Peran Media Sosial Di Massachuset Berikan Kabar Publik Di Era Corona


Peran Media Sosial Di Massachuset Berikan Kabar Publik Di Era Corona

Wabah penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) telah menciptakan krisis kesehatan global yang berdampak besar pada cara manusia memandang dunia dan kehidupan sehari-hari. Tidak hanya tingkat penularan dan pola penularan yang mengancam rasa hak bebas, tetapi langkah-langkah keamanan yang diberlakukan untuk menahan penyebaran virus juga membutuhkan jarak sosial dengan menahan diri dari melakukan apa yang secara inheren manusia lakukan sehari-hari, yaitu menemukan pelipur lara pada sesama manusia. Berkerja, mencari penghasilan, atau liburan. Dalam konteks ancaman fisik, jarak sosial dan fisik, serta alarm publik, apa yang telah dan bisa lakukan oleh media massa dalam kehidupan kita pada tingkat individu, sosial, dan sosial?

Pertanyaan itu mengemuka di Massachuset karena media jadi bagian hidup sehari-hari, di mana Boston Globe merupakan salah satu media kelas dunia yang ada di sana. Media massa telah lama dikenal sebagai kekuatan kuat yang membentuk bagaimana warga Masschuset turut mengalami dunia dan diri mereka sendiri. Pengakuan ini disertai dengan peningkatan volume penelitian, yang mengikuti jejak transformasi teknologi (misalnya radio, film, televisi, internet, ponsel) dan zeitgeist (misalnya perang dingin, 9/11, perubahan iklim) dalam upaya untuk memetakan dampak besar media massa pada bagaimana warganya memandang diri sendiri, baik sebagai individu maupun warga negara.

Apakah media (siaran dan digital) masih mampu menyampaikan rasa persatuan yang menjangkau khalayak luas, atau apakah pesan-pesan hilang dalam kerumunan komunikasi massa yang bising? Apakah media sosial memberikan pelipur lara atau alasan untuk informasi yang salah, (de) humanisasi, dan diskriminasi? Bisakah kita memanfaatkan fleksibilitas dan di mana-mana teknologi media untuk meningkatkan kepatuhan publik terhadap langkah-langkah keselamatan yang disarankan oleh organisasi kesehatan global untuk memerangi penyebaran COVID-19? Bagaimana berbagai industri media dan saluran komunikasi massa mempromosikan respons adaptif untuk menumbuhkan sikap kesehatan positif dan kepatuhan terhadap tindakan pencegahan? Bagaimana media memengaruhi dinamika dalam domain pribadi (mis. Memperkuat ikatan keluarga versus konflik dan kekerasan dalam rumah tangga)?

Dalam kerangka kompleksitas yang luas ini para peneliti membuka kemugkinan dampak media dan perannya selama pandemi COVID-19, dengan concern:

• Komunikasi kesehatan yang efektif untuk mengadopsi langkah-langkah pencegahan yang berkelanjutan dan mengurangi informasi yang salah;
• Komunikasi kesehatan masyarakat untuk meningkatkan sumber daya psikologis dan ketahanan dalam kelompok usia yang berbeda dan kondisi sosial ekonomi;
• Strategi yang efektif untuk membantu individu dalam menghadapi jarak sosial dan fisik;
• Pengurangan stigma, prasangka, diskriminasi, dan ketidaksetaraan.

Sebagaimana yang dilaporkan, hasilnya belum memuaskan tapi ada harapan karena Media besar sendiri tidak mampu melawan ignoransi banyak warga Massachuset jika tidak dibantu citizen journalism, di media sosial. Dalam beberapa minggu singkat, pandemi COVID-19 telah mengambil alih semua berita yang ada di YouTube, lalu ke Twitter ke Facebook, dan melampaui jangkauan berita olahraga bahkan menenggelamkan kabar pemilihan presiden 2020. Warga berhasil menenggelamkan kabar tidak penting dengan cara mereka sendiri.

Krisis coronavirus kini menjalar ke Amerika Serikat membatalkan hampir semua kegiatan publik, konten pengguna media sosial menjadi kreatif membuat orang tetap terhubung, dan memanfaatkan platform untuk mendapatkan informasi penting hingga jutaan orang, memungkinkan Pejabat kongres Massachusetts mengadakan balai kota virtual dengan para pakar kesehatan untuk menjawab pertanyaan konstituen lewat media sosial. Entah apa jadinya tanpa media sosial, penyebaran kabar publik akan tidak efektif jadinya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *