Suara Para Jurnalis Mengabarkan Kabar Publik Tentang Pandemi Di Connecticut


Suara Para Jurnalis Mengabarkan Kabar Publik Tentang Pandemi Di Connecticut

Suara Para Jurnalis Mengabarkan Kabar Publik Tentang Pandemi Di Connecticut – Ketika wabah koronavirus semakin intensif di negara bagian Connecticut ini, wartawan dan fotografer Hearst Connecticut Media tetap berada di garis depan untuk menangkap informasi dan gambaran terbaru dari masyarakat yang terkena pandemi global yang bermula di Wuhan ini.

Bagi sebagian orang, itu berarti melaporkan dari meja ruang makan sambil juga ikut makan, resiko terkena remahan sangat tinggi. Dan bagi yang lain, itu melibatkan keluar dalam komunitas melaporkan dan memotret bagaimana hal ini mempengaruhi semua orang sambil berhati-hati melindungi diri mereka sendiri dan orang lain dari potensi penyebaran virus.

Coronavirus akhirnya mendarat di pantai Connecticut dari setengah dunia. Dari tempat saya duduk di kantor Danbury dari News-Times, pasien pertama negara bagian itu dirawat lebih dari satu mil jauhnya. Saya bisa berjalan. Pria paruh baya Wilton itu dalam keadaan koma yang diinduksi secara medis, tim wartawan kami kemudian akan melihat bagaimana semua terjadi. Saya melemparkan buku catatan ke tas tanki sepeda motor saya dan berlari ke Wilton, berharap menemukan seseorang yang mau bicara. Dua pria yang makan es krim di luar di bawah sinar matahari mengatakan mereka tidak peduli – kita semua pasti akan mati karena sesuatu, itu adalah satu alasan bagi saya. Sejak itu, gubernur telah menyatakan keadaan darurat. Saya sudah menukar meja saya dengan meja ruang makan. Liputan berita terkini terus berlanjut. Saya berhati-hati untuk menyemprot tangan saya dengan desinfektan sebelum dan sesudah saya menangani dokumen pengadilan. Saya tidak terlalu khawatir tentang diri saya. Saya cukup beruntung memiliki asuransi kesehatan dan pekerjaan tetap dengan kemampuan untuk bekerja dari mana saja. Sebagian besar teman saya di dunia hiburan atau freelance tidak memiliki kemewahan itu.

– Peter Yankowski
Saya tahu itu serius ketika mereka membatalkan March Madness. Untuk pertama kalinya sejak 1939, tidak akan ada cerita Cinderella, tidak ada juara yang dimahkotai, tidak ada kurung kantor yang intens. Bahkan, saya akan segera mengetahui bahwa kantor kami akan ditutup seluruhnya karena penyebaran epidemi. Sebagai seorang fotografer di lapangan, keseimbangan yang sulit untuk mendapatkan cukup dekat untuk menceritakan kisah tentang bagaimana orang mengatasi virus corona sementara tinggal dekat penyebaran virus itu sendiri. Selama minggu lalu, saya sudah berada di toko, restoran, rumah sakit, dan dalam jarak beberapa kaki dari pekerja jas hazmat menguji pasien yang mungkin memiliki virus. Saya telah mengambil semua tindakan pencegahan yang wajar dalam situasi ini, tetapi apakah itu cukup? Penyakit ini menyebar dengan cepat, tetapi saya berpikir bahwa jika kita menjaga keseriusan epidemi, kita dapat meratakan kurva agar tidak membanjiri dokter, perawat, dan responden pertama kita, yang merupakan pahlawan nyata dalam semua ini.

– Tyler Sizemore
Hari hari saya diisi menelepon dan posting berita di situs judi bola dan internet, sesekali check-in dengan sesama wartawa yang tidak lagi mengisi ruang redaksi. Sungguh aneh tidak bisa berbalik dan berbicara dengan reporter lain atau mendengarkan lelucon. Aku rindu itu. Daripada melihat tempat parkir, saya bisa menonton rusa, yang tinggal di ruang terbuka New Haven di belakang rumah saya, naik ke pagar untuk memeriksa apa yang tampak enak untuk dimakan. Sementara kami berdua menghabiskan berjam-jam di rumah, walau tidak berarti saya tidak bisa melakukan sesuatu.

Maru E. O'Leary

– Mary E. O’Leary
Ketika wabah koronavirus semakin intensif di negara bagian Connecticut ini, wartawan dan fotografer Hearst Connecticut Media tetap berada di garis depan untuk menangkap informasi dan gambaran terbaru dari masyarakat yang terkena pandemi global yang bermula di Wuhan ini.

Bagi sebagian orang, itu berarti melaporkan dari meja ruang makan sambil juga ikut makan, resiko terkena remahan sangat tinggi. Dan bagi yang lain, itu melibatkan keluar dalam komunitas melaporkan dan memotret bagaimana hal ini mempengaruhi semua orang sambil berhati-hati melindungi diri mereka sendiri dan orang lain dari potensi penyebaran virus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *