes COVID-19 kepada warga pada Kamis, 30 Desember dan Jumat, 31 Desember. Lokasi distribusi di Firehouse #4 akan buka dari pukul 15:00 hingga 18:00 pada hari Kamis dan pukul 12:00 hingga 15:00 pada hari Jumat. Warga diminta untuk mengikuti rambu dari Middle Street ke Cross Street, langsung ke Lake Avenue dan langsung ke Vincent P. Kelly Road. Orang harus menjadi penduduk Bristol untuk menerima alat tes.

Wilayah

Sekitar 1.100 kit akan dibagikan kepada warga pada Kamis, 30 Desember mulai pukul 1 siang hingga 4 sore di Canton Community Center. Distribusi drive-thru akan dilakukan berdasarkan siapa datang, pertama dilayani dan selama persediaan masih ada. Penghuni harus memiliki KTP atau dokumen lain untuk menunjukkan bukti kependudukan. Akan ada batas dua kit per kendaraan. Masker N95 diharapkan dapat didistribusikan di kemudian hari.

Cromwell

Pejabat Cromwell mengatakan mereka berharap untuk menerima tes COVID-19 cepat untuk diberikan kepada warga pada Kamis, 30 Desember. Distribusi akan berlangsung dari jam 2 sampai jam 6 sore. Peserta harus memberikan bukti domisili untuk mendapatkan alat tes. Orang-orang akan menerima dua paket selama persediaan masih ada, kata para pejabat. Pusat distribusi akan diadakan di tempat parkir Balai Kota Cromwell. Tes akan diberikan berdasarkan siapa datang pertama dilayani.

Hartford Timur

Baca Juga : 

Pejabat kota East Hartford telah menunda rencana untuk mendistribusikan 5.000 alat tes COVID-19 di rumah mereka berdasarkan pengumuman negara bagian tentang penundaan pengiriman. Acara ini awalnya direncanakan untuk East Hartford High School dan Connecticut IB Academy pada hari Kamis. Pejabat meminta warga untuk memeriksa situs web kota dan halaman media sosial untuk pembaruan.

Kit akan diberikan melalui sistem drive-up berdasarkan siapa datang pertama dilayani. Walk-up akan diakomodasi bagi mereka yang tidak memiliki mobil. Warga yang keluar akan diminta menunjukkan bukti domisili. Pejabat kota meminta agar hanya satu perwakilan dari setiap rumah tangga yang datang untuk mengumpulkan alat tes. Maksimal dua test kit per mobil akan diberikan – setiap kit berisi dua tes. Pintu masuk ke situs distribusi adalah pintu masuk Forbes Street ke sekolah menengah dan pintu keluar melalui Leonard Drive.

Ribuan Anak Kehilangan Tempat Tinggal di Massachusetts Karena COVID
Berita

Ribuan Anak Kehilangan Tempat Tinggal di Massachusetts Karena COVID

Ribuan Anak Kehilangan Tempat Tinggal di Massachusetts Karena COVID – Di tempat penampungan di Worcester, relawan Crystaltina Montagna mencoba berhubungan dengan seorang anak yang nonverbal.

Ribuan Anak Kehilangan Tempat Tinggal di Massachusetts Karena COVID

yourpublicmedia – Tempat penampungan itu termasuk ruang bermain oleh Horizons for Homeless Children, sebuah kelompok yang bekerja untuk meningkatkan kehidupan anak-anak di Massachusetts yang mengalami tunawisma. Montagna mengeluarkan set kereta untuk mencoba dan terlibat dengan bocah itu. Dia bosan pada awalnya, tetapi akhirnya, keduanya terhubung.

Baca Juga : Harga Gas Turun Dari Minggu Lalu dan Bulan Lalu, Rata-rata $3,39 per Galon di Massachusetts 

“Saya baru saja memasang penghalang jalan acak di set kereta dan saya baru saja membuat suara ledakan ketika kereta lewat dan dia sangat menyukainya,” kenang Montagna dalam sebuah wawancara. “Matanya baru saja menyala. Tiba-tiba, dia baru saja keluar dari cangkangnya dan ini, ingatlah, mungkin yang keempat, mungkin kelima kalinya dia berada di ruang bermain dan saya terus mencoba. ”

Di seluruh Massachusetts, ribuan anak berjuang dengan tunawisma, sebuah pengalaman yang menghalangi perkembangan mereka saat mereka belajar dan tumbuh dan bersekolah. Itu sesuatu yang Montagna pahami. Seperti anak-anak yang terhubung dengannya sebagai sukarelawan, Montagna juga mengalami tunawisma saat tumbuh dewasa.

Montagna mengatakan keluarganya pada satu titik tinggal di luar mobil mereka sampai mogok. “Ketika kami menemukan perumahan, itu adalah apartemen satu kamar untuk kami bertiga,” katanya. “Itu benar-benar saat-saat putus asa.”

Dia tidak memiliki sesuatu seperti Horizons ketika dia tumbuh dewasa, katanya, yang membuatnya tertarik untuk memberi kembali sebagai sukarelawan. Montagna memikirkan anak laki-laki yang terpesona oleh set kereta. Mereka bermain selama dua jam, kenangnya.

“Setiap kali senyumnya benar-benar menutupi wajahnya dari telinga ke telinga,” kata Montagna. “Itu saja. Ini benar-benar tentang ketekunan dan ketekunan dan tekad dan memastikan bahwa anak-anak ini merasa diterima dan didengarkan.”

Di Massachusetts, sekitar 24.658 siswa sekolah umum mengalami tunawisma selama tahun ajaran 2018-2019, menurut data yang dilaporkan ke Departemen Pendidikan AS dan dibagikan oleh Dewan Antar Lembaga untuk Tunawisma Amerika Serikat . Dari jumlah itu, 206 siswa tidak terlindung, 7.502 di halte, 1.620 di hotel/motel, dan 15.330 digandakan.

“Menjadi tunawisma benar-benar hanya puncak gunung es. Segala sesuatu yang lain ada di bawah permukaan, ”kata Montagna. Montagna mulai menjadi sukarelawan untuk Horizons setidaknya lima tahun yang lalu, sebelum pandemi COVID-19 memperumit kehidupan sehari-hari. Sekarang, keluarga ragu-ragu untuk bergantung pada tempat berkumpul seperti tempat penampungan.

“Banyak tempat penampungan bahkan tidak dalam kapasitas penuh dan itu bukan karena keluarga tunawisma tidak ada. Itu karena mereka didorong untuk tidak datang ke tempat penampungan karena mereka tidak berpikir itu adalah lingkungan yang sehat untuk memiliki orang-orang yang tinggal di lingkungan yang sama, ”kata CEO Horizons Kate Barrand.

Itu membuat anak-anak dan keluarga mereka sering berlipat ganda, terkadang dengan anggota keluarga atau teman lain. Dan seringkali, situasi itu bisa menjadi racun, kata Barrand.

Horizons, yang berbasis di Boston, berfokus pada anak-anak berusia 0 hingga 5 tahun, kata Barrand, tepat sebelum mereka masuk sekolah umum. Organisasi ini menyediakan pendidikan dini, juga menawarkan 80% nutrisi kepada anak-anak tersebut, serta layanan lain untuk anak-anak yang mengalami tunawisma.

Mereka bekerja dengan orang tua, menawarkan pelatih untuk menetapkan tujuan dan sasaran seputar hal-hal seperti pendidikan, pekerjaan, dan perumahan. Dan mereka menyediakan ruang bermain di tempat penampungan di Massachusetts, menciptakan ruangan dengan mainan, perlengkapan seni, dan teka-teki untuk membantu merangsang perkembangan otak sekaligus bermanfaat bagi kesehatan dan kesejahteraan.

“Mungkin ada 20.000 anak-anak seusia itu pada waktu tertentu di Massachusetts yang tidak memiliki rumah dan apa yang kita ketahui adalah bahwa anak-anak pada usia itu berkembang ketika ada rutinitas, ada konsistensi, dan mereka dapat mengandalkan hal-hal yang terjadi dalam ritme tertentu. Masalah dengan tunawisma adalah konsistensi yang sangat sedikit, rutinitas yang sangat sedikit, orang tua mereka biasanya begitu sibuk dengan hanya bertahan hidup sehingga mereka tidak memiliki kapasitas emosional untuk tersedia bagi anak-anak mereka dengan cara yang biasanya sehat.

Horizons melayani 225 anak dalam program pendidikan dini setiap hari. Program ruang bermainnya saat ini beroperasi di 47 tempat penampungan di seluruh negara bagian. Data dari Massachusetts Department of Elementary and Secondary Education menunjukkan bahwa untuk tahun ajaran 2020-2021, terdapat 20.864 siswa yang mengalami tuna wisma.

Beberapa distrik memiliki lebih dari 1.000 siswa tanpa rumah yang stabil, menurut data negara:

  • Boston 3.987
  • Worcester 2,426
  • Rendah 1,428
  • Springfield 1,278
  • Bedford Baru 1.134
  • Lynn 1,015

Data untuk Worcester menunjukkan peningkatan dari Desember 2020, ketika pejabat distrik mengatakan 1.942 siswa telah diidentifikasi sebagai tunawisma di bawah definisi federal McKinney-Vento Act.

Di Horizons, orang tua menyempatkan diri untuk mandi atau pergi ke sesi latihan sementara anak-anak bermain di ruang bermain. Tapi tetap saja, orang tua dan anak-anak berada di bawah begitu banyak stres menavigasi melalui tunawisma. “Banyak anak pada usia ini, ada begitu banyak yang kita sebut stres beracun sehingga mereka tidak dapat belajar seperti biasanya,” kata Barrand.

Anak-anak dapat menunjukkan tanda-tanda keterlambatan kognitif, seperti bahasa atau keterampilan motorik kasar, kata Barrand. Terkadang Horizons akan melihat anak-anak yang seharusnya berjalan tetapi tidak.

Baca Juga : Lebih Dari 80 Persen Masyarakat Diyarbakır, Turki Di Vaksin Ganda

“Dan itu bukan karena orang tua mereka takut meletakkan mereka di lantai dan menahan mereka di kursi mobil selama berjam-jam. Ini bukan pengasuhan yang buruk. Mereka berusaha menjaga keselamatan anak mereka,” kata Barrand. Namun, Barrand mengatakan remediasi dimungkinkan jika anak-anak berada dalam pengaturan yang tepat.

Melalui pandemi, Horizons mulai mendukung keluarga dengan cara baru, menawarkan makanan, kebutuhan dasar, dan bahkan uang tunai. Itu juga membuka fasilitas baru dengan maksud untuk melayani 50 anak lagi. Bahkan dengan upaya itu, daftar tunggu Horizon telah meningkat, kata Barrand.

Harga Gas Turun Dari Minggu Lalu dan Bulan Lalu, Rata-rata $3,39 per Galon di Massachusetts
Berita

Harga Gas Turun Dari Minggu Lalu dan Bulan Lalu, Rata-rata $3,39 per Galon di Massachusetts

Harga Gas Turun Dari Minggu Lalu dan Bulan Lalu, Rata-rata $3,39 per Galon di Massachusetts – Setelah berminggu-minggu menaikkan harga gas, Massachusetts melihat biaya mulai turun, menurut GasBuddy.

Harga Gas Turun Dari Minggu Lalu dan Bulan Lalu, Rata-rata $3,39 per Galon di Massachusetts

yourpublicmedia – Dengan rata-rata $3,39 per galon pada hari Senin, harga turun 1,5 sen dari minggu lalu dan 1,8 sen dari bulan lalu, tanda dari apa yang akan datang, menurut Administrasi Informasi Energi Amerika Serikat .

Baca Juga : Presiden Joe Biden Akan Mendatangani RUU Infrastruktur

Harga diperkirakan akan terus turun dan rata-rata $3,13 per galon pada bulan Desember dalam skala nasional sebelum jatuh ke $3,01 pada bulan Januari, EIA melaporkan. Pada tahun 2022, gas diperkirakan rata-rata $2,88 per galon di AS.

Bagian yang berbeda dari Massachusetts saat ini melihat tingkat yang berbeda. Wilayah Boston saat ini rata-rata $3,41 per galon, dengan wilayah Cape Cod rata-rata $3,56, Berkshires rata-rata $3,60 dan Worcester rata-rata $3,41, menurut GasBuddy. Namun, harga lebih rendah di Springfield, rata-rata $3,33.

25 November melihat harga rata-rata tertinggi di Massachusetts tahun ini, dengan $3,42 per galon, menurut EIA. Pada minggu yang sama, Presiden Joe Biden melepaskan 50 juta barel minyak dari Cadangan Minyak Strategis untuk mengurangi harga bersama negara-negara konsumen energi utama lainnya termasuk China, India, Jepang, Republik Korea dan Inggris.

Setelah turun ke posisi terendah 7 tahun selama pandemi, harga gas mulai meningkat, karena permintaan bahan bakar melebihi pasokan. Sekarang setelah pemasok mengejar, biaya diperkirakan akan turun kembali.

Mungkin masih ada beberapa masalah, seperti varian omicron, yang juga bisa mengurangi konsumsi bahan bakar jika perjalanan kembali melambat. Harga gas diperkirakan turun secara signifikan pada tahun 2022, EIA memperkirakan rata-rata $2,88 per galon untuk tahun ini

Setelah pandemi COVID-19 menyebabkan harga gas melonjak ke tingkat tertinggi dalam 7 tahun , Administrasi Informasi Energi Amerika Serikat akhirnya memperkirakan bantuan di pompa, dengan penurunan signifikan diperkirakan akan dimulai bulan ini.

Secara nasional, harga gas rata-rata $3,39 per galon pada November, naik 10 sen dari Oktober dan kenaikan $1,29 dari November 2020, ketika harga turun karena kurangnya permintaan pandemi, menurut EIA.

Tetapi ada kemungkinan cahaya di ujung terowongan, karena agensi memperkirakan bahwa harga bensin rata-rata akan $3,13 per galon pada bulan Desember sebelum jatuh ke $3,01 pada bulan Januari. Selanjutnya, harga rata-rata yang diharapkan untuk tahun 2022 adalah $2,88.

EIA, anggota Departemen Energi, mengharapkan produksi minyak global meningkat lebih cepat dari permintaan tahun depan. Saat ini, rendahnya pasokan dan tingginya permintaan meningkatkan biaya di SPBU, karena perusahaan bangkit kembali dari pandemi. Namun, ada ketidakpastian yang harus diwaspadai. Diantaranya adalah varian baru omicron COVID yang dapat berdampak pada konsumsi energi.

“Selain ketidakpastian tentang kondisi makroekonomi, cuaca musim dingin bersama dengan efek perilaku konsumen yang berkembang pada permintaan energi karena pandemi menghadirkan berbagai hasil potensial untuk konsumsi energi. Ketidakpastian pasokan dalam hasil perkiraan dari keputusan produksi OPEC+ dan dengan tingkat di mana produsen minyak dan gas alam AS meningkatkan pengeboran,” tulis EIA.

Baca Juga : Direct Energy Meluncurkan Serangan baru Terhadap Tarif Energi Terbarukan 100% Dominion di Virginia

Pada bulan November, Presiden Joe Biden melepaskan 50 juta barel minyak dari Cadangan Minyak Strategis untuk mengurangi harga bersama negara-negara konsumen energi utama lainnya termasuk China, India, Jepang, Republik Korea dan Inggris – langkah pertama dari jenisnya.

Dalam beberapa bulan mendatang, EIA merevisi perkiraan konsumsi bahan bakar cair mereka untuk akhir tahun 2021 dan awal 2022 sebagian karena varian omicron. “Efek potensial dari penyebaran varian ini tidak pasti, yang memperkenalkan risiko penurunan pada perkiraan konsumsi minyak global, terutama untuk bahan bakar jet,” tulis EIA.

Presiden Joe Biden Akan Mendatangani RUU Infrastruktur
Berita

Presiden Joe Biden Akan Mendatangani RUU Infrastruktur

Presiden Joe Biden Akan Mendatangani RUU Infrastruktur – Presiden Joe Biden pada hari Senin akan menandatangani paket infrastruktur bipartisan $ 1 triliun bersejarah yang menurut anggota parlemen akan membawa setidaknya $ 9 miliar ke Massachusetts selama lima tahun ke depan memberikan proyek transportasi, broadband dan air bersih dorongan yang signifikan sebelum presiden dan Demokrat di Kongres pers dengan negosiasi lebih dari $1 triliun tagihan belanja sosial.

Presiden Joe Biden Akan Mendatangani RUU Infrastruktur

yourpublicmedia – Presiden Senat Negara Bagian Karen Spilka, dan Perwakilan AS Lori Trahan dan Jake Auchincloss, termasuk di antara anggota parlemen lokal, negara bagian dan federal yang bergabung dengan Biden di Gedung Putih Senin sore, di mana upacara penandatanganan ditetapkan pukul 3 sore di South Lawn.

Baca Juga : 40 Penyu Yang Terancam Punah Terluka Saat Air di Lepas Pantai Massachusetts Mendingin

Kesepakatan bipartisan memberi presiden kemenangan legislatif penting seperti halnya peringkat kinerjanya – dan peluang Demokrat untuk mempertahankan kendali Kongres – telah terpukul dalam beberapa bulan terakhir, didorong oleh penurunan dukungan di antara pemilih Demokrat , kenaikan harga, dan pandemi COVID-19 yang berkepanjangan. kekhawatiran.

Gedung Putih pekan lalu mengatakan paket $ 1 triliun lebih akan memberikan “jutaan gaji yang baik, pekerjaan serikat pekerja untuk orang yang bekerja, perbaikan di pelabuhan dan sistem transportasi yang memperkuat rantai pasokan, internet berkecepatan tinggi untuk setiap orang Amerika, air bersih untuk semua anak dan keluarga, investasi terbesar di jalan dan jembatan kita dalam beberapa generasi, investasi paling signifikan dalam angkutan massal yang pernah ada, dan investasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam infrastruktur energi bersih.”

Ketika dikombinasikan dengan dana hibah potensial, tagihan infrastruktur dapat menyuntikkan lebih dari $ 12 miliar ke Massachusetts selama lima tahun ke depan, menurut Gedung Putih dan anggota parlemen.

Massachusetts saat ini memiliki setidaknya 472 jembatan dan hampir 1.200 mil jalan raya dalam kondisi buruk, dengan waktu perjalanan meningkat hampir 11% selama dekade terakhir dan pengemudi menghabiskan lebih dari $600 per tahun karena mengemudi di jalan yang rusak, Gedung Putih baru-baru ini mencatat.

Berdasarkan pendanaan dalam Investasi Infrastruktur dan Undang-Undang Pekerjaan , persemakmuran harus menerima sekitar $4,2 miliar bantuan jalan raya federal dan $1,1 miliar untuk penggantian dan perbaikan jembatan selama lima tahun ke depan.

Sekitar $2,5 miliar harus digunakan untuk MBTA dan $1,1 miliar untuk memperkuat infrastruktur air Massachusetts selama lima tahun ke depan, menurut Gedung Putih. Selain itu, Massachusetts harus melihat $ 244 juta untuk infrastruktur bandara; $100 juta untuk meningkatkan akses broadband; $63 juta untuk infrastruktur kendaraan listrik; hampir $16 juta untuk meningkatkan keamanan siber; dan $5,8 juta untuk melindungi dari kebakaran hutan selama lima tahun ke depan.

Negara bagian juga sekarang dapat bersaing untuk mendapatkan dana dari kumpulan $12,5 miliar dalam program hibah baru melalui Bridge Investment Act yang telah dimasukkan ke dalam kesepakatan infrastruktur. Senator Ed Markey dari Massachusetts, co-sponsor asli dari Bridge Investment Act, mengatakan baru-baru ini bahwa program lima tahun dapat membantu kelompok negara bagian, lokal, federal dan suku dalam memperbaiki atau mengganti jembatan, termasuk jembatan Cape Cod Canal.

RUU itu juga memasukkan sejumlah inisiatif angkutan umum, ketahanan iklim dan keselamatan yang didorong oleh Markey, termasuk peningkatan keselamatan perlintasan kereta api, aturan penarikan yang lebih ketat, peningkatan transparansi dan persyaratan pelaporan pembuat mobil tentang potensi cacat dan kematian, dan $1,25 miliar untuk membangun kendaraan listrik dan alternatif. stasiun pengisian bahan bakar di masyarakat yang kurang beruntung, pedesaan, berpenghasilan rendah dan sedang di seluruh negeri.

Paket tersebut juga mencakup bahasa dari BRAIN TRAIN Act senator — diperkenalkan kembali oleh Markey dan Rep. Jim McGovern AS pada bulan Mei — untuk memajukan proyek kereta penumpang antar kota guna menciptakan, meningkatkan, atau memulihkan layanan di komunitas yang kurang terlayani, khususnya di Massachusetts Barat. Program hibah kompetitif senilai $ 12 miliar selama lima tahun ke depan dapat meningkatkan “pipa pengembangan baru” untuk proyek-proyek seperti East-West Rail di Massachusetts, kata Markey.

“Meskipun paket infrastruktur bipartisan bukanlah semua yang kita butuhkan untuk mencapai Kongres ini, undang-undang yang sekarang ada di meja Presiden Biden memenuhi komponen penting dari agenda domestik kita,” kata Markey baru-baru ini. “RUU ini mencakup pendanaan dan kebijakan utama untuk mulai mengubah infrastruktur fisik kami untuk abad ke-21, sambil mempromosikan kesetaraan yang lebih besar dan mulai menyelesaikan tantangan keamanan yang telah lama tidak teratasi.”

Trahan baru-baru ini mengatakan undang-undang tersebut membahas sejumlah prioritas utamanya, termasuk $ 1 miliar-plus untuk merombak gabungan limbah yang meluap, ketentuan yang menangani kontaminasi PFAS yang berbahaya, infrastruktur tahan iklim yang signifikan, dan akses broadband untuk hampir 140.000 penduduk yang tidak memilikinya. mencegah “keluarga dari harus duduk di perpustakaan atau tempat parkir makanan cepat saji untuk online lagi.”

Baca Juga : UEA, Turki Akan Menandatangani Kesepakatan Kerja Sama Keuangan

“Apakah itu meningkatkan sistem pembuangan limbah di Lowell dan Lawrence, memperbaiki jembatan di Haverhill dan Fitchburg, meningkatkan jalan di Gardner dan Acton, membuat persimpangan lebih aman di Marlborough dan Methuen, atau lebih banyak lagi, undang-undang ini akan memberikan investasi yang diperlukan untuk membangun kembali infrastruktur kami yang hancur, meningkatkan kehidupan sehari-hari setiap penduduk Distrik ke-3, dan menciptakan jutaan pekerjaan yang menopang keluarga secara nasional,” kata Trahan awal bulan ini, setelah DPR memilih untuk mengirim RUU ke meja Biden.

Gedung Putih mencatat bahwa selama dekade terakhir, Massachusetts telah mengalami 14 peristiwa cuaca ekstrem, menyebabkan kerusakan lebih dari $5 miliar. Kotamadya dan penduduk Massachusetts berdiri untuk menghemat energi dan biaya perbaikan setelah mendapat manfaat dari investasi nasional senilai $3,5 miliar dari RUU infrastruktur dalam mengatasi cuaca di rumah dan bangunan untuk menumpulkan dampak perubahan iklim.

40 Penyu Yang Terancam Punah Terluka Saat Air di Lepas Pantai Massachusetts Mendingin
Berita

40 Penyu Yang Terancam Punah Terluka Saat Air di Lepas Pantai Massachusetts Mendingin

40 Penyu Yang Terancam Punah Terluka Saat Air di Lepas Pantai Massachusetts Mendingin – Empat puluh penyu yang terancam punah terluka ketika perairan Massachusetts mendingin begitu cepat sehingga mereka tidak bisa lagi berenang, dibawa kembali ke kesehatan di Akuarium Mississippi, diterbangkan ke sana oleh Turtle Fly Two, sebuah kelompok pilot sukarelawan.

40 Penyu Yang Terancam Punah Terluka Saat Air di Lepas Pantai Massachusetts Mendingin

yourpublicmedia – Semuanya adalah penyu Kemp’s Ridley, penyu terkecil di dunia dan yang paling terancam punah dari enam spesies yang ditemukan di perairan AS, kata akuarium itu.

Baca Juga : Rencana Efisiensi Baru Massachusetts Menempatkan Prioritas Pada Komunitas Yang Kurang Terlayani 

Semua 40 dari Kemp’s Ridley sangat kecil, “sekecil 2,2 lb (1kg),” kata Alexa Delaunay, wakil presiden layanan hewan akuarium. Sebagian besar menunjukkan tanda-tanda pneumonia dan akan diobati dengan antibiotik, katanya.

Penyu bisa menjadi lesu jika terpana oleh air dingin sebelum berenang di air hangat. Hanya dingin yang bisa membunuh mereka. Ini juga dapat menyebabkan pneumonia, syok, dan radang dingin. Beberapa ahli percaya bahwa perubahan iklim meningkatkan jumlah kura-kura yang terkena dampak Cape Cod setiap musim dingin.

Tony Lacasse, juru bicara Akuarium New England, mengatakan bahwa Teluk Granthshala Cape Cod dapat bertindak sebagai “ember mematikan” bagi penyu. Anak sungai itu berbentuk seperti lekukan siku, sehingga penyu perlu berburu di iklim yang lebih hangat untuk melarikan diri ke utara dan timur, ketika penyu secara naluriah ingin berenang ke selatan.

“Naluri mereka memberitahu mereka untuk kembali ke perairan dangkal yang hangat di teluk dan menunggu,” kata LaCasse kepada Granthshala pada tahun 2018, ketika 790 penyu terdampar di pantai setempat.

“Masalahnya adalah bahwa ini adalah akhir musim dan tidak ada jalan keluar”. Jumlah kura-kura yang terperangkap di Cape Cod Bay telah meningkat “hampir dalam urutan besarnya” dalam beberapa dekade terakhir, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam satu lagi Ditemukan pada tahun 2019.

Para ilmuwan percaya peningkatan itu sebagian didorong oleh perubahan iklim, yang telah menghangatkan perairan di Teluk Maine, membuat daerah itu lebih menarik bagi penyu. Hal ini mendorong kura-kura untuk tinggal lebih lama sebelum cuaca dingin melanda New England.

Seorang juru bicara Akuarium Mississippi mengatakan kelompok kura-kura mati kedinginan saat ini diterbangkan ke Gulfport pada hari Jumat setelah Akuarium New England meninggalkan ruangan dan meminta bantuan.

Akuarium itu sudah merawat dua kura-kura yang diselamatkan tahun lalu di Massachusetts, satu dengan infeksi paru-paru parah dan satu lagi dengan infeksi bahu yang membatasi pergerakan. Para pejabat mengatakan pada bulan November bahwa Akuarium Boston meminta Akuarium Gulfport untuk mengambil dua testis manja untuk memberi ruang bagi yang terluka tahun ini.

Tahun lalu 75 penyu yang terdampar di Massachusetts dirawat di Gulfport dan New Orleans. Tiga puluh dikirim ke Pusat Kelangsungan Hidup Spesies Audubon di New Orleans, 25 ke Akuarium Mississippi dan 20 ke Institut Studi Mamalia Laut di Gulfport.

Pusat Audubon tidak merawat penyu musim dingin ini tetapi siap untuk melakukannya jika diperlukan, kata juru bicara Anne Kinler Mathern. Menurut akuarium, semua kura-kura Kemp adalah kura-kura Kemp, terkecil di dunia, dan paling terancam punah dari enam spesies yang ditemukan di perairan Amerika Serikat.

“Semua 40 kura-kura Kemp cukup kecil,” kata Alexa Delaune, wakil presiden layanan veteriner di akuarium. Dia mengatakan sebagian besar menunjukkan tanda-tanda pneumonia dan akan diobati dengan antibiotik.

Penyu bisa menjadi lesu jika pingsan di air dingin sebelum berenang di air hangat. Anda bisa membunuh mereka hanya dalam cuaca dingin. Ini juga dapat menyebabkan pneumonia, syok, dan radang dingin. Beberapa ahli percaya bahwa perubahan iklim meningkatkan jumlah penyu yang menderita di Cape Cod setiap musim dingin.

Tony Lakas, juru bicara New England Aquarium, mengatakan Guardian Cape Cod Bay dapat bertindak sebagai “ember mematikan” bagi penyu. Teluk ini memiliki bentuk siku yang berkelok-kelok, jadi jika kura-kura secara naluriah ingin berenang ke selatan di bulan-bulan hangat, ia harus berenang ke utara dan timur untuk melarikan diri.

“Naluri mereka memberitahu mereka untuk kembali ke perairan dangkal yang hangat di teluk dan menunggunya,” kata La Casse. Induk Pada tahun 2018, 790 penyu terjebak di pantai setempat. “Masalahnya adalah akhir musim dan tidak ada jalan keluar.”

Jumlah kura-kura yang terjebak di Cape Cod Bay telah meningkat “hampir seperti urutan besarnya” dalam beberapa dekade terakhir. PLOS One Ditemukan pada 2019.

Para ilmuwan percaya bahwa peningkatan ini sebagian disebabkan oleh perubahan iklim, yang menghangatkan perairan Maine dan membuatnya lebih menarik bagi penyu. Hal ini memungkinkan kura-kura untuk tinggal lebih lama sebelum cuaca dingin di New England.

Sekelompok kura-kura yang terkena hawa dingin saat ini terbang ke Gulfport pada hari Jumat setelah Akuarium New England kehabisan kamar dan meminta bantuan, menurut juru bicara Akuarium Mississippi.

Akuarium telah merawat dua kura-kura yang diselamatkan di Massachusetts tahun lalu, satu dengan infeksi paru-paru yang parah dan yang lainnya dengan infeksi bahu yang membatasi pergerakan. Akuarium Boston meminta Akuarium Gulfport untuk mengambil dua kura-kura malang untuk memberi ruang bagi yang terluka tahun ini, kata para pejabat pada bulan November.

Tahun lalu, 75 penyu yang terdampar di Massachusetts dirawat di Gulfport dan New Orleans. Tiga puluh dikirim ke Pusat Kelangsungan Hidup Spesies Audubon di New Orleans, 25 ke Akuarium Mississippi, dan 20 ke Institut Mamalia Laut di Gulfport.

Audubon Center belum merawat penyu yang dilarang terbang pada musim dingin ini, tetapi siap untuk merawat mereka sesuai kebutuhan, kata juru bicara Annie Kinler Mazan. Empat puluh penyu yang terancam punah terluka saat air di lepas pantai Massachusetts mendingin dengan cepat | Massachusetts

Rencana Efisiensi Baru Massachusetts Menempatkan Prioritas Pada Komunitas Yang Kurang Terlayani
Berita

Rencana Efisiensi Baru Massachusetts Menempatkan Prioritas Pada Komunitas Yang Kurang Terlayani

Rencana Efisiensi Baru Massachusetts Menempatkan Prioritas Pada Komunitas Yang Kurang Terlayani – Rencana efisiensi energi tiga tahun terbaru negara bagian akan mencakup ketentuan baru untuk meningkatkan jangkauan dan memperluas kelayakan program untuk rumah tangga berpenghasilan rendah dan penduduk kulit berwarna.

Rencana Efisiensi Baru Massachusetts Menempatkan Prioritas Pada Komunitas Yang Kurang Terlayani

yourpublicmedia – Rencana efisiensi energi tiga tahun baru Massachusetts akan secara substansial meningkatkan upaya untuk menurunkan biaya energi dan meningkatkan kesehatan dan kenyamanan bagi rumah tangga berpenghasilan rendah dan penduduk kulit berwarna.

Baca Juga : Gubernur Connecticut, Massachusetts, dan Rhode Island Mundur Dari TCI 

Rencana senilai $668 juta menunggu persetujuan dari Departemen Utilitas Publik negara bagian menjabarkan strategi program efisiensi energi yang didanai pembayar tarif negara bagian yang ingin diterapkan dari 2022 hingga 2024. Mereka mencakup ketentuan untuk meningkatkan jangkauan dan memperluas kelayakan di komunitas yang kurang terlayani dan membayar utilitas untuk menyediakan lebih banyak layanan di lingkungan ini.

“Mereka berkata, ‘Mari kita cari tahu bagaimana memastikan bahwa setiap orang yang membayar ke dalam program ini dapat mengakses dan mendapat manfaat dari program ini,’” kata Eugenia Gibbons, direktur kebijakan iklim Massachusetts untuk Perawatan Kesehatan Tanpa Bahaya. “Rencana itu adalah langkah maju yang baik.”

Selama lebih dari satu dekade, program efisiensi energi Massachusetts telah dipuji sebagai salah satu yang paling progresif dan efektif di negara ini. Inti dari upaya negara bagian adalah Mass Save, kolaborasi utilitas listrik dan gas yang menyediakan audit energi tanpa biaya, potongan harga untuk peralatan yang efisien, diskon cuaca, dan layanan efisiensi energi lainnya, yang didanai dengan sedikit biaya untuk tagihan utilitas konsumen.

Pemrograman Mass Save dipandu oleh rencana efisiensi energi tiga tahun, sebuah sistem yang diterapkan oleh Undang-Undang Solusi Pemanasan Global negara bagian tahun 2008.

Namun, para advokat telah lama mengatakan bahwa program ini gagal dalam hal melayani anggota komunitas keadilan lingkungan. Sementara beberapa orang telah mengabaikan kekhawatiran ini hanya sebagai anekdot, sebuah studi tahun 2020 oleh utilitas menunjukkan bahwa, memang, penduduk di komunitas dengan lebih banyak orang kulit berwarna, lebih sedikit penutur bahasa Inggris, lebih banyak penyewa, dan pendapatan rumah tangga yang lebih rendah menerima layanan dari Mass Save dengan harga yang jauh lebih rendah. dibandingkan mereka yang berada di daerah yang lebih makmur dan lebih putih.

“Ini menegaskan apa yang dikatakan oleh para advokat dan orang-orang dari lingkungan ini,” kata Mary Wambui-Ekop, anggota kelompok kerja ekuitas Dewan Penasihat Efisiensi Energi, yang memandu pembuatan rencana tiga tahun. Rencana baru lebih responsif terhadap masalah ini daripada yang sebelumnya, kata para advokat.

Rencana tersebut menguraikan investasi $6 juta dalam memperluas pekerjaannya dengan kelompok masyarakat dan kotamadya untuk meningkatkan partisipasi di daerah-daerah yang secara historis kurang terlayani. Kelompok masyarakat yang sudah bekerja di lingkungan ini akan dapat menawarkan perspektif Mass Save yang berharga tentang hambatan bahasa, perbedaan budaya, dan masalah ekonomi, yang memungkinkan utilitas untuk menyesuaikan strategi mereka ke masing-masing area.

“Organisasi berbasis komunitas dapat mengidentifikasi pendekatan berbasis tempat untuk melibatkan penduduk dalam program ini,” kata Ruth Georges, supervisor ekuitas, kemitraan strategis, dan pengembangan tenaga kerja untuk Eversource, salah satu utilitas yang mengelola Mass Save.

Rencana tersebut juga mengubah struktur insentif kinerja yang dibayarkan kepada utilitas, sehingga lebih menguntungkan secara finansial untuk bekerja dengan masyarakat yang kurang terlayani daripada rencana sebelumnya. Selama pembuatan rencana tiga tahun terakhir, yang mencakup 2019 hingga 2021, negara bagian menolak insentif kinerja yang diusulkan yang akan membayar utilitas $20 untuk setiap penyewa yang mereka berikan dengan layanan efisiensi.

Pemikirannya adalah bahwa mekanisme ini akan membantu meningkatkan jangkauan ke rumah tangga berpenghasilan rendah, komunitas kulit berwarna, dan keluarga dengan kemampuan bahasa Inggris yang terbatas, karena kelompok ini cenderung menyewa dengan harga lebih tinggi. Negara, bagaimanapun, beralasan bahwa utilitas sudah menerima insentif untuk setiap rumah tangga yang dilayani, jadi uang ekstra ini berarti membayar dua kali untuk layanan yang sama.

Untuk menghindari keberatan kali ini, rencana tersebut mengusulkan insentif kinerja terpisah untuk mencapai manfaat bagi pelanggan berpenghasilan menengah dan untuk penduduk 38 komunitas di seluruh negara bagian yang ditetapkan sebagai wilayah keadilan lingkungan. Hampir $24 juta dianggarkan untuk utilitas listrik dan $15 juta untuk utilitas gas. Jumlah ini mewakili tarif yang 20% ​​lebih tinggi dari standar untuk layanan listrik dan 55% lebih tinggi untuk gas.

“Jadi komunitas-komunitas tertentu pada dasarnya akan mendapat perhatian ekstra,” kata Amy Boyd, direktur kebijakan Acadia Center dan anggota dewan penasihat.

Rencana tersebut juga mengalokasikan $136 juta untuk menyediakan layanan bagi penduduk berpenghasilan menengah. Program yang ada menawarkan manfaat tertentu, seperti isolasi tanpa biaya dan peningkatan sistem pemanas, untuk rumah tangga yang didefinisikan sebagai berpenghasilan rendah. Namun, beberapa keluarga mendapatkan terlalu banyak untuk memenuhi syarat untuk penawaran ini, tetapi masih akan berjuang untuk membayar biaya di muka untuk pompa panas atau insulasi baru.

Rencana tersebut mendefinisikan kelompok ini sebagai rumah tangga yang berpenghasilan lebih dari 60% tetapi kurang dari 80% pendapatan rata-rata rumah tangga di wilayah tersebut; untuk tahun 2021, itu berarti kisaran $78.751 hingga $101.041 untuk rumah tangga empat orang. Tujuannya adalah untuk menggandakan jumlah pekerjaan cuaca yang dilakukan untuk rumah tangga berpenghasilan sedang setiap tahun hingga 2024, dengan peningkatan bersih 700%.

Pengembangan tenaga kerja adalah tujuan utama lain dari rencana tersebut. Bahkan tanpa peluncuran rencana baru yang ambisius ini, Massachusetts sudah kekurangan pekerja efisiensi energi. Kesenjangan ini, bagaimanapun, menciptakan peluang bagi penduduk daerah keadilan lingkungan untuk mengejar pelatihan di lapangan, mengembangkan karir yang solid sambil membantu memajukan tujuan efisiensi energi negara di dalam dan di luar lingkungan mereka. Pada saat yang sama, ketika penduduk komunitas yang kurang terlayani melihat tetangga mereka akan bekerja dalam efisiensi energi, itu membangun kesadaran dan kepercayaan.

Rencana tersebut akan menerapkan apa yang disebut program Jalur Energi Bersih, yang akan melatih kandidat untuk berkarir dalam efisiensi energi, memberi mereka magang berbayar selama sembilan bulan, dan membantu mereka menemukan pekerjaan penuh waktu ketika mereka selesai.

Para pendukung sangat mendukung rencana yang diusulkan, dengan alasan dampaknya terhadap tujuan iklim serta keadilan lingkungan. Meski demikian, pihaknya tetap akan mencermati bagaimana penerapannya. “Pokja pemerataan tidak akan gagal dan mati setelah kerja ini,” kata Wambui-Ekop. “Kami akan terus berada di sana, meminta pertanggungjawaban administrator program.”

Gubernur Connecticut, Massachusetts, dan Rhode Island Mundur Dari TCI
Berita

Gubernur Connecticut, Massachusetts, dan Rhode Island Mundur Dari TCI

Gubernur Connecticut, Massachusetts, dan Rhode Island Mundur Dari TCI – Gubernur Connecticut, Massachusetts dan Rhode Island menarik dukungan mereka dari Inisiatif Iklim Transportasi (TCI) minggu lalu, secara efektif menghentikan rencana tersebut pada tahun 2021.

Gubernur Connecticut, Massachusetts, dan Rhode Island Mundur Dari TCI

yourpublicmedia – Kemungkinan tetap bahwa perjanjian regional ditinjau kembali di masa depan, tetapi tanpa setidaknya tiga yurisdiksi yang berpartisipasi , TCI tidak akan berlaku pada tahun kalender saat ini. Washington, DC tetap menjadi satu-satunya peserta aktif dalam perjanjian regional sebelumnya.

Baca Juga : Kasus COVID baru di Massachusetts Melonjak 60%

TCI dimulai pada tahun 2010 dengan Deklarasi Niat yang ditandatangani oleh 11 negara bagian ditambah Washington, DC Tujuannya adalah untuk menciptakan kesepakatan regional negara bagian yang memiliki tujuan yang sama untuk mengurangi emisi karbon dari sektor transportasi. TCI akan mencapai hal ini dengan menggunakan sistem cap and trade untuk membebankan biaya kepada distributor bahan bakar untuk setiap pon karbon yang dibakar oleh bahan bakar yang mereka jual. Batas emisi akan menurun dari waktu ke waktu, mengurangi jumlah karbon yang dipancarkan dalam sektor transportasi oleh masing-masing negara bagian yang berpartisipasi.

Tetapi hanya Massachusetts, Connecticut, Rhode Island, dan Washington, DC yang menandatangani Nota Kesepahaman Program Inisiatif Transportasi dan Iklim (TCI-P) pada Desember 2020. Dalam memo yang menyertainya, gubernur dari tiga negara bagian New England dan walikota District of Columbia berjanji untuk membentuk program multi-yurisdiksi untuk mengurangi emisi karbon dan berkomitmen $300 juta per tahun untuk inisiatif transportasi bersih. Delapan negara bagian lainnya menandatangani pernyataan dukungan.

Periode kepatuhan pertama akan dimulai pada 1 Januari 2023 dan mengharuskan masing-masing penandatangan untuk mengurangi tingkat emisi karbon mereka setidaknya 30% pada tahun 2032, atau ketika tiga yurisdiksi telah menyelesaikan proses hukum yang diperlukan untuk mengimplementasikan program TCI-P .

Gubernur Connecticut Ned Lamont mengumumkan pada 16 November bahwa dia tidak akan lagi mendukung TCI. Kritikus di negara bagian itu sebelumnya berpendapat hal itu akan menyebabkan kenaikan harga gas. Lamont mengutip harga gas sebagai alasannya untuk menjauh dari inisiatif tersebut, dengan mengatakan bahwa dia telah mendukungnya di masa lalu ketika harga gas secara historis rendah.

“Ini mungkin bukan tahun untuk melakukannya tahun ini dengan harga gas di mana mereka berada,” kata Gubernur Lamont.

Connecticut membutuhkan compact multi-negara bagian untuk disetujui oleh legislatif dan TCI awalnya dijadwalkan untuk dimasukkan dalam anggaran negara dua tahunan, yang dipilih oleh legislatif pada bulan Juni. Tetapi negosiasi dengan anggota parlemen pada akhirnya tidak berhasil, dan Lamont tidak dapat mengerjakan inisiatif tersebut ke dalam anggaran akhir. Pada saat itu, Lamont mengindikasikan dia berharap untuk mengunjungi kembali TCI pada tahun 2022.

Dua hari setelah Connecticut menarik diri dari TCI, Gubernur Massachusetts Charlie Baker mengumumkan negara bagiannya juga akan mundur.

Pada 18 November, Baker, yang tidak perlu mendapatkan persetujuan legislatif untuk memasuki TCI, menyebut inisiatif itu “bukan lagi solusi terbaik” untuk negaranya. Dia mengatakan posisi pemerintahannya selalu bahwa Massachusetts hanya akan bergerak maju dengan TCI jika banyak negara bagian berkomitmen. Begitu Connecticut mundur, itu juga yang terjadi di Bay State.

Terry MacCormack, sekretaris pers Baker, lebih lanjut mencatat bahwa surplus pendapatan pajak di seluruh negara bagian dan uang yang akan diterima negara dari RUU infrastruktur yang baru-baru ini disahkan oleh Kongres dan ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden Biden meninggalkan Massachusetts dalam posisi untuk mengambil langkah lain untuk berinvestasi di negara lain. program pengurangan emisi.

Penentang TCI di Massachusetts meminta petisi warga pada bulan Agustus yang, jika berhasil, akan muncul pada pemungutan suara November 2022. Pertanyaan yang diajukan akan mengubah undang-undang Massachusetts untuk mencegah pasokan bahan bakar dikurangi atau dibatasi oleh pajak atau biaya. Jika disahkan, Massachusetts tidak mungkin bergabung dengan TCI di masa depan.

Rhode Island adalah negara bagian terakhir yang menarik diri dari TCI. Hanya sehari setelah Gubernur Daniel McKee menegaskan kembali komitmen negara bagian terhadap inisiatif tersebut, McKee membalikkan posisinya dan mengumumkan pada 20 November bahwa Rhode Island juga menarik diri dari inisiatif tersebut.

Terrence Gray, direktur pelaksana Departemen Pengelolaan Lingkungan negara bagian, merilis pernyataan atas nama gubernur dan mengutip ketentuan dalam TCI-P yang mengharuskan partisipasi tiga yurisdiksi untuk bergerak maju sebagai alasan penarikan Rhode Island.

Selama sesi legislatif 2021, Majelis Umum Rhode Island mempertimbangkan RUU yang akan memberlakukan TCI. Sementara RUU itu disahkan Senat, Dewan Perwakilan Rakyat negara bagian ditunda selama satu tahun sebelum mengambil suara pada undang-undang tersebut.

Kasus COVID baru di Massachusetts Melonjak 60%
Berita

Kasus COVID baru di Massachusetts Melonjak 60%

Kasus COVID baru di Massachusetts Melonjak 60% – Kasus baru COVID-19 di Massachusetts naik sekitar 60% selama dua minggu terakhir, dan total kasus baru hari Kamis sebanyak 3.196 menandai rekor tertinggi baru dalam laporan satu hari sejak awal Februari.

Kasus COVID baru di Massachusetts Melonjak 60%

yourpublicmedia – Total hari Kamis adalah 546 kasus lebih banyak dari 2.650 yang dilaporkan pada hari Rabu. Hari terakhir negara bagian melihat laporan satu hari dengan setidaknya 3.196 kasus adalah 6 Februari. Departemen Kesehatan Masyarakat negara bagian juga melaporkan delapan kematian baru pada Kamis.

Baca Juga : Infeksi COVID-19 Tampaknya Merayap Lagi di Massachusetts

Minggu yang dimulai 24 Oktober, negara bagian melaporkan total 7.929 kasus, dibandingkan dengan 12.606 minggu 7 November. Menurut The New York Times , Massachusetts, Connecticut, Rhode Island, Vermont, dan New Hampshire semuanya berada di 10 besar. di antara negara bagian dengan peningkatan persentase tertinggi dalam kasus baru selama dua minggu terakhir, dengan lonjakan antara 60% dan 80%.

Pejabat Kamis melaporkan 48.672 vaksinasi baru, termasuk 27.845 suntikan booster, menurut laporan vaksinasi harian DPH. Lebih dari 4,82 juta penduduk Massachusetts telah divaksinasi penuh pada Kamis, dan 860.474 telah menyingsingkan lengan baju mereka untuk booster. Selama seminggu terakhir, negara bagian tersebut rata-rata memiliki lebih dari 18.000 suntikan booster yang diberikan per hari.

Setidaknya 826.996 penduduk Massachusetts kini telah tertular virus selama hampir dua tahun pandemi, dan 18.834 telah meninggal.

Total kasus terbaru didasarkan pada 113.617 tes molekuler baru; 32,6 juta telah dilakukan sejak awal pandemi. Tingkat rata-rata tujuh hari dari tes positif telah meningkat secara konsisten selama beberapa minggu terakhir. Tingkat sekarang berdiri di 3,04%, naik dari 2,84% hari Rabu. Pada hari Senin, tingkatnya adalah 2,32%. Pejabat kota Boston mengatakan tingkat kepositifan komunitasnya adalah 3% pada hari Rabu.

Rawat inap juga naik lagi Kamis setelah beberapa minggu berturut-turut rata-rata mendekati 500 pasien. Saat ini ada 657 pasien yang dirawat karena COVID-19 di rumah sakit Massachusetts; total termasuk mereka yang dirawat karena alasan selain COVID-19, tetapi telah dites positif. Enam puluh tujuh pasien diintubasi dan 132 berada di unit perawatan intensif, kata DPH. Mayoritas dari mereka yang dirawat di rumah sakit atau sekarat karena virus masih belum divaksinasi.

Pejabat pada hari Selasa melaporkan peningkatan kasus terobosan orang yang divaksinasi penuh, dengan 5.313 kasus terobosan baru selama seminggu yang berakhir 13 November. Ada 64.120 total kasus terobosan di Massachusetts angka yang masih hanya mewakili sekitar 1,3% dari penduduk yang divaksinasi penuh. Kasus terobosan minggu lalu berjumlah 49% dari kasus baru COVID-19 yang dilaporkan; angka itu turun dari 52% selama seminggu sebelumnya.

Kurang dari 0,05% dari individu yang divaksinasi penuh di negara bagian 2.080 orang telah dirawat di rumah sakit, dan hanya 0,01% dari orang yang divaksinasi lengkap telah meninggal, menurut DPH. Kasus COVID Massachusetts melihat laporan satu hari tertinggi sejak puncak pandemi

Kasus COVID-19 yang baru dikonfirmasi , rawat inap, dan tingkat tes positif terus meningkat di Massachusetts, dengan pejabat kesehatan masyarakat pada hari Rabu melaporkan 2.650 kasus baru dan 20 kematian baru terkait dengan virus tersebut. Total hari Rabu adalah laporan tes positif satu hari tertinggi sejak Februari ketika pandemi masih pada puncak kasus baru.

Kelompok yang paling banyak tertular virus selama dua minggu terakhir adalah usia 20 hingga 29 tahun, terhitung 3.529 kasus baru, diikuti oleh usia 30 hingga 39 tahun dengan 3.415 kasus baru, menurut Departemen Luar Negeri. Kesehatan masyarakat. Usia 5-9 terus tertular virus pada tingkat tertinggi sekitar 529 kasus per 100.000 orang dalam kelompok usia tersebut.

Negara bagian terus melaporkan puluhan ribu dosis vaksinasi yang diberikan setiap hari, dan selama seminggu terakhir rata-rata sekitar 18.000 suntikan booster diberikan per hari. Setidaknya 823.800 penduduk Massachusetts kini telah tertular virus selama hampir dua tahun pandemi, dan 18.826 telah meninggal. Pejabat pada hari Selasa melaporkan 1.848 kasus baru dan 24 kematian , bersama dengan peningkatan kasus terobosan dari orang yang divaksinasi penuh.

Total kasus terbaru didasarkan pada 97.274 tes molekuler baru; 32,5 juta telah dilakukan sejak awal pandemi. Tingkat rata-rata tujuh hari dari tes positif yang naik sepanjang minggu lalu sekarang berada di 2,84%, naik dari 2,61% pada hari Selasa dan 2,32% pada hari Senin. Kota Boston pada Rabu pagi mengatakan tingkat kepositifan komunitasnya sekarang berada di 3%.

Setidaknya 46.260 dosis vaksin baru dilaporkan pada hari Rabu, termasuk lebih dari 25.000 booster. Lebih dari 4,8 juta orang di Massachusetts telah divaksinasi penuh dan 832.000 telah menerima suntikan booster, menurut laporan vaksinasi harian negara bagian itu.

Saat ini ada 642 pasien yang dirawat karena COVID-19 di rumah sakit Massachusetts, angka yang juga terus meningkat setelah beberapa minggu berturut-turut dengan mendekati 500 pasien. Totalnya termasuk mereka yang dirawat karena alasan selain COVID-19, tetapi dinyatakan positif. Enam puluh tiga pasien diintubasi dan 124 berada di unit perawatan intensif, kata DPH. Mayoritas dari mereka yang dirawat di rumah sakit atau sekarat karena virus masih belum divaksinasi.

Baca Juga : Kasus Covid Meningkat Lagi di Italia : Pembatasan Baru Harus Berlaku

Pejabat Selasa melaporkan 5.313 kasus terobosan baru selama pekan yang berakhir 13 November, sekitar 700 lebih banyak dari 4.608 kasus baru di antara penduduk yang divaksinasi penuh yang dilaporkan pada minggu sebelumnya. Ada 64.120 total kasus terobosan di Massachusetts angka yang masih hanya mewakili sekitar 1,3% dari penduduk yang divaksinasi penuh. Kasus terobosan minggu lalu berjumlah 49% dari kasus baru COVID-19 yang dilaporkan; angka itu turun dari 52% selama seminggu sebelumnya.

Kurang dari 0,05% dari individu yang divaksinasi penuh di negara bagian 2.080 orang telah dirawat di rumah sakit, dan hanya 0,01% dari orang yang divaksinasi lengkap telah meninggal, menurut DPH .

Infeksi COVID-19 Tampaknya Merayap Lagi di Massachusetts
Berita

Infeksi COVID-19 Tampaknya Merayap Lagi di Massachusetts

Infeksi COVID-19 Tampaknya Merayap Lagi di Massachusetts – Tingkat infeksi COVID-19 di Massachusetts kembali meningkat. Menyusul penurunan selama dua bulan dari peningkatan berbahan bakar varian delta musim panas ini, tingkat tes positif negara bagian tersebut telah meningkat secara bertahap selama dua minggu terakhir dari di bawah 1,7 persen menjadi rata-rata tujuh hari di 2,15 persen.

Infeksi COVID-19 Tampaknya Merayap Lagi di Massachusetts

yourpublicmedia – Menurut data yang dirilis sebelum Hari Veteran pada hari Kamis, negara bagian itu rata-rata 1.174 kasus baru per hari selama minggu sebelumnya. Sebagai perbandingan, Massachusetts rata-rata kurang dari 100 kasus baru sehari selama hampir sebulan sekitar awal musim panas setelah peluncuran vaksin COVID-19.

Baca Juga : Tingkat COVID di Sekolah-sekolah Massachusetts

Rawat inap karena COVID-19, yang umumnya mengikuti tren tingkat infeksi, terus menurun di Massachusetts sejak mencapai lebih dari 700 pada pertengahan September, level tertinggi sejak April, menurut data negara. Hingga Rabu, Massachusetts memiliki 527 pasien yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19.

Sampel dari air limbah area Boston, yang dapat menandakan tingkat COVID-19 di masa depan , juga melanjutkan tren yang berombak tetapi levelnya sejak musim panas, yang menurut beberapa pakar penyakit menular dapat menjadi tanda stabilnya virus.

Namun, awal November adalah ketika tingkat COVID-19 mulai meningkat menjelang lonjakan musim dingin lalu, meskipun pada saat tidak ada yang divaksinasi – tetapi juga ketika aturan di seluruh negara bagian mengharuskan masker di dalam ruangan, membatasi pertemuan, dan mengharuskan bisnis untuk mematuhi pedoman keselamatan. berada di tempat.

Bill Hanage, seorang profesor epidemiologi di Harvard’s TH Chan School of Public Health, mengatakan dalam forum NPR hari Jumat bahwa orang harus “menyadari” “hasil dengan konsekuensi yang relatif tinggi” yang dapat terjadi dari peningkatan infeksi, seperti dampak pada kemampuan sistem kesehatan untuk menangani “penyimpanan perawatan” yang telah berkembang selama pandemi.

“Pergeseran yang relatif kecil dapat memiliki efek yang relatif besar,” kata Hanage. “Kami memiliki kekebalan dalam jumlah besar dari infeksi sebelumnya, kami memiliki sejumlah besar vaksinasi, dan jika Anda belum menyadarinya, kasus-kasus masih tetap, bukannya menghilang,” katanya tentang Massachusetts.

Dengan liburan yang semakin dekat, Dr. Ashish Jha, dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown, mengatakan tren umum harus menjadi alasan yang cukup bagi pejabat federal untuk membuat semua orang dewasa memenuhi syarat untuk penguat COVID-19 (yang sudah tersedia untuk berbagai kelompok ) untuk mengatasi penurunan efektivitas vaksin dari waktu ke waktu.

Massachusetts juga tidak sendirian. Sementara lonjakan delta nasional telah mereda, sekitar setengah dari semua negara bagian – termasuk seluruh New England – telah mengalami peningkatan tingkat COVID-19 selama dua minggu terakhir, menurut The New York Times . New Hampshire telah mengalami lonjakan terbesar dalam infeksi per kapita – dengan peningkatan 91 persen selama dua minggu terakhir. Namun, wilayah ini tetap berada pada posisi yang relatif baik karena tingkat vaksinasinya yang tinggi.

Massachusetts, Connecticut, Rhode Island, dan Vermont – yang termasuk di antara lima negara bagian teratas dengan tingkat vaksinasi tertinggi – tetap di antara 10 negara bagian dengan tingkat rawat inap terendah di negara ini. Keempatnya, serta Maine, memiliki lebih dari 70 persen populasi mereka yang divaksinasi lengkap (New Hampshire berada di urutan ke-11 di negara itu dengan 63 persen).

Pemerintahan Gubernur Charlie Baker memuji fakta bahwa lebih dari 90 persen orang dewasa Massachusetts telah mendapatkan setidaknya dosis untuk negara bagian yang memiliki “salah satu tingkat rawat inap terendah di negara ini.”

“Hingga saat ini, hampir 4,8 juta penduduk di seluruh Persemakmuran telah divaksinasi penuh terhadap COVID-19, dan Administrasi Baker-Polito terus mendorong semua orang untuk divaksinasi karena tetap merupakan cara terbaik untuk melindungi diri sendiri dan orang yang Anda cintai,” juru bicara untuk kantor layanan kesehatan dan manusia negara bagian itu mengatakan kepada Boston.com dalam sebuah pernyataan Jumat, mencatat bahwa vaksin, termasuk booster, tersedia di lebih dari 1.000 lokasi di Massachusetts.

Sejauh ini, lebih dari 730.000 orang di Massachusetts telah mendapatkan suntikan booster dan lebih dari 25.000 anak di negara bagian tersebut telah mendapatkan dosis pertama vaksin pediatrik Pfizer selama minggu pertama kelayakan mereka.

Selama gelombang delta nasional, Hanage mencatat bahwa negara bagian dengan tingkat vaksinasi yang lebih rendah di antara orang dewasa yang lebih tua umumnya memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi dari COVID-19. Itu tidak berarti orang dewasa yang divaksinasi sepenuhnya kebal.

Menurut data negara bagian, lebih dari setengah kasus baru di Massachusetts dalam dua minggu terakhir terjadi di antara penduduk berusia 20 hingga 59 tahun. Dan pada minggu 31 Oktober hingga 6 November, hampir 48 persen dari 9.660 orang positif COVID- 19 tes di Massachusetts termasuk di antara individu yang divaksinasi penuh . Pada 6 November, 58.807 – atau 1,2 persen – dari 4.753.520 penduduk Massachusetts yang divaksinasi penuh telah melaporkan infeksi terobosan.

Baca Juga : Meningkatnya Masyarakat Ekuador Amerika Selatan Yang Terdampak Pandemi 

Namun, risiko kematian untuk individu yang divaksinasi adalah 11 kali lebih rendah dibandingkan dengan individu yang tidak divaksinasi, meskipun pejabat federal mendesak mereka yang lebih tua dari 65 tahun atau dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya untuk mendapatkan suntikan booster.

Sejak awal pandemi, 468 orang yang divaksinasi penuh di Massachusetts — atau 0,01 persen — telah meninggal karena virus; usia rata-rata mereka adalah 81,2 tahun, tua dan 73 persen memiliki kondisi yang mendasarinya, kata para pejabat.

Antara 17 Oktober dan 30 Oktober, lebih dari 90 persen kematian di Massachusetts karena COVID-19 terjadi di antara penduduk berusia di atas 60 tahun (dan 60 persen lebih tua dari 80 tahun). Hanage mengatakan pada hari Jumat bahwa para pejabat “tidak boleh lupa bahwa kami memiliki senjata lain di gudang senjata kami” untuk melindungi orang yang lebih tua, seperti menggelar tes cepat ke panti jompo.

Tingkat COVID di Sekolah-sekolah Massachusetts
Berita

Tingkat COVID di Sekolah-sekolah Massachusetts

Tingkat COVID di Sekolah-sekolah Massachusetts – Meskipun anak-anak usia 5 hingga 11 tahun mulai divaksinasi COVID-19, seorang dokter di Massachusetts Pusat mengatakan penurunan besar dalam jumlah kasus diperkirakan tidak akan terjadi. Itu karena Massachusetts sudah melihat penurunan infeksi baru, menurut Dr Christina Hermos, spesialis penyakit menular pediatrik di UMass Memorial Health yang berbasis di Worcester.

Tingkat COVID di Sekolah-sekolah Massachusetts

yourpublicmedia – “Akan sulit untuk melihat perbedaan dramatis tetapi yang saya tahu adalah beberapa kasus yang kita lihat pada anak-anak kemungkinan akan dicegah dan kita akan melihat lebih sedikit anak-anak yang dikeluarkan dari sekolah karena penyakit dan paparan dan saya pikir itu sangat besar untuk kesehatan mental dan fisik mereka juga,” kata Hermos kepada MassLive.

Baca Juga : Ini Hari Pemilihan di Massachusetts Inilah yang Harus Anda Ketahui

Meskipun jumlah kasus COVID di antara siswa dan staf sekolah telah mencapai ribuan, persentase mereka yang dites positif sangat rendah sejak tahun ajaran dimulai. Dengan sekitar 920.000 siswa terdaftar dan sekitar 140.000 anggota staf bekerja di gedung sekolah umum, tingkat kasus COVID-19 di sekolah dari 14 hingga 20 Oktober adalah 0,20% di antara siswa dan 0,25% di antara staf. Dari 7 hingga 13 Oktober terjadi 0,21% di kalangan siswa dan 0,24% di antara staf. Saat ini 0,20% di kalangan mahasiswa dan 0,24% di kalangan staf.

Strategi mitigasi seperti penggunaan masker berhasil, kata Hermos. Dalam dua minggu terakhir, ada 1.380 kasus COVID pada anak-anak Massachusetts usia 5 hingga 9 tahun, menurut Departemen Kesehatan Masyarakat Massachusetts. Penduduk Massachusetts yang berusia 5 hingga 9 tahun menyumbang 5,30% dari populasi negara bagian dan 14,515% dari tingkat kasus COVID selama dua minggu dari 10 hingga 23 Oktober, data DPH menunjukkan, persentase tertinggi dari semua kelompok usia pada periode itu.

Setelah peningkatan di awal tahun ajaran, kasus COVID di sekolah turun dan kemudian bertahan cukup stabil hingga Oktober:

  • 13 September hingga 15 September: Kasus pelajar: 1.230; Kasus staf 190
  • 16 September hingga 22 September: Kasus pelajar: 2.236; Kasus staf 318
  • 23 September hingga 29 September: Kasus pelajar: 2.054; kasus staf 345
  • 30 September hingga 6 Oktober: Kasus pelajar 1.918; kasus staf 330
  • 7 Oktober hingga 13 Oktober: Kasus siswa 1.901; kasus staf 337
  • 14 Oktober hingga 20 Oktober: Kasus pelajar 1.804; kasus staf 350
  • 21 Oktober hingga 27 Oktober: Kasus pelajar 1.502; kasus staf 243
  • 28 Oktober hingga 3 November: Kasus siswa 1.879; kasus staf 339

Tampaknya penyebaran COVID di sekolah sangat minim, menurut dokter dan data negara. DPH melacak kluster COVID di sekolah K-12, di antara pengaturan lainnya. Cluster didefinisikan sebagai dua atau lebih kasus COVID Massachusetts yang dikonfirmasi dengan paparan umum.

Saat ini, di sekolah K-12 total terdapat 51 klaster, terdiri dari 22 klaster baru dan 29 klaster yang sedang berjalan. Cluster baru adalah cluster di mana kasus pertama diidentifikasi selama periode empat minggu terakhir, 26 September hingga 23 Oktober. Cluster yang sedang berlangsung adalah cluster di mana kasus pertama diidentifikasi sebelum periode empat minggu yang mendefinisikan cluster baru dan belum memenuhi kriteria untuk ditutup. Sebuah cluster dianggap ditutup setelah dua periode inkubasi, atau 28 hari, telah berlalu dari kasus terakhir yang dikonfirmasi.

Hermos mengatakan masker adalah alasan penularan virus di sekolah belum signifikan. Siswa dan staf sekolah diharuskan memakai masker di sekolah hingga setidaknya 15 Januari kecuali sekolah dapat membuktikan tingkat vaksinasi COVID minimal 80%, mendapatkan persetujuan dari DESE dan kemudian dari pejabat setempat. Sejauh ini, 11 sekolah telah menerima persetujuan tersebut dari negara.

“Orang-orang dapat mengkritik keputusan [untuk memperpanjang mandat topeng] karena epidemiologi sangat berbeda dari kota ke kota, jadi saya pikir mereka membuat keputusan yang mengambil risiko-manfaat bagi negara secara keseluruhan, dalam hal ini saya pikir itu ide yang bagus,” kata Hermos. “Masih ada kasus reguler di sekolah, dan mungkin alasan terbesar kami tidak melihat penularan di sekolah adalah karena mandat masker, terutama untuk anak-anak yang terlalu muda untuk divaksinasi.”

Sejauh ini, tingkat vaksinasi COVID untuk kaum muda lebih rendah daripada yang dikatakan Hermos. Dia ingin melihat tingkat 100%, katanya. Di seluruh negara bagian, 74% anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun memiliki setidaknya satu suntikan, seperti halnya 73% remaja berusia 16 hingga 19 tahun, menurut data dari DPH. Angka-angka tersebut bervariasi menurut wilayah, dari terendah 55% anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun dengan setidaknya satu dosis di wilayah Bristol dan Hampden, hingga lebih dari 95% dalam kelompok usia tersebut di wilayah Nantucket dan Dukes.

Namun, persentase vaksinasi Massachusetts lebih tinggi dari tingkat nasional. Di seluruh AS, 57% anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun mendapatkan setidaknya satu dosis, seperti halnya 64% remaja berusia 16 hingga 19 tahun, menurut data dari DPH. Tingkat vaksinasi di seluruh negara bagian diperkirakan akan meningkat bulan ini, karena Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit pada hari Selasa menyetujui vaksin Pfizer untuk anak-anak usia 5 hingga 11 tahun. suntikan untuk anak-anak tersedia di 500 lokasi di seluruh negara bagian, termasuk di kantor dokter dan klinik kesehatan masyarakat.

Di AS, anak-anak berusia 5 hingga 11 tahun merupakan sekitar 39% dari kasus COVID pada individu yang lebih muda dari 18 tahun, kata FDA pekan lalu. Secara keseluruhan, sekitar 8.300 kasus virus corona pada anak berusia 5 hingga 11 tahun mengakibatkan rawat inap, dan pada 17 Oktober, ada 691 kematian akibat COVID di AS pada orang yang berusia di bawah 18 tahun, dengan 146 kematian pada kelompok usia 5 hingga 11 tahun . Biasanya, antara 100 dan 200 anak meninggal setiap tahun karena flu di AS, kata Hermos sebagai perbandingan.

Hermos mengatakan vaksin tersebut telah terbukti “sangat aman dan efektif.” Satu-satunya risiko penting yang dia lihat untuk orang muda adalah kasus ringan radang jantung, atau miokarditis, terutama pada anak laki-laki, katanya. “Saya menghitung beberapa angka. Jika kami memvaksinasi setiap remaja laki-laki di negara bagian itu besok, kami akan melihat mungkin antara 5 dan 20 kasus miokarditis,” kata Hermos. “Setiap kasus itu [sejauh ini] telah pulih dengan sangat baik dengan perawatan suportif sehingga bagi saya adalah vaksin yang sangat aman.”

Miokarditis dapat muncul pada anak-anak dengan nyeri dada, sesak napas, dan mungkin demam. Dalam kasus yang terlihat setelah vaksinasi, kebanyakan kasus hanya memerlukan perawatan medis dasar seperti cairan dan anti-peradangan, dengan beberapa membutuhkan infus, kata Hermos, yang secara pribadi telah merawat dua kasus miokarditis setelah suntikan. Kasus-kasus tersebut tidak memerlukan perawatan intensif dan tidak ada yang meninggal, katanya.

Untuk keluarga yang masih merasa tidak yakin tentang vaksin, Hermos menyarankan orang berbicara dengan dokter mereka, memeriksa pertanyaan yang sering diajukan CDC dan waspada terhadap pesan ketakutan yang tersebar di media sosial.

Baca Juga : Mahasiswa Universitas Elon Menyayangkan Protokol Kesehatan Berbeda Dari Tahun Sebelumnya

“Sadarilah bahwa vaksin ini pada dasarnya sama dengan 16 vaksin lainnya yang didapat sebagian besar anak-anak kita selama masa kanak-kanak,” kata Hermos. “Ini merangsang sistem kekebalan mereka untuk menghasilkan antibodi tunggal yang dapat menyelamatkan nyawa dan tidak akan ada efek samping jangka panjang yang diharapkan dari itu, sama seperti tidak ada efek samping jangka panjang lainnya dari vaksin pediatrik rutin lainnya. dan ini kemungkinan akan menjadi salah satu vaksin pediatrik rutin yang dibutuhkan anak-anak.”

Secara umum, orang tua dan wali harus terus melakukan apa yang diminta oleh administrasi sekolah, kata Hermos, seperti menjaga anak-anak di rumah ketika mereka merasa sakit. “Walaupun kami sebagai orang tua sangat tidak nyaman, itu tetap hal yang benar untuk dilakukan untuk setiap komunitas kami,” katanya.

Ini Hari Pemilihan di Massachusetts Inilah yang Harus Anda Ketahui
Program

Ini Hari Pemilihan di Massachusetts Inilah yang Harus Anda Ketahui

Ini Hari Pemilihan di Massachusetts Inilah yang Harus Anda Ketahui – Pemilih di seluruh Massachusetts sedang menuju ke tempat pemungutan suara pada Hari Pemilihan ini untuk memberikan suara mereka di lusinan pemilihan kota. Sekitar 60 kota besar dan kecil mengadakan pemilihan untuk memilih beberapa pemimpin lokal paling penting di komunitas mereka.

Ini Hari Pemilihan di Massachusetts Inilah yang Harus Anda Ketahui

yourpublicmedia – Di Boston, pemilih terdaftar bisa mempertimbangkan pemilihan proporsi bersejarah. Ini adalah pemilihan walikota pertama yang diperebutkan di ibu kota sejak 2013, dan para pemilih siap untuk memilih walikota wanita terpilih pertama mereka. Dan untuk pertama kalinya, wanita yang terpilih — Annissa Essaibi George atau Michelle Wu — juga akan menjadi walikota kulit berwarna terpilih pertama di kota itu.

Baca Juga : Penutupan dan Penundaan Sekolah Massachusetts untuk 27 Oktober

Bob Oakes dari WBUR akan menjadi tuan rumah langsung, pembaruan pemilihan Selasa malam. Kunjungi WBUR.org untuk mendengarkan dan melihat hasil langsung setelah pemungutan suara ditutup pada pukul 8 malam di Boston.

Jajak pendapat terbaru menunjukkan Wu dengan keunggulan lebar atas saingannya dan sesama anggota dewan, Essaibi George. Terlepas dari pentingnya perlombaan dan rekor jumlah pemilih setahun yang lalu, Menteri Luar Negeri Bill Galvin mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa pemilihan umum kota kemungkinan akan melihat jumlah pemilih yang lebih rendah tahun ini, dengan sekitar 30% dari sekitar 440.000 pemilih terdaftar memberikan suara.

“Berdasarkan tingkat antusiasme yang telah kita lihat saat ini,” katanya Senin, “perkiraan terbaik saya adalah 135.000 untuk total jumlah pemilih dalam pemilihan Selasa di Boston.” Tempat pemungutan suara di Boston dibuka pada pukul 7 pagi hari Selasa dan ditutup pada pukul 8 malam. Galvin mencatat bahwa para pemilih harus memeriksa situs web kotamadya setempat untuk perincian tentang kapan pemungutan suara di komunitas mereka akan dibuka.

Masa jabatan penjabat Walikota Kim Janey, yang membuat sejarah dengan caranya sendiri sebagai wanita kulit berwarna pertama yang memimpin Boston setelah kepergian mantan Walikota Boston Marty Walsh dari peran untuk bergabung dengan pemerintahan Biden, akan berakhir tak lama setelah pemilihan. Janey kehilangan tawarannya untuk masa jabatan penuh dalam perlombaan pendahuluan September.

Berikut adalah beberapa kota-kota lain dengan ras walikota yang signifikan:

  • Di Brockton , Walikota petahana Robert Sullivan bersaing dengan Anggota Dewan Tina Cardoso.
  • Di Fall River , Walikota sementara Paul Coogan akan berhadapan dengan Presiden Dewan Kota Cliff Ponte dalam pemilihan umum.
  • Di Framingham , Walikota petahana Yvonne Spicer mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua melawan penantang Charlie Sisitsky.
  • Di Holyoke , Michael Sullivan dan Joshua Garcia memperebutkan walikota.
  • Walikota Sementara Kendrys Vasquez dan Anggota Dewan Kota Brian DePena bersaing untuk kursi walikota Lawrence .
  • Di Lynn , anggota komite sekolah Jared Nicholson dan Presiden Dewan Kota Darren Cyr mencalonkan diri sebagai walikota.
  • Di Medford , Walikota petahana Breanna Lungo-Koehn akan menghadapi penantang John Falco.
  • Di Newton , Walikota petahana Ruthanne Fuller, yang telah menjabat sejak 2018, akan berhadapan dengan Amy Mah Sangiolo, mantan anggota dewan kota Newton.
  • Di Northampton , Gina-Louise Sciarra dan Marc Warner bersaing memperebutkan kursi Walikota David Narkewicz.
  • Di Salem , Walikota petahana empat kali Kim Driscoll akan berhadapan dengan Anggota Dewan Kota Steve Dibble.
  • Di Somerville , Anggota Dewan Kota saat ini Will Mbah dan Katjana Ballantyne akan bertarung memperebutkan kursi yang dipegang Walikota Joseph Curtatone selama 17 tahun terakhir.

    Di luar pemilihan kota yang biasa terjadi tahun ini, pemilih di North Shore di Hamilton, Ipswich, Manchester-by-the-Sea, Rowley, Topsfield dan Wenham juga akan memilih dalam pemilihan primer khusus untuk kursi ke-4 Essex House. Mantan Republikan Rep. Brad Hill mengosongkan jabatannya ketika dia mengundurkan diri untuk mengambil posisi di Massachusetts Gaming Commission.

Di luar kontes walikota di Boston, keempat kursi dewan kota besar siap untuk diperebutkan Selasa, dan pemilih akan mempertimbangkan beberapa perlombaan dewan kota lainnya yang diperebutkan di Distrik 3, 4, 5, 6, 7 dan 9. Balapan Dewan Kota Boston berikut ini tidak terbantahkan:

  • Distrik 1: Lydia Edwards berlari tanpa lawan.
  • Distrik 2: Edward Flynn berlari tanpa lawan.
  • Distrik 8: Priscilla Kenzie Bok berlari tanpa lawan.

Pemilihan Selasa juga melihat opsi akses pemilih yang diperluas, dengan undang-undang negara bagian memperpanjang surat suara tanpa alasan untuk semua pemilihan Massachusetts hingga 15 Desember. Lebih dari 100.000 pemilih di seluruh negara bagian meminta surat suara, kata Galvin. Dia mencatat bahwa dia “didorong” oleh jumlah surat suara yang “cukup kuat” yang diterima dalam perlombaan Boston – sekitar 38.000 surat suara yang dikirim dari sekitar 53.000 surat suara yang diminta.

Jika Anda masih menyimpan surat suara melalui surat, Galvin memperingatkan pemilih bahwa sudah terlambat untuk mengirimkan surat suara. Semua surat suara yang masuk harus sudah diterima oleh petugas pemilihan lokal sebelum jam 8 malam pada Hari Pemilihan.

Sebagai gantinya, Anda harus membawa surat suara Anda langsung ke kantor pemilihan lokal atau kotak drop yang ditunjuk komunitas Anda. (Galvin mengatakan semua kota dan kota menyiapkan kotak drop; Ini peta lokasi drop box untuk warga Boston.) Jangan membawa surat suara Anda ke lokasi pemungutan suara. Jika ya, Anda dapat menghancurkan surat suara yang masuk dan kemudian dapat memilih secara langsung.

Harap dicatat bahwa, tidak seperti pemilihan November 2020, surat suara bercap pos pada hari Selasa tidak akan dihitung, kecuali jika diterima oleh kantor pemilihan lokal Anda sebelum batas waktu Selasa pukul 8 malam.

Penutupan dan Penundaan Sekolah Massachusetts untuk 27 Oktober
Berita

Penutupan dan Penundaan Sekolah Massachusetts untuk 27 Oktober

Penutupan dan Penundaan Sekolah Massachusetts untuk 27 Oktober – Sekolah-sekolah berikut telah mengumumkan penutupan atau penundaan waktu mulai untuk Rabu, 27 Oktober.

Penutupan dan Penundaan Sekolah Massachusetts untuk 27 Oktober

yourpublicmedia – Badai pantai yang kuat tiba di Massachusetts pada hari Senin, membawa periode hujan lebat dan angin kencang ke wilayah tersebut. Badai terus meningkat pada hari Selasa dan Layanan Cuaca Nasional telah mengeluarkan beberapa jam dan peringatan, termasuk peringatan angin kencang dan peringatan banjir bandang.

Baca Juga : Massachusetts Mempersiapkan Peluncuran Vaksin COVID Anak

Jumlah curah hujan yang diharapkan akan sangat bervariasi menurut masyarakat. Beberapa komunitas akan melihat hanya satu inci pada Rabu malam sementara beberapa mungkin melihat hingga enam inci.

Daftar ini akan diperbarui saat sekolah mengumumkan penutupan dan penundaan.

– Sekolah Umum Abington – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Acushnet – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Attleboro – Rabu Tutup. Dari pejabat distrik: “Karena pemadaman listrik di daerah itu, kami memutuskan untuk membatalkan sekolah hari ini (27/10). Harap aman.”
– Sekolah Umum Barnstable – Rabu Tutup. Dari pejabat distrik: “Karena cuaca buruk dan pemadaman listrik yang ekstensif, SEMUA Sekolah Umum Barnstable akan TUTUP Rabu, 27 Oktober 2021. Tetap aman!”
– Sekolah Umum Berkley – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Beverly – Rabu Tutup. Dari pejabat distrik: “Karena Badai Musim Gugur dengan angin kencang dan pemadaman listrik di Beverly, tidak akan ada sekolah hari ini, Rabu, 27 Oktober 2021. Semua sekolah akan ditutup.”
– Sekolah Teknik Regional Blue Hills – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Bourne – Rabu Tutup. Dari pejabat distrik: “Karena cuaca buruk yang menyebabkan beberapa pemadaman listrik dan pohon tumbang di daerah itu, TIDAK ADA SEKOLAH untuk semua Sekolah Umum Bourne hari ini, 27 Oktober 2021.”
– Distrik Sekolah Regional Bridgewater-Raynham – Rabu Tutup
– Sekolah Menengah Pertanian Kabupaten Bristol – Rabu Tutup
– Sekolah Teknik Regional Bristol-Plymouth – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Brockton – Rabu Tutup
– Sekolah Menengah Teknik Regional Cape Cod – Tertunda dua jam pada hari Rabu
– Sekolah Umum Carver – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Cohasset – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Dartmouth – Rabu Tutup
– Distrik Sekolah Daerah Dighton-Rehoboth – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Duxbury – Rabu Tutup
– Sekolah Umum East Bridgewater – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Easton – Tutup pada hari Rabu. Dari pejabat distrik: “Semua sekolah EPS akan TUTUP hari ini, 27 Oktober. Sayangnya, kami memiliki beberapa penutupan jalan dan pemadaman listrik karena badai. Harap hindari perjalanan darat sampai DPW dengan aman menghilangkan semua puing-puing jika memungkinkan. Tetap aman, semuanya!”
– Sekolah Umum Fairhaven – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Fall River – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Falmouth – Rabu Tutup. Dari pejabat distrik: “Sekolah Umum Falmouth akan ditutup hari ini, 27 Oktober, karena kondisi jalan saat ini, angin kencang yang berkelanjutan, dan pemadaman listrik yang meluas. Kami akan terus memperbarui staf dan keluarga karena kami memiliki lebih banyak informasi untuk dilaporkan. Harap aman.”
– Sekolah Umum Hanover – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Hingham – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Holbrook – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Hull – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Mansfield – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Piagam Komunitas Marblehead – Rabu ditunda dua jam
– Sekolah Umum Marshfield – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Mashpee – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Middleborough – Rabu Tutup
– Milton Public Schools – Rabu ditunda dua jam. Dari pejabat distrik: “Penundaan dua jam di Milton Public Schools. Semua sekolah akan mulai 2 jam setelah mulai reguler mereka. Semua bus akan beroperasi dua jam kemudian.”
– Distrik Sekolah Regional Monomoy – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Nauset – Rabu tutup. Dari pejabat distrik: “Akibat angin kencang, hujan, dan pemadaman listrik, semua Sekolah Umum dan gedung Nauset akan ditutup hari ini, 27 Oktober 2021.”
– Sekolah Umum Bedford Baru – Rabu Tutup. Dari pejabat distrik: “Karena cuaca buruk, pemadaman listrik dan kurangnya jalan yang bisa dilewati. Sekolah Umum Bedford Baru akan TUTUP hari ini: Rabu, 27 Oktober 2021. Semua kantor administrasi juga tutup hari ini.”
– Sekolah Umum Norton – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Pembroke – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Plymouth – Rabu tutup. Dari pejabat distrik: “Karena parahnya badai hari ini, semua sekolah ditutup. Harap tetap aman!”
– Sekolah Umum Provincetown – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Quincy – Rabu Tutup
– Randolph Public Schools – Rabu Tutup. Dari pejabat distrik: “Karena banyaknya pemadaman listrik di seluruh kota akibat angin kencang, RPS akan ditutup hari ini, Rabu, 27 Oktober.”
– Sekolah Umum Rising Tide Charter – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Rockland – Rabu Tutup
– Sandwich Public School – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Scituate – Rabu Tutup. Dari pejabat distrik: “Karena parahnya badai, yang meliputi pemadaman listrik di seluruh kota dan kondisi banjir di beberapa daerah di sepanjang pantai, Sekolah Umum Scituate akan ditutup hari ini (Rabu, 27 Oktober). Harap tetap aman dan kami akan melihat semua orang besok. ”

Baca Juga : Mahasiswa Universitas Elon Menyayangkan Protokol Kesehatan Berbeda Dari Tahun Sebelumnya

– Distrik Sekolah Regional Silver Lake – Rabu Tutup
– Sekolah Menengah Kejuruan Regional South Shore – Rabu tertunda dua jam. Dari pejabat distrik: “Mengingat prakiraan cuaca untuk malam ini dan besok pagi dini hari, kami akan memulai Rabu 27/10 dengan penundaan 2 jam. Kami akan menilai kembali di pagi hari seperti apa keadaannya dalam hal pemadaman listrik dan kondisi jalan untuk memutuskan apakah tindakan lebih lanjut perlu diambil. Kami akan mengirimkan komunikasi tindak lanjut besok pagi hanya jika kami perlu membatalkan sekolah secara keseluruhan.”
– Sekolah Umum Stoughton – Rabu ditunda dua jam. Dari pejabat distrik: “* SMP dan SMA akan buka jam 09:30. * Sekolah dasar akan buka pada pukul 10:15. * Tidak akan ada prasekolah pagi. * Prasekolah sehari penuh akan dimulai pada 10:15. * Penjemputan bus akan lebih lambat 2 jam dari biasanya.”
– Sturgis Charter Public School – Rabu tertunda dua jam
– Sekolah Umum Taunton – Rabu Tutup
– Sekolah Umum Truro – Rabu Tutup
– Sekolah Teknik Regional Upper Cape Cod – Tutup pada hari Rabu. Dari pejabat distrik: “Karena kondisi terkait dengan nor’easter UCT akan ditutup pada hari Rabu, 27 Oktober. Semua kelas siang dan malam dibatalkan.”
– Sekolah Umum Wareham – Rabu Tutup
– Sekolah Umum West Bridgewater – Ditutup Rabu. Dari pejabat distrik: “HARI INI TIDAK SEKOLAH – Karena beberapa pemadaman listrik di kota dan potensi kondisi mengemudi yang tidak aman, tidak akan ada sekolah di West Bridgewater hari ini. Berhati-hatilah.”
– Weymouth Public Schools – Rabu ditunda dua jam. Dari pejabat distrik: “Juara sebelum penitipan sekolah juga akan beroperasi dengan penundaan dua jam, dan sesi prasekolah pagi di JECC dibatalkan.”
– Distrik Sekolah Regional Whitman-Hanson – Rabu Tutup

Kembalinya Surat Alexander Hamilton Ke Massachusetts
Informasi

Kembalinya Surat Alexander Hamilton Ke Massachusetts

Surat Alexander Hamilton merupakan sebuah surat bersejarah yang ditulis untuk teman revolusionernya. Kembalinya surat Alexander Hamilton ke Massachusetts karena pada decade lalu surat bersejarah ini dicuri oleh seorang karyawan. Tidak hanya mencuri surat bersejarah tersebut seorang karyawan tersebut juga mencuri dokumen – dokumen bersejarah lainnya. Mesipun pencuri itu telah ditangkap pada tahun 1950, akan tetapi masih banyak dokumen dan benda – benda bersejarah lainnya yang dijual ke penadah di seluruh Amerikas Serikat.

Surat bersejarah Alexander Hamilton ditulis pada tahun 1780 dan hilang karena dicuri beberapa decade lalu hingga sampai menjelang akhir tahu 2018 belum ditemukan. Di corolina amerika sekrikat terdapat satu keluarga yang menyerahkan surat bersejarah Alexander Hamilton ke pengepul benda dan dokumen antik bernama Alexandra Virginia dengan maksud dan tujuan unutk menjual surat tersebut.

Dilansir dari beberap situs di Amerika Serikat surat bersejarah Alexander Hamilton tersebut dihargai dengan harga yang sangat fantastis sebesar 25.000 dollar atau jika dirupiahkan sekitar 350 juta rupiah. Akan tetapi penadah benda dan dokumen antik tersebut ketika menerima menerima dokumen bersejarah itu langsung menghubungi kepolisian setempat untuk melakukan identifikasi lebih lanjut.

Kembalinya Surat Alexander Hamilton Ke Massachusetts

Pada pertengahan tahun 2019 di kator kejaksaan AS di Massachusetts melalui jaksa penuntutnya mengajukan keluhan kepada federal dengan memohon untuk mengembalikan surat bersejarah Alexander Hamilton tersebut ke pemerintah Amerika Serikat. Beberapa hari setelah permohonan putusan tersebut pengadilan memutuskan bahwa surat bersejarah Alexander Hamilton merupakan catatan public dan persemakmuran Massachusetts yang merupakan pemilik sah dari surat bersejarah Alexander Hamilton tersebut.

Saat ini dokumen bersejarah tersebut diamankan di Massachusetts arsip. Surat bersejarah Alexander Hamilton ini akan dipajang di museum commonwealth untuk acara – acara khusus yang mana juga menampilan replica salinan asli deklarasi kemerdekaan yang ditandatangani langsung oleh john hancock. Berkat pengepul benda dan dokumen antik bernama Alexandra Virginia dan kerja keras kepolisian setempat dapat melakukan pranala dan mencarian surat bersejarah Alexander Hamilton yang hilang dicuri lebih dari tujuh decade lamanya.

Dari kasus pencurian surat bersejarah Alexander Hamilton menjadi suatu kehormatan sendiri bagi kepolisian karena dapat menemukan dan menyelidiki kembali kasus pencurian ini sehingga dokumen tersebut dapat kembali ke arsip Negara Massachusetts yang berdampak pada persemakmuran warga Massachusetts dengan harapan warga disana dapat melihat lebih dekat dokumen bersejarah ini dan dapat belajar sejarah Massachusetts

Kembalinya surat bersejarah Alexander Hamilton ini merupakan sebuah kemenangan yang sangat gemilang yang sebanding dengan berjuangan bertahun tahun untuk mencari surat bersejarah tersbut kembali ke persemakmuran Massachusetts dimana tempat ini merupakan asal dari surat bersejarah Alexander Hamilton.

Sekretaris pesemakmuran Massachusetts sangat bersyukur dan berterimakasih kepada mitra federal dari bagian Massachusetts serta first circuit yang dengan tegas menyatakan bahwa pemilik sah surat bersejarah Alexander Hamilton yang merupakan dokumen bersejarah ini yaitu Massachusetts.

Dalam surat bersejah yang baru ditemukan tersebut setelah menghilang selama kurang lebih 60 tahun secara garis besar surat tersebut berisi tentang pergerakan revolusi oleh pasukan Inggris. Pada saat itu Alexander Hamilton merupakan ajudan jendral Washington yang menjadi kaki tangannya.

Dari sini anda dapat belajar dari perjuangan Massachusetts dengan bantuan beberapa pihak untuk mencari kembali surat bersejarah Alexander Hamilton yaitu tekat yang keras untuk membertahankan sejarah Massachusetts. Dibeberapa casino online di Amerika Serikat sering terdapat patung Alexander Hamilton demi menghormati beliau karena pada dasarnya sejarah itulah yang menjadi semangat perjuangan bagi setiap orang.

Massachusetts Mempersiapkan Peluncuran Vaksin COVID Anak
Berita

Massachusetts Mempersiapkan Peluncuran Vaksin COVID Anak

Massachusetts Mempersiapkan Peluncuran Vaksin COVID Anak – Mengantisipasi bahwa anak-anak antara usia 5 dan 11 dapat memenuhi syarat untuk vaksinasi terhadap COVID-19 segera pada awal November, Gedung Putih mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya bekerja sama dengan negara bagian seperti Massachusetts untuk siap memberikan suntikan dalam beberapa hari ke depan.

Massachusetts Mempersiapkan Peluncuran Vaksin COVID Anak

yourpublicmedia – Hampir 900.000 anak di Massachusetts dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan COVID-19 dalam beberapa minggu mendatang dan negara bagian telah merencanakan selama berbulan-bulan untuk menyediakan vaksin melalui sumber informasi paling tepercaya orang tua, seperti sekolah dan dokter anak.

Baca Juga : Surat Alexander Hamilton yang Dicuri Kembali ke Massachusetts

Negara bagian juga telah menekan pemerintah federal untuk mendanai kemasan bundel yang lebih kecil untuk memudahkan praktik perawatan primer memvaksinasi pasien mereka – lobi yang tampaknya berhasil. Komite penasihat independen Badan Pengawas Obat dan Makanan AS bertemu pada 26 Oktober untuk mempertimbangkan persetujuan vaksinasi untuk anak-anak berusia 5 tahun dan kelompok penasihat Pusat Pengendalian Penyakit AS melakukan hal yang sama pada 2 dan 3 November, kata Gedung Putih.

Pemerintahan Biden mengatakan langkah-langkah yang digariskan Rabu — termasuk mendaftarkan puluhan ribu dokter anak dan apotek untuk memberikan suntikan dan mengorganisir ratusan klinik berbasis sekolah — “berarti bahwa kami akan siap untuk mulai mendapatkan suntikan senjata di hari-hari berikutnya. rekomendasi CDC terakhir.”

Sebuah “komponen utama” dari persiapan, Gedung Putih mengatakan, bekerja dengan pemerintah negara bagian dan lokal untuk memastikan dosis vaksin membuatnya lancar dari pemerintah federal melalui tangan negara bagian dan ke tangan anak-anak. Pemerintahan Biden mengatakan sedang mengadakan “panggilan kesiapan operasional dengan setiap yurisdiksi” untuk mempersiapkan fase peluncuran vaksin berikutnya.

Pada hari Rabu, rumah sakit dan dokter di seluruh negara bagian telah diberikan izin untuk memesan vaksinasi COVID-19 di muka untuk anak-anak berusia antara 5 dan 11 tahun, Boston Business Journal melaporkan. Mereka mengatakan akan ada tiga gelombang pra-pemesanan, pada 20 Oktober, 22 Oktober, dan 24 Oktober. Vaksin akan dibatasi ke lokasi yang dapat menyimpan vaksin dan yang dapat memberikan setidaknya 300 dosis dalam 30 hari.

“Negara bagian mencoba mendorong orang untuk mulai memesan sekarang, jika mereka bisa, jadi kami hampir siap ketika FDA dan pihak lain membuat keputusan,” Paul Biddinger, direktur medis untuk Kesiapsiagaan Darurat di Mass General Brigham dan direktur dari Pusat Pengobatan Bencana MGH, mengatakan kepada Boston Business Journal. “Mudah-mudahan kami akan siap untuk mulai memberikan kepada anak-anak sedekat mungkin setelah kami maju.”

Ibu Hyde Park, Quiana Agbai, mengatakan bahwa anak-anaknya akan menjadi antrean pertama yang mendapatkan vaksinasi. “Untuk anak-anak saya, usia 7 dan 11 tahun, saya menunggu dengan sabar, cemas, untuk vaksinnya. Kami sudah berbicara dengan dokter anak kami,” kata Agbai. “Dan aku ikut.” Tetapi yang lain tidak terburu-buru. “Saat ini, saya tidak,” kata Candida Shepard, seorang ibu Boston.

Shepard mengatakan dia percaya ada terlalu banyak yang tidak diketahui dan tidak ingin anak kembarnya yang berusia 6 tahun divaksinasi. “Kecuali pada titik di mana itu wajib bagi mereka untuk benar-benar bersekolah, maka jelas, itu akan membuat saya memutuskan untuk membuat mereka divaksinasi sehingga mereka dapat menghadiri kelas,” kata Shepard.

Dokter anak Boston Robin Riseberg mengatakan dia terus-menerus meyakinkan orang tua yang cemas bahwa vaksin itu aman dan efektif. “Mereka khawatir tentang efek samping,” kata Dr. Riseberg, pendiri Boston Community Pediatrics. “Mereka gugup karena kita tidak tahu apa yang dilakukan vaksin, dan apa yang terus saya katakan kepada mereka adalah ‘Kami tahu apa fungsinya, vaksin itu melindungi orang dari terkena COVID.'”

“Terkadang mereka mendengar sesuatu di TikTok, terkadang mereka khawatir tentang efek samping jangka panjang yang tidak akan terjadi,” tambah Riseberg. “Saya bisa mencari tahu apa yang mereka khawatirkan dan berbicara dengan mereka.” Agbai adalah salah satu orang tua yang tidak perlu diyakinkan oleh dokter.

“Anak-anak berada pada usia yang mereka merasa ditinggalkan, jujur, dan mereka telah mengungkapkannya dan mereka dapat melihat bagaimana hal itu menahan mereka untuk dapat melakukan hal-hal tertentu,” katanya. “Kami tahu data tentang komunitas kulit hitam yang sangat terpengaruh oleh COVID, jadi saya yakin itu adalah satu lapisan perlindungan yang akan sangat penting bagi keluarga kami.”

Baca Juga : Membandingkan Berbagai Vaksin Covid-19

Menteri Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Marylou Sudders mengatakan musim panas ini bahwa pendekatan negara bagian untuk memvaksinasi anak-anak kemungkinan akan berfokus pada dua saluran distribusi utama: klinik berbasis sekolah dan kantor dokter anak. Administrasi Baker diperkirakan akan memberikan pembaruan pada hari Kamis ketika tiga komite legislatif mengadakan dengar pendapat pengawasan bersama tentang pengujian dan vaksinasi COVID-19 anak-anak.

Pada sidang pengawasan bulan Juli, Sudders mengatakan pemerintah sedang mengerjakan cara untuk menempatkan lebih sedikit dosis vaksin dalam satu batch sehingga dokter anak dapat menyimpan persediaan yang dapat dikelola. Pada hari Rabu, Gedung Putih mengatakan vaksin untuk anak-anak akan dikirim sebagai botol 10 dosis dalam karton masing-masing 10 botol untuk 100 dosis total. Pengiriman sebelumnya telah memasukkan karton antara 25 dan 195 botol, seringkali hingga enam dosis per botol.